• June 20, 2024
Indonesia memprotes pemenggalan kepala pekerja rumah tangga di Arab Saudi

Indonesia memprotes pemenggalan kepala pekerja rumah tangga di Arab Saudi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Indonesia mengklaim hukuman tersebut dilakukan tanpa pemberitahuan yang memadai kepada keluarga Zainab dan pejabat konsulat

JAKARTA, Indonesia – Jakarta memanggil duta besar Arab Saudi pada Rabu (15 April) untuk memprotes pemenggalan kepala seorang pekerja rumah tangga asal Indonesia dan mengeluh bahwa keluarga dan staf konsulernya tidak diberi pemberitahuan terlebih dahulu mengenai eksekusi tersebut.

Pihak berwenang Saudi mengatakan Siti Zainab dieksekusi di kota suci Muslim Medina pada hari Selasa setelah dinyatakan bersalah menikam dan memukuli hingga tewas wanita Saudi Noura al-Morobei pada tahun 1999.

Kelompok hak asasi manusia telah menggunakan pemenggalan kepala Zainab untuk mendesak Indonesia agar menghentikan dukungannya terhadap hukuman mati seiring dengan rencana Jakarta untuk mengeksekusi beberapa orang asing yang dijatuhi hukuman mati karena kejahatan narkoba. (BACA: Pengadilan di Indonesia: Tak Ada Bukti Baru dalam Kasus Mary Jane)

Indonesia mengklaim hukuman tersebut dilaksanakan tanpa pemberitahuan yang memadai kepada keluarga Zainab dan pejabat konsulat sebelum eksekusinya.

“Pemerintah Indonesia mengajukan protes terhadap pemerintah Arab Saudi karena tidak memberikan pemberitahuan terlebih dahulu kepada perwakilan Indonesia atau keluarga mengenai tanggal eksekusi.”kata Kementerian Luar Negeri Indonesia dalam sebuah pernyataan.

Duta Besar Riyadh untuk Indonesia, Mustafa Ibrahim Al-Mubarak, mengatakan dia “terkejut” dipanggil oleh Kementerian Luar Negeri tetapi akan menindaklanjuti kekhawatiran Jakarta.

Masalahnya bukan pada pengadilan dan eksekusinya, tapi tanggal eksekusinya, katanya kepada wartawan.

“Saya harus melihat apa yang salah.”

Upaya menyelamatkan Zainab

“Sejak awal, pemerintah kesulitan memberikan bantuannya dan meminta maaf kepada keluarga (korban),” kata Kementerian Luar Negeri juga.

Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo dan tiga pendahulunya sebelumnya menyurati Raja Saudi dan meminta keluarga korban memaafkan Zainab.

Indonesia juga menawarkan untuk membayar diyat, atau uang darah, sebesar 600 ribu riyal ($160,000).

Namun Saudi mengatakan hanya ahli waris korban yang dapat membatalkan hukuman tersebut, dan eksekusi Zainab ditunda sampai anak-anak korban cukup umur untuk memutuskan apakah hukuman harus dilanjutkan.

Pada tahun 2013, ahli waris korban Zainab menolak permintaan maaf Zainab dan menuntut hukuman mati.

‘Abaikan hukuman mati’

Perawatan migranSebuah LSM yang mengadvokasi hak-hak pekerja Indonesia di luar negeri mengecam eksekusi tersebut, dan mengklaim bahwa Zainab bertindak untuk membela diri terhadap majikan yang melakukan kekerasan.

Kelompok ini mendesak Indonesia untuk meninggalkan hukuman mati “sebagai langkah pertama untuk menekan negara lain agar tidak menerapkan hukuman mati terhadap pekerja migran”.

amnesti internasional Tercatat, ada juga laporan bahwa Zainab menderita penyakit jiwa. “Menerapkan hukuman mati dan mengeksekusi seseorang yang diduga menderita penyakit mental merupakan tindakan yang tidak manusiawi,” kata Philip Luther, Direktur Program Timur Tengah dan Afrika Utara di Amnesty International.

Namun, Jakarta tetap bertekad untuk mengeksekusi beberapa pengedar narkoba – termasuk warga negara Australia, Perancis, Nigeria, Ghana, Brazil dan Filipina – sesegera mungkin.

Pada bulan Januari, Indonesia mengeksekusi 6 pelaku narkoba, termasuk lima orang asing, yang memicu kemarahan Brazil dan Belanda – yang warganya termasuk di antara mereka yang terbunuh – untuk memanggil kembali duta besar mereka.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan Indonesia akan tetap melaksanakan eksekusi sesuai rencana, meski ada protes atas kasus Zainab.

“Komitmen kami adalah melindungi warga negara kami, itu prioritas kami,” katanya kepada wartawan Selasa malam.

“Tetapi ada masalah penegakan hukum yang harus kita tegakkan di dalam negeri.”

Amnesty International mengatakan hukuman terhadap Zainab tetap dilaksanakan meskipun ada kecurigaan bahwa dia sakit mental, menambah apa yang disebut oleh lembaga pengawas yang berbasis di London sebagai “peningkatan mengerikan” dalam jumlah eksekusi mati di Saudi tahun ini. – Laporan dari Agence France-Presse dan Ata/Rappler.com

daftar sbobet