• February 22, 2024
Pacquiao akan mengalahkan Bradley dalam perang

Pacquiao akan mengalahkan Bradley dalam perang

Carlos Cinco dari Rappler bertemu dengan petarung Fil-Am Ana Julaton saat dia memberikan pendapatnya tentang pertandingan ulang Pacquiao-Bradley

MANILA, Filipina – Dengan adanya laga ulang Pacquiao-Bradley akhir pekan ini, Ana “The Hurricane” Julaton menawarkan kepada kita pendapatnya tentang pertarungan tersebut dan mengapa Pacquiao belum pernah mencetak KO (KO) siapa pun.

“Saya pikir Manny meraih kemenangan atas Bradley untuk pertama kalinya,” katanya.

Rappler baru-baru ini bertemu dengan mantan juara dunia tinju wanita itu menjelang debut seni bela diri campurannya pada 2 Mei 2014.

Julaton akan berkompetisi secara profesional di dalam ring untuk pertama kalinya, memulai debutnya di kartu “Rise of Heroes” One Fighting Championship di Mall of Asia Arena di Pasay City, Filipina.

Seperti banyak orang lainnya, Julaton merasa Pacquiao memenangkan pertarungan pertama, namun hasilnya akan sangat berbeda pada pertandingan ulang. BACA: Bradley menjatuhkan Pacquiao

Kali ini, jika Bradley mencoba bertinju dengan Pacquiao, saya pikir Bradley tidak akan bisa mengimbangi gerak kaki Pacquiao, tambahnya. BACA: Siapa Sebenarnya Pemenang Pacquiao-Bradley I?

Pacquiao berlari mengelilingi Bradley terakhir kali mereka bertarung. Tidak mengherankan jika Julaton, seorang veteran tinju wanita, dengan cepat mempelajarinya. Dia juga menegaskan kembali bahwa Pacquiao memiliki cukup tenaga untuk meraih kemenangan KO pertamanya sejak menghentikan Miguel Cotto pada tahun 2009.

“Saat Bradley bertukar pukulan dengan Pacquiao, Pacquiao menjatuhkannya. Kecepatan, atletis, dan pengalaman Pacquiao sudah cukup untuk mengalahkan apa pun yang dibawa Bradley ke atas ring,” kata petinju Filipina-Amerika itu.

“Tinju itu seperti bermain catur di atas ring dan KO harus dilakukan pada level tertinggi. Dan ukurannya, juga akan menentukan seberapa besar kekuatan yang dibawa seorang petinju di atas ring,” jelas Julaton tentang betapa sulitnya mencetak kemenangan KO di level elit.

“Saya memulai karir tinju amatir saya dengan berat 126 pon, sekitar waktu yang sama ketika Pacquiao pertama kali melawan Juan Manuel Marquez, yang juga memiliki berat 126 pon. Hari ini, sepuluh tahun kemudian, Paquiao bertarung demi gelar di kelas welter (147 pon) dan saya bertarung demi gelar di kelas bantam super (122 pon),” ia menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif.

“Meminta seorang petinju untuk naik beberapa kelas berat untuk melawan petarung kelas dunia lainnya adalah tugas yang sulit untuk dipenuhi.”

Untuk menang seperti Pacquiao selama bertahun-tahun, menghancurkan semua lawan yang menghadangnya, bukanlah hal yang mudah.

Julaton merasa seorang petarung harus punya kekuatan untuk mencetak kemenangan meyakinkan, baik melalui KO maupun keputusan.

“Misalnya, dalam 18 pertandingan tinju profesional saya, saya hanya mencatatkan 2 KO, jadi mudah bagi orang yang belum pernah mengikuti karier saya untuk berasumsi bahwa saya tidak punya kekuatan?” Julaton membuat retorika.

“Yah, anggap saja saya memenangkan gelar dunia di tahun kedua saya sebagai petinju profesional dan bertarung melawan sepuluh pesaing teratas dari debut profesional saya hingga pertarungan terakhir saya, Perla Hernandez, yang berada di peringkat #10 untuk IBF 126 lb .-section (a Weight ) kelas di atas saya). Saya menantang Anda untuk bertanya kepada salah satu lawan saya apakah saya melukai mereka atau tidak? Dalam debut profesionalku, aku menjatuhkan lawanku dua kali!” serunya.

“Ketika saya mempertahankan gelar di hadapan 40.000 warga Argentina, juara kampung halaman mereka belum pernah dikalahkan oleh petarung lain dalam 25 pertarungan kariernya yang tak terkalahkan. Saya menjatuhkannya dengan hook kiri pada ronde ke-2, dan masih bertanya-tanya mengapa dia tidak menginginkan pertandingan ulang?” Julaton menambahkan.

Julaton berpikir orang-orang lupa bahwa Manny Pacquiao memulai karirnya di kelas terbang, dan terlalu banyak penekanan diberikan pada apakah dia akan mengalahkan lawannya atau tidak. BACA: Membuat Pacquiao Senang Meninju Orang Lagi

“Mengenai Pacquiao, menurut pendapat saya, ketika Anda telah mencapai sebanyak yang telah dicapai Manny Pacquiao dalam kariernya, mudah untuk melupakan betapa luar biasa baginya untuk mencapai begitu banyak dari kelas berat yang rendah sejak awal,” dia berkata.

“Perlu diingat bahwa tidak ada petarung yang dia lawan sejak Cotto seukuran dia, kecuali Marquez. Mereka semua lebih besar!” Julaton menambahkan.

“Manny masih kelas welter kecil dan apa yang dia lakukan dengan berat 147 lbs. sungguh luar biasa.

Hanya karena dia tidak menjatuhkan mereka bukan berarti dia tidak menyakiti mereka. Permainan Pacquiao adalah kecepatan dan ketika lawannya tidak mau terlibat (misalnya Clottey, Rios, Bradley, Marquez) dorongan selalu ada pada Manny untuk memulai,” jelas Julaton.

Pacquiao berkarier dalam mempercepat lawannya dan Freddie Roach sering mengatakan kepada muridnya yang paling berharga bahwa dia lebih cepat dari semua musuhnya, dan bahwa mereka tidak bisa mengendalikan kecepatannya.

Seperti mayoritas penggemar tinju di seluruh dunia pada Sabtu ini (Minggu pagi waktu Filipina), Julaton berharap akan terjadi perang.

“Jika Anda ingin melihat KO pada hari Sabtu, tantang Bradley untuk melawan Manny dengan cara yang sama seperti dia melawan Ruslan (Provodnikov) dan saya akan memastikan Anda mendapatkan hasil yang Anda inginkan! – Rappler.com

SDy Hari Ini