• February 23, 2024
Impian Aminah untuk Mindanao

Impian Aminah untuk Mindanao

KOTA COTABATO, Filipina – Ayam jantan berkokok seiring sinar matahari mulai menyinari dataran Maguindanao. Ketel dan kuali berdenting dan asap mulai mengepul dari cerobong asap darurat di gubuk-gubuk kecil yang tersebar di seluruh komunitas kecil petani.

Pada hari-hari biasa, Aminah (bukan nama sebenarnya) mengikuti kelasnya di sekolah negeri terdekat dan belajar seperti anak-anak lain di desa tersebut. Sepulang sekolah, ia biasanya membantu orang tuanya yang keduanya petani di sawah bersama ketiga saudaranya. Namun berbeda dengan lagu anak-anak yang terkenal, Aminah dan saudara-saudaranya bermain sambil bekerja di ladang.

Saat itu tahun 2008 dan Aminah yang berusia 13 tahun baru saja mulai bangun dan merapikan tempat tidurnya.

Tiba-tiba, tembakan keras dan jeritan teror menghancurkan pagi damai mereka dan kekacauan pun terjadi. Aminah dan keluarganya lari menyelamatkan diri ketika peluru melesat melewati mereka.

“Semua orang berlari dan mengambil apa pun yang bisa mereka bawa. Kami berlari, menyelam, dan berlari,” kata Aminah.

Saat mereka melarikan diri, Aminah menyaksikan sebuah roket menghantam dan menghancurkan rumah sepupunya. “Tidak ada yang tersisa di rumah mereka setelah hancur akibat ledakan,” kata Aminah.

Membantu!

Saat mereka terus berusaha menjauh dari perkelahian, dia melihat seorang wanita hamil tergeletak di rumput sambil menangis minta tolong.

“Wanita itu mengatakan air ketubannya pecah dan dia membutuhkan pertolongan segera. Saya mencari ayah saya agar bisa membantu menggendong perempuan tersebut, namun saat saya melihatnya, dia sudah ikut berkelahi dan melepaskan senjatanya,” kata Aminah.

Ayah Aminah adalah anggota Front Pembebasan Islam Moro. Pertempuran di Maguindanao pada tahun 2008 meningkat setelah terjadi perselisihan serius antara pemerintah dan kelompok pemberontak mengenai kemajuan perundingan perdamaian.

“Sejujurnya, saya merasa frustrasi karena tidak bisa menembakkan senjata saat itu. Saya merasa tidak berdaya. Saya merasa telah mengecewakan rakyat saya karena saya tidak bisa berjuang bersama mereka. Tapi melihat wanita hamil itu meyakinkan saya bahwa sudah menjadi tanggung jawab saya untuk membantunya,” kata Aminah.

Aminah menyuruh adik-adiknya untuk ikut bersama ibunya dan membantu perempuan tersebut naik ke gerobaknya yang ditarik oleh carabao.

Untungnya, Aminah dapat membawa perempuan tersebut ke petugas kesehatan yang juga merespons kejadian tersebut dan membantu perempuan tersebut melahirkan bayinya yang sehat.

“Dia sangat bahagia bisa menyelamatkan bayinya. Tidak semua perempuan di Maguindanao seberuntung itu. Banyak bayi meninggal bukan karena perang, tapi karena kurangnya tenaga kesehatan dan fasilitas kesehatan di wilayah kita,” kata Aminah.

Suara wanita

Dan dengan prospek perdamaian yang kini lebih realistis, terutama setelah penandatanganan Perjanjian Komprehensif tentang Bangsamoro, Aminah, seperti perempuan Bangsamoro lainnya, menginginkan sebuah tempat di mana suaranya akan didengar dan hak-haknya dihormati.

Saat Undang-Undang Dasar Bagamoro sedang dirancang, Aminah, bersama ribuan perempuan di seluruh wilayah, menggunakan hak-hak mereka dan memajukan pemberdayaan gender dengan berpartisipasi dalam konsultasi dan menarik perhatian Komisi Transisi Bangsamoro (BTC) untuk selalu memasukkan kepentingan-kepentingan tersebut. sektor perempuan dalam penciptaan entitas politik baru.

United Youth of the Philippines Women (UnYPhil-Women), sebuah organisasi perempuan nirlaba yang berfokus pada program untuk perempuan dan anak-anak Bangsamoro di wilayah yang terkena dampak konflik di Mindanao, melalui kemitraannya dengan organisasi internasional Oxfam, Bangsamoro Women in the Peace Proses yang diimplementasikan. Hal ini melibatkan serangkaian 21 konsultasi akar rumput.

Bersama mitra Oxfam lainnya Nisa Ul Haqq Fi Bangsamoro dan Al Mujadilah Development Foundation, hasil kegiatan konsultasi dikonsolidasikan ke dalam Agenda Perempuan Bangsamoro dan dipresentasikan ke BTC.

“Selain diskusi mengenai FAB dan proses perdamaian, konsultasi komunitas juga menyediakan tempat untuk menentukan bagaimana perempuan akar rumput mengalami pembangunan di masyarakat, dan untuk mendiskusikan hak-hak perempuan dalam konteks Islam. Untuk konsultasi yang melibatkan perempuan non-Moro dan IP, Unyphil-Women menggunakan Magna Carta Perempuan sebagai kerangka diskusi,” kata Manajer Program Pengarusutamaan Gender dan Hak-Hak Perempuan Oxfam di Mindanao, Lyca Sarenas.

Melalui serangkaian konsultasi akar rumput, sekitar 1.000 perempuan akar rumput diberi suara dalam transisi menuju negara bagian Bangsamoro yang baru, tambah Sarenas.

Masalah

Dalam konsultasi tersebut, perwakilan perempuan sepakat bahwa pertimbangan kemanusiaan dan pengarusutamaan sensitivitas gender dalam respons kemanusiaan selama dan setelah masa konflik harus diabadikan dalam BBL.

Kesehatan reproduksi perempuan dan kesehatan ibu harus dijadikan bagian integral dalam program kesehatan, tegas sektor perempuan.

Selama konsultasi, para perempuan juga meminta mekanisme yang dapat memberikan dukungan kepada para penyintas kekerasan berbasis gender untuk dimasukkan ke dalam entitas politik baru.

Dan kecuali peraturan yang masuk akal mengenai seragam di sekolah dan kantor, dan sebagai syarat masuk ke tempat ibadah keagamaan, tidak ada aturan berpakaian bagi perempuan yang boleh ditetapkan untuk perempuan di Bangsamoro.

Partisipasi

Para perempuan juga menyatakan bahwa partisipasi mereka di parlemen harus dilindungi oleh BBL.

“Partisipasi perempuan dalam berbagai mekanisme harus dijamin oleh BBL. Misalnya, perempuan harus dilibatkan dalam pertemuan dan konsultasi di semua tingkatan agar suara mereka dapat didengar. Badan terkait yang menjadi tempat perempuan menyampaikan rekomendasi mereka harus memberikan masukan dalam jangka waktu yang wajar sejak diterima,” tambah kelompok tersebut.

Dan untuk mendorong perempuan membentuk organisasi, agenda tersebut merekomendasikan agar insentif diberikan kepada organisasi perempuan yang berpartisipasi dalam pengambilan keputusan di masyarakat.

Dikatakan juga bahwa tidak boleh ada rasa takut dan ragu bagi perempuan untuk berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi dengan memberikan kesempatan penghidupan, akses terhadap modal dan pekerjaan secara umum.

Selain hak-hak ekonomi, sektor perempuan juga menegaskan selama konsultasi bahwa pengaturan transisi dan keadilan dicapai melalui reparasi.

“Semua komunitas yang dimintai konsultasi telah mengalami pengungsian, baik karena perang habis-habisan atau pertempuran sporadis antara kelompok bersenjata Moro dan tentara pemerintah. Para peserta perempuan mempunyai banyak cerita untuk diceritakan tentang pengalaman mereka dan yang paling umum di antara mereka adalah hancurnya rumah dan tanaman, hewan ternak yang terlantar, trauma, kelaparan, kemiskinan ekstrem dan kesulitan yang menyebabkan kematian dan penyakit serius,” kata kelompok tersebut.

“Di Patikul, perempuan terbangun di tengah malam karena ketukan keras di pintu rumah mereka dan tentara pemerintah menangkap dan menahan suami mereka secara ilegal karena mereka dicurigai sebagai pemberontak atau teroris. Para peserta mengatakan mereka mengenal beberapa perempuan yang suaminya masih hilang. Mereka juga mengalami hukuman dari komunitasnya,” tambah kelompok itu.

Dalam sistem hukum syariah, sektor perempuan menyerukan peningkatan jumlah hakim perempuan di pengadilan syariah dan ingin mendorong masuknya perempuan ke dalam sistem pengadilan syariah di semua tingkatan.

gadis-gadis muda

Mereka juga meminta pelarangan pernikahan dini dalam hukum pribadi Muslim setempat. Perwakilan perempuan sepakat bahwa pernikahan dini menyebabkan masalah keuangan dan mengganggu studi bagi gadis-gadis muda. Masalah-masalah ini menyebabkan penderitaan emosional yang berat bagi gadis-gadis muda, kata mereka.

Di seluruh wilayah, para perempuan sepakat bahwa anak-anak mereka menderita karena jadwal kelas yang tidak stabil akibat perang.

“Pemerintah daerah dan daerah harus memastikan generasi muda dan anak-anak bersekolah dengan menyikapi hambatan akses mereka terhadap pendidikan. Pemerintah juga harus menawarkan pendidikan dan beasiswa gratis,” kata kelompok itu.

Mimpi

Aminah mengatakan agenda tersebut tidak hanya mencerminkan kehidupannya, tetapi juga kehidupan ibunya, saudara perempuannya, dan teman-temannya.

“Saat saya mendengarkan dan berpartisipasi dalam konsultasi, saya menyadari bahwa perempuan harus berdiri dan membuat suara kami didengar. Kami bukan sekadar pengamat. Kami bukan sekedar pengungsi. Kami adalah pemilih yang mempunyai peran untuk membangun tidak hanya wilayah kami, tetapi seluruh negara,” kata Aminah.

Dia menceritakan bahwa dia senang bisa menyelamatkan seorang perempuan dan bayinya, namun entitas politik baru dan pemerintah pusat harus memastikan bahwa tidak ada perempuan hamil yang menderita bahaya perang lagi dan tidak ada bayi yang meninggal begitu saja. untuk kesehatan yang buruk, bukan layanan.

Seperti anak-anak lain di wilayah konflik, setiap kali evakuasi bagi Aminah berarti ia kehilangan kesempatan untuk menyelesaikan studinya dan mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

Di keluarganya, Aminah diprioritaskan karena ia bisa menjadi pemegang gelar pertama di keluarganya. Aminah kini sedang melanjutkan studi sarjananya, jurusan kriminologi, di sebuah universitas negeri di Maguindanao.

“Saya tidak hanya akan belajar dengan giat. Saya juga akan berpartisipasi dengan segala cara untuk memastikan Bangsamoro berfungsi dan mencerminkan aspirasi perempuan dan anak Bangsamoro,” kata Aminah.

Aminah menambahkan bahwa mimpinya tidak hanya mengakhiri perang, tapi juga melihat masyarakat di mana perempuan dapat berbicara, bekerja dan hidup tanpa rasa khawatir.

“Upaya perdamaian itu rumit. Sejarah kita lebih kompleks. Tapi saya akan terus bermimpi untuk bangsa dan keluarga saya,” kata Aminah. – Rappler.com

Toto HK