• June 16, 2024
Impor PH mempertahankan pertumbuhan di bulan Februari

Impor PH mempertahankan pertumbuhan di bulan Februari

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Filipina mempertahankan “momentum pertumbuhan” impor pada bulan Februari, dengan impor barang dagangan tumbuh 0,3%, kata Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) pada Jumat, 25 April.

“Impor negara ini mempertahankan momentum pertumbuhannya karena pertumbuhan rata-rata pergerakan 3 bulan dipertahankan pada sekitar 9,5% pada bulan Februari 2014,” Direktur Jenderal NEDA Arsenio M. Balisacan mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Balisacan mengatakan peningkatan kinerja impor mencerminkan prospek bisnis yang cerah, seperti terlihat pada proyek-proyek konstruksi baru milik pemerintah dan swasta, yang dipicu oleh upaya rehabilitasi setelah Topan Super Yolanda (Haiyan).

Pembayaran barang impor pada periode tersebut mencapai US$4,72 miliar, dari US$4,71 miliar pada Februari 2013, sedangkan total defisit perdagangan barang lebih rendah menjadi US$1,6 miliar pada dua bulan pertama tahun 2014 dari US$1,7 miliar pada periode yang sama tahun ini. yang lalu.

Balisacan mengatakan pembayaran impor yang lebih tinggi untuk bahan mentah dan barang setengah jadi serta barang konsumsi menopang pertumbuhan.

“Impor bahan mentah dan barang setengah jadi yang tumbuh sebesar 29%, serta barang konsumsi yang meningkat sebesar 6,8%, mengimbangi lebih rendahnya pembayaran untuk pengiriman bahan bakar mineral dan pelumas serta barang modal ke dalam,” ujarnya.

Impor bahan mentah dan barang setengah jadi mencapai US$2,2 miliar pada bulan Februari tahun ini, menyumbang sekitar 46% dari total impor barang.

“Kinerja impor bahan baku dan barang setengah jadi terutama disebabkan oleh peningkatan pengiriman ke dalam baik bahan baku setengah jadi maupun belum diolah,” kata Balisacan.

Dijelaskannya, nilai impor bahan baku setengah jadi tumbuh sebesar 30,1% didorong oleh kenaikan impor bahan dan aksesoris peralatan listrik sebesar 61,9%.

“Peningkatan pada segmen ini sejalan dengan prospek optimis terhadap pemulihan ekspor elektronik negara ini, menyusul pertumbuhan berturut-turut dalam penjualan ekspor mereka sejak September 2013,” kata pejabat kabinet tersebut.

NEDA juga menyebutkan nilai impor barang konsumsi mencapai US$632,2 juta pada Februari 2014, naik dari US$591,8 juta pada Februari tahun lalu.

Impor dari Uni Eropa tumbuh sebesar 82,3% pada bulan Februari 2014 dibandingkan bulan yang sama tahun lalu, yang menurut Balisacan “mencerminkan peningkatan permintaan barang modal di Filipina, khususnya pesawat terbang, kapal laut dan perahu, pembangkit listrik dan mesin khusus, serta sebagai bahan akuntansi untuk pembuatan peralatan listrik.”

Tiongkok tetap menjadi sumber impor Filipina terbesar dengan pangsa 12,1% atau setara dengan US$571 juta. Diikuti oleh Amerika Serikat (10,3%), Jepang (9,9%), Korea Selatan (8,2%), Taiwan (6,6%), Thailand (5,8%), Jerman (5,3%), Indonesia (5,0%) dan Malaysia (4,7%). – Rappler.com

Togel HK