• April 22, 2024
Ilmuwan Fil-Am bergabung dengan TIME 100 untuk terobosan HIV

Ilmuwan Fil-Am bergabung dengan TIME 100 untuk terobosan HIV

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ilmuwan Filipina-Amerika Katherine Luzuriaga juga mendapat penghargaan dari majalah tersebut dalam daftar tahunannya

Manila, Filipina – Presiden Benigno Aquino III bukanlah satu-satunya orang keturunan Filipina yang masuk dalam daftar 100 Orang Paling Berpengaruh versi TIME tahun ini.

Katherine Luzuriaga keturunan Filipina-Amerika, salah satu dari 3 ilmuwan yang melaporkan “penyembuhan fungsional” pertama yang tercatat pada bayi dengan HIVjuga dihormati oleh majalah tersebut dalam daftar tahunannya.

Luzuriaga, seorang profesor pediatri dan kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Massachusetts, adalah dikutip oleh majalah tersebut di bawah daftar “Perintis”.bersama dengan rekan dokter Deborah Persaud dan Hannah Gay, atas terobosan mereka dalam penelitian HIV/AIDS.

Beliau adalah salah satu ilmuwan terkemuka di dunia yang menangani penelitian HIV/AIDS pada anak-anak, dan telah terlibat dalam bidang tersebut selama lebih dari dua dekade.

“Ketiga wanita ini bertanggung jawab untuk mengatur terobosan luar biasa: secara fungsional menyembuhkan bayi baru lahir dari AIDS,” Mark Dybul, direktur eksekutif Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis dan Malaria, mengatakan dalam tulisan kutipan kelompok tersebut.

Terobosan

Ruang belajar mereka melibatkan bayi yang lahir di rumah sakit pedesaan Mississippi pada tahun 2010 yang ibunya positif HIV. Bayi tersebut diberi rejimen obat AIDS segera setelah lahir hingga usia 18 bulan. Lima bulan setelah pengobatan berakhir, bayi tersebut sudah negatif HIV.

Anak yang kini berusia 2 1/2 tahun itu masih bebas HIV. Perkembangan ini mengejutkan dunia dan memberikan harapan bagi ribuan bayi HIV-positif di seluruh dunia.

Ketika daftar TIME 100 dirilis, masyarakat Filipina hanya antusias dengan dimasukkannya Aquino ke dalamnya, terutama karena Film-Am-nya tidak disebutkan secara eksplisit di majalah tersebut (bahkan daftar TIME Caracas Venezuela sebagai tempat kelahirannya).

Majalah FilAm adalah orang pertama yang melaporkan asal usulnya dari Filipina dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis, 25 April.

Ayahnya berasal dari Kota Bacolod, kata majalah itu. Luzuriaga, sebaliknya, dibesarkan di Manila dan merupakan alumni Sekolah Internasional. Dia kemudian melanjutkan belajar di Institut Teknologi Massachusetts (MIT) dan Universitas Tufts.

Tangkapan layar kutipan TIME 100 untuk Hannah Gay, Katherine Luzuriaga, dan Deborah Persaud.

“Kami menganggapnya sebagai pencapaian yang luar biasa,” katanya kepada majalah tersebut pada saat itu WAKTU 100 gala di New York City, sambil menambahkan bahwa merupakan suatu kehormatan “melihat karya kami memiliki pengaruh besar. Bagi seorang ilmuwan, hal itu sangat berarti.” Ketiga ilmuwan tersebut, bersama puluhan pemenang lainnya, turut merayakan acara tersebut.

Luzuriaga mengatakan pekerjaan mereka dalam penelitian HIV/AIDS akan terus berlanjut. “Salah satu hal mengenai temuan ini adalah bahwa hal ini menunjukkan jalan bagi penelitian baru yang dapat kami lakukan dan kami ingin melanjutkan dan terus membuat kemajuan lagi dalam bidang infeksi HIV pada anak,” katanya kepada The FilAm.

“Bersama-sama kita berkomitmen untuk memberantas infeksi HIV pada anak dan meningkatkan kesehatan anak di seluruh dunia,” katanya dalam sebuah pernyataan tak lama setelah daftar itu diumumkan.

Diterbitkan setiap tahun oleh majalah tersebut sejak tahun 2003, daftar ini merupakan kompilasi dari beberapa individu paling berpengaruh di dunia, mulai dari seni, politik, hingga sains. dengan laporan dari KD Suarez/Rappler.com

Result HK