• May 24, 2024
Melepaskan: Keterikatan dan Ego

Melepaskan: Keterikatan dan Ego

Kemelekatan membebani dan menghambat kita

MANILA, Filipina – Melepaskan mungkin merupakan salah satu hal tersulit yang harus dilakukan di dunia saat ini, ketika lebih mudah untuk percaya bahwa “lebih banyak lebih baik.”

“Saya punya mobil dan saya ingin mobil kedua” adalah ungkapan sebagian besar yuppies yang ambisius saat ini mungkin berpikir, seolah-olah mereka bisa mendapatkan peningkatan sosial lainnya berdasarkan skor terbaru mobil yang mereka kendarai (atau gadget yang mereka miliki).

Namun pada tingkat emosional, akan lebih sulit lagi untuk melepaskan orang yang berbuat salah pada kita.

Cara orang bijak menunjukkan kepada kita dalam sebagian besar tradisi spiritual adalah kebenaran yang lebih dalam bahwa “lebih sedikit lebih baik”. Ini berarti kenyataan bahwa semakin saya mampu melepaskan keterikatan yang saya ciptakan sendiri (baik fisik maupun emosional), semakin baik saya dapat menjalankan dan menjalani hidup.

Semakin sedikit ego yang saya miliki, semakin banyak ketenangan pikiran yang dapat saya alami – apa pun yang terjadi.

Pelatih kehidupan dan konsultan manajemen asal Inggris, Mike George, mengutip teks mistik Tao Tiongkok kuno yang disebut Tao Te Ching untuk mengajari kita jalan yang paling sedikit perlawanannya. Penulis Lao Tzu menulis secara puitis tentang kebenaran paradoks tertentu dalam hidup yang dapat mengajarkan orang modern kebijaksanaan untuk memaafkan dan melepaskan.

Seperti yang diungkapkan dengan sangat jelas dalam salah satu baris lirik Lao Tzu: “Memberi berarti menang, menggenggam berarti kalah.” Bambu tangguh yang melengkung mengikuti angin yang kita lihat diilustrasikan dalam cetakan Cina minimalis merupakan simbol seseorang yang beradaptasi terhadap arus perubahan, dibandingkan dengan pohon ek yang menolak dan patah menjadi dua.

Ketika kita dikeraskan oleh cara dan kebiasaan lama dalam hidup dan bertindak, kita tidak bisa melepaskan dan mengakomodasi kesulitan sekecil apa pun dalam hidup.

George menunjukkan ketidakmampuan untuk tunduk pada kecanduan kompulsif terhadap ide-ide dan hal-hal yang salah. “Kita sering menghabiskan terlalu banyak waktu memusatkan energi untuk memperoleh sesuatu: lebih banyak kepemilikan, lebih banyak wilayah, lebih banyak pemahaman.”

Dalam bukunya “Discover Inner Peace: A Guide to Spiritual Being,” George berbicara tentang keterikatan sebagai blok kunci yang mencegah hati orang untuk melepaskan, apalagi memaafkan.

George mendefinisikan kemelekatan sebagai “kondisi yang kita derita ketika kita tidak mampu menerima. Karena kurangnya kepercayaan pada diri sendiri, kita berpegang teguh pada harta benda sebagai pengganti harga diri; kita terjebak dalam kebiasaan-kebiasaan kita, terutama kebiasaan-kebiasaan yang memberi kita kesenangan; kita bereaksi secara emosional ketika hidup tidak berjalan sesuai rencana, atau ketika ego melihat peluang untuk membesar-besarkan dirinya sendiri.”

Dan sama seperti rasa tidak enak modern yang berakar jauh di dalam ego, “keterikatan kita membebani jiwa: apa yang ego rancang sebagai jangkar menjadi belenggu, meskipun kita tidak menyadarinya.”

George selanjutnya menjelaskan bagaimana keterikatan yang membutuhkan membuat kita, meskipun kita sendiri bisa saja tetap buta terhadap kelemahan ini. Begitulah, sampai kita mengambil keputusan tegas untuk mendengarkan gema diam dari roh kita. Baru pada saat itulah kita menyadari bahwa pengampunan adalah satu-satunya cara untuk membiarkan cahaya cinta masuk, untuk melakukan tugasnya menghilangkan kegelapan dari sikap keras kepala, kebencian dan bahkan kemarahan, yang telah membuat kita membeku di dalam hati.

“Pengampunan adalah keadaan alami pikiran, salah satu aspek kesehatan spiritual, kelopak bunga cinta. Kebencian adalah penyakit pikiran, menyabotase ketenangan pikiran kita,” kata George.

Karena pada kenyataannya, seperti kata pepatah populer, apa yang terjadi maka terjadilah. Dalam permainan kehidupan, persamaan sederhana di balik hukum menabur dan menuai adalah sebuah realitas mutlak: Kemarahan menimbulkan kemarahan; cinta hanya melahirkan cinta.

Dan bahkan untuk kekejaman terdalam yang dilakukan terhadap kita, satu-satunya solusi tetaplah pengampunan.

“Siapa pun yang ingin mencelakakan kita memancarkan energi yang kuat dan salah arah, yang berakar pada rasa sakit dan kemarahan mereka sendiri. Mereka sebenarnya ingin menyakiti diri mereka sendiri. Saat kita memaafkan, kita mengirimkan energi penyembuhan, cinta kasih, dan sedikit mengangkat perasaan negatif mereka, menyinari seberkas cahaya ke dalam hati mereka. Sinar itu memantulkan kembali kepada kita dan kita menjadi lebih kuat.”

Pada akhirnya, meskipun niat baik kita untuk memaafkan dan melepaskan tidak langsung diterima, kita tetap yakin akan mendapatkan hasil yang sangat positif. “Tidak ada pemberian energi positif yang akan ditolak sepenuhnya oleh penerimanya: sebagian dari energi tersebut akan selalu digunakan, menambah jumlah kebaikan dunia.”

Dengarkan Mike George berbicara tentang stres di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=cmKbnTJENxU

– Rappler.com

Pertama kali diterbitkan di The Point, Center for Spiritual Learning Newsletter, Maret 2009

Rina Angela Corpus adalah Asisten Profesor Studi Seni di Fakultas Seni dan Sastra, Universitas Filipina. Dia selamat dari Sandy saat melakukan detail khusus di New York pada Oktober 2012. Dia mempraktikkan seni penyembuhan shibashi-chigong dan meditasi Raja Yoga. Puisi-puisinya telah ditampilkan di Mad Swirl, Philippine Collegian, Philippines Free Press dan Tayo Literary Magazine.

Hongkong Prize