• May 27, 2024
(Ilmu Solitaire) Saya mencipta, maka saya ada

(Ilmu Solitaire) Saya mencipta, maka saya ada

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kami, secara kolektif – terlepas dari apa yang kami rasakan tentang acara TV kabel dan politik – adalah jenius dalam menciptakan kembali diri kami sendiri

Saya menonton banyak variasi acara TV kabel seperti “1.000 Ways to Die” dan mengagumi berbagai cara imajinatif dan bodoh yang menyebabkan kematian bagi diri kita sendiri. Namun, kita manusia modernlah yang ada di sini sekarang dan bukan spesies manusia lain yang termasuk dalam keluarga yang sama (Hominidae) yang berumur lebih dari 5 juta tahun.

Saya pikir saya akan menulis sebuah kolom untuk meyakinkan diri saya sendiri di mana kemajuan modern kita, di tengah banyak hal yang sekarang ada di TV kabel, di mana kesalahan kita.

Jawaban sederhananya adalah kami adalah kelompok kreatif. Kita mampu beradaptasi terhadap perubahan kondisi dalam ruang dan waktu dengan cara yang mengalahkan cara spesies lain menghadapi nasibnya. Hal ini memungkinkan kami mewariskan sifat ini kepada keturunan kami. Bakat untuk bertahan hidup inilah yang menjadi alasan mengapa kita sekarang menjadi satu-satunya spesies hominid. Itulah sebabnya kitalah yang berada di sini dan bukan saudara jauh manusia. Tapi apa yang bisa menjelaskan “kreativitas” di kalangan kita ini?

Heather Pringle, seorang penulis sains menyusun sebuah artikel di Scientific American bulan Maret 2013 yang berjudul, “Asal-usul Kreativitas.” Laporan ini menyoroti sejumlah studi ilmiah yang menunjukkan puncak kreativitas hominid sejak 3,1 juta tahun yang lalu. Ukiran tulang binatang yang ditemukan di Etiopia menjadi buktinya. Hingga 500.000 tahun yang lalu, artefak yang ditemukan untuk menunjukkan kreativitas hominid berupa perkakas ukiran.

Mereka juga menemukan bahwa otak manusia modern memiliki lebih banyak ruang horizontal di bagian-bagian yang “membawa rencana ke dalam pelaksanaan dan mengatur masukan sensorik”. Dan untuk kreativitas, para ilmuwan berpikir bahwa otak yang lebih besar memungkinkan kita membuat lompatan dalam berpikir, dan tidak hanya berbisik-bisik di dalam tetangga saraf. Lompatan inilah yang dibuat untuk pikiran kreatif. Kami mulai berpikir dengan cara baru. Kami mulai berinovasi.

Teknologi

Manusia modern juga memiliki keterampilan sosial dan kognitif yang memungkinkan kita tidak hanya menyampaikan apa yang kita ketahui, TETAPI yang lebih penting, untuk memperbaikinya. Simpanse tidak melakukan hal tersebut, sebagaimana dikutip dalam tulisan Pringle. Mereka hanya menyalin. Namun kreativitas adalah bahan bakar teknologi.

Teknologi adalah hasil adaptasi terus menerus untuk mengubah dan menyempurnakan suatu ide. Mulai dari peralatan batu potong hingga internet – ini bukan hanya tentang satu ide saja, namun banyak percikan dari ide-ide tersebut yang terhubung dan menyala seiring berjalannya waktu dan tempat yang berbeda untuk memunculkan “sesuatu” yang baru.

Akhirnya, manusia modern telah berkembang biak cukup banyak untuk membentuk komunitas yang dapat menyebarkan desas-desus. Ide yang ada di kepala hanya akan menjadi ide jika diungkapkan. Sampai saat itu tiba, itu hanya semacam acara kembang api rahasia di kepala seseorang. Ide perlu disebarkan dan dihubungkan. Penting bagi kreativitas untuk berkembang dan mendefinisikan serta menginspirasi suatu budaya.

Hal itulah yang diungkapkan oleh penelitian-penelitian baru tentang apa yang membuat “terobosan besar” kita dalam bidang evolusi. Pada dasarnya, kita adalah makhluk berkepala besar yang suka mengambil ide, mengubahnya dengan cara tertentu untuk menjadikannya lebih baik, dan membicarakannya dengan orang lain untuk melihat apa lagi yang bisa dilakukan untuk mengatasinya. Kita, secara kolektif – terlepas dari apa yang kita rasakan tentang acara TV kabel dan politik – adalah orang-orang jenius dalam mengubah diri kita sendiri dan hal-hal dalam hidup kita.

Dan laju perubahan tercepat dalam kualitas dan kuantitas perangkat kehidupan kita terjadi dalam 250 tahun terakhir sejak Revolusi Industri, dan sekitar 50 tahun terakhir ini merupakan periode yang sangat fenomenal. Pada titik ini Anda mungkin mengatakan bahwa tepukan di punggung adalah demi spesies kreatif kita.

Namun jika Anda ingin melepaskan diri dari kejeniusan yang kita kira, ambillah inspirasi dari lagu hit brilian “Dumb Ways to Die”. Dengan lirik seperti “ajari dirimu cara terbang”, “makan satu tabung lem super”, atau “lakukan pekerjaan kelistrikanmu sendiri”, ini adalah cara yang sangat kreatif untuk mengutip banyak cara yang masih dapat Anda lakukan dalam 200.000 tahun untuk membalikkan kesuksesan yang kita miliki. seperti yang dialami suatu spesies dalam kehidupan pribadi kita. Anda tidak akan berada di sana untuk mendengar tepuk tangan yang kami berikan kepada Anda. – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty-One Grams of Spirit and Seven Our Desires.” Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].

HK Hari Ini