• March 5, 2024
Imelda meminta sidang penuh untuk membuktikan dia pemilik permata

Imelda meminta sidang penuh untuk membuktikan dia pemilik permata

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menanggapi resolusi Sandiganbayan, dia mengatakan tidak ada persidangan atau dengar pendapat mengenai kepemilikan Koleksi Perhiasan Malacañang.

MANILA, Filipina – Mantan Ibu Negara dan sekarang Perwakilan Ilocos Norte Imelda Marcos meminta pengadilan anti-korupsi untuk melakukan “sidang penuh” mengenai kepemilikan koleksi perhiasan yang disita sehingga dia dapat membuktikan bahwa itu adalah miliknya.

Pada tanggal 30 Januari lalu, Divisi I Sandiganbayan mengeluarkan resolusi yang menyatakan koleksi perhiasan Malacañang adalah haram bersama dengan kekayaan keluarga Marcos lainnya.

Koleksi tersebut telah menjadi milik pemerintah sejak keluarga diktator Presiden Ferdinand Marcos meninggalkan negara tersebut di tengah pemberontakan rakyat pada bulan Februari 1986. Pada tahun 1991, ketika Komisi Presidensial untuk Pemerintahan yang Baik mengajukan petisi untuk penyitaan, mereka menyita koleksi tersebut antara $110,055 dan $153,089.

Namun, dalam tanggapan setebal 19 halaman terhadap resolusi pengadilan, Imelda Marcos dan putrinya Irene Marcos-Araneta mengatakan penyitaan koleksi berdasarkan Undang-Undang Republik 1379 “sama dengan perampasan harta benda keluarga tanpa proses hukum yang semestinya.”

Namun, resolusi yang mengutip RA 1379 – Sebuah Undang-undang yang menyatakan penyitaan demi kepentingan negara Setiap properti yang didapati diperoleh secara tidak sah oleh pejabat publik atau pegawai – adalah sebuah cacat, kata keluarga Marcos.

Menurut pengacara Marcos, Maria Frances Marfil, undang-undang menyatakan bahwa properti seorang pejabat publik dianggap haram jika jelas-jelas tidak proporsional dengan gajinya.

Namun anggapan itu hanya bersifat “prima facie”, dan pegawai negeri harus diberi kesempatan untuk membuktikan bahwa ia memilikinya secara sah.

“Dalam kasus di bar, perlu adanya sidang menyeluruh untuk menentukan sepenuhnya apakah anggapan prima facie di atas dapat dibantah atau tidak dengan bukti-bukti yang akan dihadirkan oleh para tergugat,” kata keluarga Marcos dalam jawaban mereka.

“Tidak ada persidangan atau sidang dalam kasus ini yang memberikan kesempatan bagi terdakwa untuk menjalani persidangan,” kata pembela. “Keluarga (Marcos) secara memalukan tidak pernah diberi kesempatan untuk menunjukkan bahwa properti tersebut diperoleh secara sah melalui cara lain atau diperoleh sebelum masa jabatan mantan Presiden Marcos sebagai presiden.” – Rappler.com

Hk Pools