• February 28, 2024
Importir baja terbesar kedua di PH menghadapi penyelundupan pemerkosaan

Importir baja terbesar kedua di PH menghadapi penyelundupan pemerkosaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bea Cukai mengklaim perusahaan tersebut salah menyatakan pengirimannya untuk menghindari pembayaran jumlah bea yang benar

MANILA, Filipina – Biro Bea Cukai (BcC) pada Jumat, 14 Maret mengajukan pengaduan penyelundupan ke Departemen Kehakiman terhadap pemilik importir baja terbesar kedua di Filipina.

Tuntutan telah diajukan terhadap Shine Rapadas Montes, pemilik Thunder Birds Trading. Broker bea cukai perusahaan tersebut, Jolly Lareza, juga didakwa.

Menurut BOC, Thunder Birds mengimpor 25 kontainer barang berukuran 20 kaki dari Tiongkok yang dinyatakan sebagai “batang baja, penjepit, tabung fleksibel, dan engsel”. Namun, setelah diperiksa, Dewan Komisaris menemukan bahwa kontainer tersebut sebenarnya memiliki “batang baja”.

Berdasarkan undang-undang, importir produk baja harus mendapatkan sertifikasi pengiriman produk baja yang aman dan berkualitas baik dari Departemen Perdagangan dan Biro Industri Standar Produk. Produk yang memenuhi standar diberikan Lisensi Standar Filipina (PSL). PSL diperlukan sebelum izin komoditas impor dapat diterbitkan.

PSL dimaksudkan untuk menghindari menjamurnya produk baja di bawah standar di pasaran.

Menurut BOC, Thunder Birds tidak pernah mengajukan PSL.

“Selain memberantas penyelundupan, kami di Biro Bea Cukai mempunyai mandat untuk mencegah masuknya produk di bawah standar ke pasar. Produk-produk ini menimbulkan risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat kita,” kata Komisaris Bea Cukai John Sevilla.

Institut Besi dan Baja Filipina (PISI) dan asosiasi industri anggotanya baru-baru ini memperingatkan bahwa produk baja selundupan tidak memenuhi standar keselamatan.

Baru-baru ini, tim teknis PISI yang dikirim untuk memeriksa bangunan yang rusak di Bohol dan Leyte menemukan banyak penggunaan bahan konstruksi di bawah standar.

Dewan Komisaris mengatakan Thunder Birds salah menyatakan entri impornya untuk menghindari pembayaran bea pengamanan tambahan untuk baja siku yang diimpor sebesar P3,706.03 per metrik ton (MT), atau total P1,56 juta, sebagaimana diamanatkan berdasarkan Undang-Undang Republik 8800 atau Perlindungan Undang-Undang Tindakan tahun 2000.

Selain salah menggambarkan produknya, Montes dan Lareza juga salah menggambarkan jumlah baja batangan yang diimpor Thunder Birds sebanyak 140%. Dokumen impor menyatakan kuantitasnya 175 MT, namun penyidik ​​bea cukai menemukan bahwa berat kiriman sebenarnya adalah 420 MT.

Akibatnya, pemilik dan broker Thunder Birds juga melakukan kecurangan atas nilai kena pajak yang dinyatakan untuk pengiriman tersebut. Alih-alih total nilai kena pajak sebesar $306,600 (P14.5 juta), yang akan menghasilkan total pajak dan bea sebesar P4,458 juta, mereka hanya menyatakan $105,000.00 (P4,974 juta), dan bea dan pajak sebesar P1.417 juta .

Data dari BOC menunjukkan bahwa Thunder Birds merupakan importir produk baja terbesar kedua pada tahun 2013, mendatangkan sekitar 7,6 juta kilogram produk besi dan baja dengan “kode HS 7214”. Namun, dibandingkan dengan importir besar lainnya dalam klasifikasi produk baja yang sama, Thunder Birds membayar bea dan pajak terendah kedua per kilogram produk baja yang mereka impor, hanya P16,15 per kilo, dan jauh di bawah penilaian impor rata-rata tertimbang. untuk kode HS yang sama untuk produk yang berasal dari China.

Produsen baja lokal telah meminta pemerintah untuk memperketat tindakan guna menghentikan gencarnya masuknya produk baja selundupan yang dijual dengan harga jauh lebih rendah di pasar. Hal ini telah menyebabkan kerusakan pada industri baja lokal dan membahayakan sedikitnya 20.000 pekerjaan. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini