• February 23, 2024
Tidak ada ruginya, segalanya dimenangkan untuk Ateneo Lady Eagles

Tidak ada ruginya, segalanya dimenangkan untuk Ateneo Lady Eagles

MANILA, Filipina – Mungkin hal terbesar yang terjadi pada mereka adalah kenyataan bahwa mereka bermain tanpa beban dan segalanya untuk menang. Ini, diikuti dengan gelombang momentum luar biasa yang datang dari babak penyisihan dan perebutan darah pertama di final.

Jika Lady Eagles Universitas Ateneo de Manila kalah di Game 1 dari rivalnya Universitas De La Salle Lady Spikers, siapa yang tahu seberapa besar dampaknya terhadap kepercayaan diri Lady Eagles.

Tapi mereka tidak kalah. Mereka menang.

Kemudian mereka kalah di Game 2 yang hampir membalikkan keadaan dari Game 1, menempatkan Ateneo dalam situasi hidup atau mati lainnya di Game 3 saat mereka berjuang untuk tetap hidup melawan tiga kali untuk mengalahkan Lady Spikers, yang hanya membutuhkan dua kemenangan. . untuk merebut gelar bola voli UAAP keempat berturut-turut.

Benar-benar seperti tembok, belum ada retakannya (Mereka seperti tembok, tidak ada ketidaksempurnaan.),” kata Pemain Paling Berharga (MVP) baru Alyssa Valdez tentang lawan mereka di final, La Salle, yang telah menunjukkan dominasi murni sepanjang musim dan dipersenjatai dengan eliminasi di final. . sapuan putaran dan kemenangan beruntun dua tahun, 30 pertandingan.

Ini sangat menantang bagi kami,’ katanya. (Itu sangat menantang bagi kami.)

Lady Eagles yang menjadi unggulan ketiga selalu menghadapi tantangan untuk Musim 76. Mereka bertahan dalam 3 pertandingan hidup atau mati berturut-turut sebelum final – mengalahkan unggulan keempat Adamson Lady Falcons dan mengalahkan unggulan kedua NU Lady Bulldogs dua kali.

Dan mereka selamat dari pertandingan hidup atau mati lainnya di Game 3 final pada hari Rabu, 12 Maret, dengan La Salle sudah bermain untuk kejuaraan.

Mungkin kami menganggapnya sebagai … tidak ‘ringan’, ”Valdez menjelaskan. “Karena bagi kami, kami mencapai tujuan kami (Final Four). Jadi ketika kami memasuki setiap pertandingan, kami sebenarnya hanya bermain-main. Kami senang kami berhasil sejauh ini.” (Kami menganggapnya… bukan ‘ringan’, tapi bagi kami, kami telah mencapai tujuan kami. Jadi, ketika kami memasuki setiap pertandingan, kami hanya bermain saja. Kami senang kami telah mencapai sejauh ini.)

Ateneo melakukan banyak hal untuk La Salle yang belum pernah dialami La Salle sepanjang musim.

Mereka menghentikan rata-rata kemenangan beruntun 30 pertandingan putri dari Taft – dalam 4 set tidak kurang. Bahkan setelah La Salle bangkit kembali untuk menang lagi, Ateneo menyingkirkan La Salle dari posisi tertingginya di Game 3 untuk setara dengan grup pembangkit tenaga listrik.

La Salle kehilangan satu set ke FEU Lady Tamaraws beberapa saat di babak penyisihan. Namun sepertinya era yang sangat berbeda di masa ini dimana juara bertahan 3 kali tersebut justru terlihat bisa dikalahkan.

Meskipun Ateneo juga tidak semuanya pelangi dan kupu-kupu, karena mereka harus menghadapi badai La Salle di set ketiga dan keempat Game 3, di mana Ateneo tidak bisa berbuat apa pun melawan pembunuhan kuat Ara Galang atau melalui serangan mematikan. tembok tinggi yang dibangun di depan gawang oleh Mika Reyes dan kapten Aby Marano.

“Terlalu santai,” Valdez menjelaskan apa yang terjadi pada timnya setelah mereka unggul 2-0 pada set atas La Salle namun kalah pada dua set berikutnya dan memainkan set kelima dan menentukan.

Namun, bermain terlalu santai tidak ada hubungannya dengan meditasi yang mereka lakukan selama pertandingan, yang menurut Valdez membantu mereka fokus dan berkonsentrasi, serta menghalangi gangguan.

Mungkin karena kami adalah tim juara dalam dua set. Jadi mungkin kita juga ragu apakah kita benar-benar bisa melakukannya? Selain itu, sudah pasti bahwa La Salle akan terus berjuang dan berjuang. La Salle tidak akan pernah bisa ditekan.” (Mungkin karena kami unggul dua set melawan tim juara. Mungkin kami ragu, bisakah kami melakukannya? Dan karena ini La Salle, mereka akan bertarung. La Salle tidak akan dipermainkan.)

‘Hati kuat’ dan bermain bahagia

Memasuki set kelima, penonton berbaju hijau dan biru mengguncang Mall of Asia Arena. Mereka yang berbaju hijau mulai merasakan kejuaraan nomor 4 saat timnya unggul 12-8 di frame kelima. Mereka terpaut 3 poin dari kejayaan, sementara musim Ateneo tampak semakin redup dari menit ke menit.

LADY EAGLE TERBANG TINGGI.  Alyssa Valdez melewati Kim Fajardo dari La Salle pada Game 3. Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Pelatih kepala Ateneo Tai Bundit meminta timeout tetapi tidak menghentikan permainan, menurut Valdez.

Dia hanya berkata ‘yakin kamu bisa menang.’ Dia hanya akan berkata: ‘tersenyumlah, (berbahagialah).’ Apapun yang terjadi di lapangan, meski La Salle menang, dia hanya akan mengatakan ‘beruntung’. (Dia hanya mengatakan ‘yakin kamu bisa menang.’ Dia hanya akan menyuruh kita untuk ‘tersenyum, (berbahagia)’. Apa pun yang terjadi di lapangan bahkan jika La Salle memimpin, dia hanya akan memberi tahu kita ‘bahagia’. “)

Pada saat itu, dengan semua yang telah mereka pertaruhkan, Valdez mengatakan satu-satunya rencana permainan dan pola pikir mereka adalah mewujudkan “hati yang kuat” dan “bermain dengan gembira.”

Pelatih asal Thailand ini menanamkan mantra ‘berhati kuat’ pada anak-anak asuhnya yang mendorong mereka sepanjang musim. Mantra itu terlihat sepenuhnya pada saat kritis ketika Ateneo menyamakan kedudukan menjadi 14-13 sebelum La Salle memaksakan keduanya. Lady Eagles akhirnya meraih kemenangan emosional 17-15 3 poin kemudian.

Mungkin selalu terbesit di pikiran kita bahwa hati kita kuat dan kita tidak bisa mengalahkan siapapun, kata Valdez. “Sebelum pertandingan usai, pelatih Tai mengatakan hatinya kuat, jadi kami terus berjuang.” (Mungkin hati yang kuat selalu meninggalkan bekas di pikiran kita dan tidak ada ruginya. Saat pertandingan belum usai, pelatih Tai hanya mengatakan hati yang kuat, jadi kita berjuang.)

Spiker terbuka setinggi 5 kaki 8 inci ini juga memuji comeback dan kemenangan mereka karena “bermain beruntung”.

Kami lebih tenang. Mungkin kita lebih bisa mengaplikasikan dan melakukan apa yang kita lakukan saat latihan”dia menjelaskan apa yang dimaksud dengan bermain bahagia.

Bahagia mungkin lebih pada kerja sama tim, karena ketika kita bahagia atau tersenyum, kita lupa bahwa lawan telah mencetak satu poin. Bukannya kita lupa, tapi lebih pada kita berkutat pada “poin berikutnya, mari kita pulih.”.”‘”

(Ini lebih tentang ketenangan. Kita mampu menerapkan dan melakukan hal-hal yang telah kita lakukan selama latihan. Bahagia juga lebih tentang kerja sama tim karena jika kita bahagia atau tersenyum, Kita tidak memperhatikan ketika lawan mencetak gol. Kita jangan lupakan itu, tapi kita lebih fokus pada poin berikutnya dan bangkit kembali.)

Jurusan Psikologi AB tahun keempat yang lulus dengan 22 poin itu menambahkan: “Kami tidak akan malu jika kalah di pertandingan ini karena kami telah berjuang sangat keras. Saya merasa kami memberikan perlawanan yang bagus kepada La Salle.” (Kami tidak akan malu jika kami kalah dalam pertandingan ini karena kami telah berjuang keras. Saya rasa kami telah memberikan pertarungan yang bagus kepada La Salle.)

Untuk mengatasi punuk

Tim yang bermarkas di Katipunan tidak seharusnya berada di posisi ini, dengan peluang besar untuk merusak nasib yang semua orang – bahkan mungkin Lady Eagles sendiri – anggap telah diklaim oleh Lady Spikers sejak awal musim.

Ateneo sebagian besar merupakan tim pemula, dengan era Fab Five yang bukan sekedar nostalgia. Mereka memiliki satu pencetak gol utama dalam diri Valdez yang berusia 20 tahun, yang juga relatif muda untuk memimpin tim ke Final. Ella de Jesus dan Denden Lazarao adalah satu-satunya pemain lain yang memiliki pengalaman final sebelumnya.

Namun mereka ada di sini.

Alyssa Valdez membunuh satu orang melewati Mika Reyes dan Desiree Cheng dari La Salle.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Namun Game 3 sepertinya tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan tantangan terbesar bagi Lady Eagles, yang baru akan terjadi pada hari Sabtu ini ketika mereka mencoba melewati punuk La Salle untuk tahun ketiga berturut-turut dan merebut gelar voli UAAP pertama mereka.

Aku senang kita berhasil sejauh ini (Bagi saya, saya senang kami bisa sampai sejauh ini),” kata Valdez yang sudah memasuki tahun ketiga bermain, telah berjuang melawan La Salle di final selama 3 tahun terakhir.

Ketika ditanya apakah ada rasa frustrasi di pihaknya karena timnya tidak bisa mengalahkan Lady Spikers, Valdez tidak menunjukkan sedikit pun rasa getir atau penyesalan.

Saya tidak meminta apa-apa lagi kepada Tuhan. Bagi saya tahun ini, apapun yang terjadi, kami hanya akan bermain dan itu adalah kehendak Tuhan.” (Saya tidak meminta apa pun lagi kepada Tuhan. Bagi saya, tahun ini, apa pun yang terjadi, kami bermain saja dan itu kehendak Tuhan.)

Sekarang Lady Eagles dan Lady Spikers hampir seri 0-0 dalam seri pertarungan tangga mereka.

Argumen yang dibuat oleh banyak orang adalah bahwa Lady Eagles telah mencapai prestasi yang berlebihan, mereka tidak perlu berusaha lebih keras lagi. Namun apakah pencapaian yang berlebihan merupakan alasan untuk menahan mereka dan mengatakan bahwa mereka sudah merasa cukup?

Lady Spikers juga berprestasi tinggi, mengincar gelar juara keempat berturut-turut setelah mendominasi liga dalam beberapa tahun terakhir.

Performa luar biasa kedua tim menghasilkan seri Final Bola Voli UAAP yang kemungkinan besar tidak akan terlupakan selama bertahun-tahun, tidak peduli siapa yang keluar sebagai pemenang. Pencapaian berlebihan inilah yang membawa kedua tim tangguh ini mencapai tonggak bersejarah bagi bola voli perguruan tinggi lokal.

Mereka sudah menulis sejarah. Mengapa menghentikan mereka untuk mencapai lebih banyak? – Rappler.com

Hongkong Pools