• March 5, 2024
Implikasi dari bukti Ombudsman

Implikasi dari bukti Ombudsman

Jika itu hanya sebuah gertakan, itu pasti menjadi bumerang. Ketua Hakim Corona sebelumnya telah menyatakan kesediaannya untuk bersaksi dan menjelaskan semuanya dengan syarat bahwa mereka yang menuduhnya memiliki rekening bank senilai $10 juta harus dipanggil oleh pengadilan pemakzulan.

Tantangan tersebut dibuat oleh panel pembela dengan restu dari Ketua Mahkamah Agung, mungkin dengan keyakinan bahwa para pelapor dan bahkan Ombudsman tidak akan mampu membuktikan tuduhan mereka dan bahwa tuduhan yang tidak berdasar tersebut akan gagal total di bawah salib yang terbakar. . -pemeriksaan oleh pembela.

Lagi pula, tuduhan-tuduhan baru yang dilontarkan terhadap dirinya oleh para pengadu melibatkan uang dolar yang penyajiannya sebelumnya berhasil diblokir oleh pihak pembela yang sampai ke Mahkamah Agung untuk mendapatkan perintah penahanan.

Maka pembela dengan yakin meminta agar Ombudsman, mantan Hakim Agung Conchita Carpio-Morales, dipanggil, jika hanya untuk membuktikan kepada publik betapa tidak berbahayanya kesaksiannya.

Rupanya, Kepala Penasihat Hukum, Hakim Serafin Cuevas, yang menghadirkan saksi tersebut, tidak memperkirakan bahwa kesaksian Ombudsman akan meledak-ledak dan bahkan menghancurkan. Singkatnya, bukti Ombudsman melibatkan 82 rekening dolar, dengan jumlah yang sangat besar, di sejumlah bank berbeda.

Jaksa utama tampak terkejut, mungkin karena ia tidak pernah mengharapkan kesaksian seperti itu dari saksi, atau karena ia tidak siap menghadapi rentetan informasi memberatkan yang datang dari saksi. Ia berusaha untuk menahan kerugian lebih lanjut dalam kasus mereka dengan mempertanyakan kewenangan Kantor Ombudsman dan bersikeras bahwa Ombudsman tidak mengikuti prosedur hukum. Dia juga menyatakan bahwa memaksa Ketua Mahkamah Agung untuk menjawab Ombudsman melanggar haknya untuk tidak menyalahkan diri sendiri.

Hakim Cuevas, yang sangat saya kagumi dan sukai, melihat ke arah tas itu, bingung dan bertekad, meskipun sia-sia, untuk mendakwa kesaksian yang merugikan dari saksi yang dipanggil oleh pembela itu sendiri. Namun bahkan orang yang memiliki pemikiran hukum yang brilian pun tidak dapat melakukan banyak hal, terutama di hadapan seorang saksi seperti Carpio-Morales yang telah berkali-kali digambarkan oleh Senator Juan Ponce-Enrile sebagai “saksi yang sangat cerdas”.

Amanat konstitusi

Jelas bahwa tindakan legal dan jungkir balik sebanyak apa pun tidak dapat secara efektif menyerang wewenang Ombudsman untuk menyelidiki dan mengadili sendiri – atau atas pengaduan siapa pun – tindakan atau kelalaian pejabat atau pegawai publik, kantor atau lembaga atau pertanyaan apa pun. tindakan atau kelalaian tersebut tampaknya melanggar hukum, tidak adil, tidak pantas, atau tidak efektif.

Konstitusi memberinya mandat ini. Kewenangannya juga tidak dapat dipertanyakan untuk menginstruksikan – atas pengaduan atau atas inisiatifnya sendiri – pejabat atau pegawai pemerintah mana pun, atau subdivisi, lembaga atau lembaganya, untuk melakukan tindakan atau tugas apa pun yang diwajibkan oleh hukum, untuk melaksanakan dan mempercepat , atau menyerang. , mencegah dan memperbaiki segala penyalahgunaan atau ketidaksesuaian dalam pelaksanaan tugas.

Pihak pembela juga tidak dapat secara efektif mempertanyakan kewenangan Dewan Anti-Pencucian Uang (AMLC) untuk meminta dan menerima laporan transaksi yang dilindungi atau mencurigakan dari lembaga-lembaga yang dilindungi. Dan itu bahkan melibatkan simpanan dolar dari Ketua Mahkamah Agung.

Selain itu, pengecualian terhadap SALN memberikan wewenang kepada Ombudsman untuk memeriksa rekening bank pejabat publik mana pun, bahkan pejabat tertinggi pemerintah seperti Hakim Agung. Oleh karena itu, segala upaya untuk mempertanyakan kewenangan AMLC dan Ombudsman, apalagi Komisi Audit yang sempat terlibat dalam proses pemakzulan ketika Komisaris COA Heidi Mendoza memberikan presentasi power point, akan menjadi sia-sia.

Corona sebagai boneka?

Sebelumnya, pihak pembela selalu memberikan penjelasan, alasan jika harus, atas harta benda apa pun yang diduga milik Ketua Mahkamah Agung yang tidak dimasukkan dalam SALN-nya. Ini termasuk rekening peso yang menurut mereka berasal dari hasil penjualan properti tertentu; unit kondominium yang lagi-lagi menurut mereka, meski sudah atas nama pasangan Corona, namun belum efektif diserahkan kepada mereka; jadi kepemilikannya belum dialihkan.

Tapi bagaimana mungkin seseorang, apalagi Ketua Mahkamah Agung, bisa menjelaskan secara kredibel jutaan dolar atas namanya? Jumlah uang yang sangat besar ini jelas jauh melampaui kemampuan bisnis dan keuangannya untuk memperolehnya. Memberi label pada laporan AMLC sebagai “tipuan… dan bahwa Ombudsman mempunyai diagram yang merupakan lentera kebohongan” tidak akan berlaku.

Pada titik ini, penjelasan yang lebih kredibel dari Ketua Mahkamah Agung sendiri, selain dari penyangkalan menyeluruh dan jalan lain argumen terhadap obligasi tersebut Dan kepada manusia akan sangat penting jika pembelaan ingin mempunyai peluang untuk meyakinkan pengadilan pemakzulan dan masyarakat bahwa Ketua Mahkamah Agung tidak melakukan kesalahan apa pun.

Mungkin, saat ini, banyak yang curiga bahwa jutaan dolar itu dimiliki oleh orang lain selain Ketua Mahkamah Agung; bahwa dia hanyalah seorang boneka, seorang tukang saku, semacam penjaga. Pernyataan terbaru Ombudsman bahwa transaksi-transaksi penting terjadi bersamaan dengan peristiwa-peristiwa penting tertentu seperti pemilu, atau pengajuan kasus pemakzulan semakin menambah kredibilitas sindiran-sindiran ini dan semakin memperkuat kecurigaan-kecurigaan tersebut.

Strategi pertahanan

Apakah kemudian “permainan berakhir” bagi ketua juri? Sebenarnya belum. Faktanya, pada hari kedua kesaksian Ombudsman, pihak pembela bisa sedikit pulih dan Hakim Cuevas (yang saya lebih kagumi karena mampu bangkit kembali dengan sangat cepat dari salah satu hari persidangan terburuk yang pernah ia alami. (telah, dalam beberapa dekade litigasi) memberi petunjuk tentang strategi mereka dalam beberapa hari mendatang.

Dugaan saya adalah pembelaan akan membawa personel kunci AMLC ke pengadilan pemakzulan untuk melemahkan kesaksian Ombudsman dan terutama analisisnya (dibantu oleh Komisaris Mendoza) mengenai aliran masuk dan keluar uang.

Ini belum “permainan berakhir”, tapi permainan sudah pasti berubah. Batasan yang harus ditolak oleh hakim agung untuk dibebaskan kini jauh lebih tinggi dibandingkan sebelum Carpio-Morales memberikan kesaksian. Ketua Hakim seharusnya tidak hanya mendiskreditkan laporan AMLC dan membantah analisis Ombudsman Morales dan Komisaris Mendoza; dia juga harus menjelaskan mengapa tidak ada satupun rekening dan dugaan jumlah uang yang dilaporkan di SALN miliknya.

Kita tahu bahwa Ketua Mahkamah Agung sebelumnya telah berkomitmen untuk memberikan kesaksian. Akankah kejadian-kejadian tersebut pada akhirnya menghalangi dia untuk melakukan hal tersebut atau akankah dia melihat adanya urgensi untuk memberikan kesaksian lebih lanjut dan menjelaskan sisinya? Jika ada jawaban yang kredibel dan muncul maka tentu saja dia harus bersaksi; jika tidak, jika respons terhadap bukti yang memberatkan ini hanyalah penyangkalan menyeluruh, maka mungkin inilah saatnya untuk mempertimbangkan kembali pilihannya.

Bagi negara ini, ini adalah momen yang menentukan. Apa yang dilakukan Ombudsman Conchita Carpio-Morales sungguh mencengangkan. Dengan menggunakan kewenangannya dalam konstitusi dan undang-undang yang ada, ia telah membuka jalan menuju transparansi dan akuntabilitas yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Laporan yang dilaporkan hanyalah puncak gunung es. Apabila sudah dipastikan bahwa simpanan tersebut ada dan diketahui bahwa simpanan tersebut benar-benar dimiliki oleh Ketua Mahkamah Agung, maka Ombudsman harus mengambil langkah-langkah berikut dan menanyakan siapa yang melakukan penyetoran tersebut dan apakah penyetoran tersebut benar-benar dilakukan untuk mendapatkan keputusan yang menguntungkan.

Jika ketua hakim dinyatakan bersalah dan diberhentikan dari jabatannya, tuntutan pidana harus diajukan dan semua orang yang terlibat juga harus dituntut. Taruhannya sekarang jauh lebih tinggi dibandingkan ketika kisah penuntutan ini dimulai.

Pada satu titik dalam persidangan ini, saya berpikir bahwa bagaimana pun akhirnya, karena pemakzulan terkait Corona menjadi terlalu pribadi, maka tidak akan berdampak pada peradilan dan pemerintah. Carpio-Morales mengubah semua itu dengan keberanian dan tekadnya. Mari kita hadapi ini dan benar-benar mengubah negara kita. – Rappler.com

Data SDY