• May 24, 2024
Iloilo Freedom Ride untuk Filipina Bebas Perdagangan Manusia

Iloilo Freedom Ride untuk Filipina Bebas Perdagangan Manusia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 500 advokat dan pengendara sepeda mendeklarasikan “Perang Melawan Perdagangan Manusia” di Iloilo Freedom Ride; perhentian mereka berikutnya, Kota Zamboanga.

Sekitar 500 pengendara sepeda berkumpul di Ibu Kota Provinsi Iloilo pada Sabtu lalu, 20 April di Freedom Ride for a Human Trafficking Free Philippines. Dianggap sebagai salah satu tur sepeda terbesar dan terluas yang pernah diadakan di Panay, kampanye ini memobilisasi pengendara sepeda, pelajar, LSM, dan seniman. , penggemar olahraga dan gaya hidup, pejabat pemerintah dan bahkan peserta yang berasal dari Manila dan provinsi sekitarnya seperti Aklan.

Freedom Ride diselenggarakan oleh kolektif seniman, Dakila, sebuah kelompok yang secara kreatif menginspirasi keterlibatan dalam transformasi sosial, bekerja sama dengan Manila Fixed Gear, Freedom from Debt Coalition Iloilo, Partido ng Manggagawa, dan Iloilo Folding Bike Riders (I- Lipat) ) dengan dukungan Kedutaan Besar Kerajaan Belanda, Dewan Antar Lembaga Anti Perdagangan Manusia Departemen Kehakiman (DOJ-IACAT) dan Komisi Anti Kejahatan Terorganisir Presiden (PAOCC).

“Banyak orang di provinsi-provinsi menjadi korban perdagangan manusia karena kurangnya informasi yang diberikan kepada mereka. Iloilo adalah salah satu provinsi yang lebih rentan terhadap perdagangan tenaga kerja, terutama dengan banyaknya pekerja migran Filipina dan pelaut yang berasal dari provinsi tersebut. Kedekatannya dengan Boracay dan tempat wisata lainnya juga menjadikan Iloilo sebagai tempat transit perdagangan seks. Kami senang bahwa pemerintah daerah, LSM, kelompok bersepeda, seniman dan aktivis di Iloilo telah menerima panggilan untuk menjadi Pejuang Kemerdekaan. Kami berharap melalui Freedom Ride, lebih banyak orang di Iloilo akan belajar lebih banyak tentang perdagangan manusia dan berkontribusi pada gerakan untuk menghentikan perbudakan modern.” kata Karen Bermejo, salah satu penyelenggara dan ketua kolektif Dakila Iloilo.

Setiap tahun, sekitar 300.000 hingga 400.000 warga Filipina menjadi korban perdagangan manusia di dalam dan luar negeri. Filipina masih menjadi daerah sumber, transit dan tujuan perdagangan manusia. Pada tahun 2010, Filipina berisiko diturunkan statusnya ke Tingkat 3 dalam Indeks Perdagangan Manusia Departemen Luar Negeri AS karena kinerja buruk dalam memerangi perdagangan manusia dan karena berada dalam Daftar Pengawasan Tingkat 2 (daftar yang mencakup negara-negara) dengan korban perdagangan manusia terbanyak dan dengan lebih sedikit upaya pemerintah untuk menghentikan bentuk-bentuk perdagangan manusia) selama dua tahun berturut-turut. Hal ini dapat menyebabkan penarikan sekitar $700 juta bantuan non-kemanusiaan dan non-perdagangan, termasuk hibah dari Millennium Challenge Program. Sebagai hasil dari upaya yang intensif, status negara ini ditingkatkan satu tingkat lebih tinggi ke Tingkat 2 pada tahun 2011 dan status tersebut dipertahankan pada tahun 2012. Negara-negara Tier 2 adalah negara-negara yang telah menunjukkan upaya signifikan untuk memerangi perdagangan manusia, namun belum sepenuhnya memenuhi standar. disusun oleh laporan Global Trafficking in Persons (GTIP) Amerika Serikat.

BACA: Laporan Perdagangan Manusia: PH masih di bawah Level 2

Menurut presiden Dakila, Lourd de Veyra, “kita bukan hanya sebuah negara dengan 10 juta warga negara kita yang bekerja di luar negeri dan dimana bencana, konflik bersenjata dan kemiskinan memaksa sebagian besar dari kita untuk mencari peluang yang lebih baik dan tempat tinggal yang lebih aman di tempat lain, namun juga sebuah masyarakat di mana Kemewahan kehidupan kota dan janji uang tunai dalam waktu singkat terus memikat masyarakat pedesaan. Akibatnya, semakin banyak orang yang rentan terhadap perdagangan manusia. Keterlibatan dan dukungan komunitas bersepeda yang berkembang pesat di negara ini dalam Freedom Rides mendorong penggunaan jalan raya tanda-tanda untuk membantu menyederhanakan konsep kampanye dan memudahkan masyarakat untuk memahaminya.”

Freedom Ride merupakan peluncuran kampanye Berhenti, Lihat dan Dengar dari Dakila di Iloilo untuk mengintensifkan upaya menghentikan perdagangan manusia di Filipina. Kampanye ini dimulai pada tanggal 9 Maret lalu dengan Freedom Ride pertama di Manila yang dipimpin oleh Yang Mulia Duta Besar Ton Boon von Ochssee dan Ibu Martine Boon von Ochssee dari Kedutaan Besar Kerajaan Belanda, HE Josef Rychtar dari Kedutaan Besar Ceko, dan HE Guy Ledoux dari Uni Eropa, Departemen Kehakiman Dewan Antar Lembaga Anti Perdagangan Manusia (DOJ-IACAT) Kepala Jaksa Penuntut Umum Jonathan Lledo dan dihadiri oleh anggota komunitas diplomatik; pejabat tinggi Perusahaan Belanda, pejabat Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan, Biro Imigrasi, Kantor Sekretaris Eksekutif Kantor Presiden, pemenang Miss Earth, dan selebriti seperti Reema Chanco dan Albert Martinez.

Freedom Ride berikutnya akan berlangsung pada tanggal 27 April 2013 (Sabtu) di Zamboanga City. Gathering akan berlangsung pada pukul 15.30 di Plaza del Pilar.

Untuk informasi lebih lanjut tentang kampanye ini, kunjungi Situs web yang bagus.

Sumber: Siaran pers utama

Live HK