• June 21, 2024
Indonesia mencuri tahap ketiga Le Tour de Filipinas

Indonesia mencuri tahap ketiga Le Tour de Filipinas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan hanya tersisa 50 meter sebelum garis finis, Patria Nostra dari Pegasus Continental melaju dari posisi keempat ke posisi teratas.

BAYOMBONG, Filipina – Dengan hanya tersisa 50 meter sebelum garis finis, Patria Nostra dari Pegasus Continental melaju dari posisi keempat ke posisi teratas saat mencuri perhatian di etape kedua terakhir 146,6 kilometer dari Le Tour de Filipinas 2014 yang finis. di sini, Rabu 23 April.

Pelari cepat Indonesia berusia 24 tahun itu tidak dijaga saat ia bergerak di dalam rumah, melewati Baler Ravina dan Lloyd Reynante dari Filipina dan Baasankhuu Myagmarsuren dari Mongolia untuk merebut etape Cabanatuan-Bayombong dalam waktu empat jam, 12 menit dan 25 detik.

Myagmarsuren dari Atilla menempati posisi kedua sementara Dohyoung Kim dari KSPO menempati posisi ketiga dalam etape yang didukung oleh lalu lintas padat hanya sembilan kilometer setelah perlombaan.

Reynante dari Angkatan Laut Filipina dan Ravina dari Tim 7-Eleven masing-masing menempati posisi keempat dan kelima, dengan waktu yang sama.

Mulai lambat

Setelah melewati sektor netral dan beberapa kilometer pertama balapan di Cabanatuan, para pembalap menghadapi lalu lintas padat hanya sembilan kilometer jauhnya di kota Talavera, memaksa petugas balapan untuk menetralisir panggung dan mengembalikan kompetisi ke setel.

Namun, beberapa pembalap yang berhasil melewati kemacetan memanfaatkan penundaan tersebut dan melanjutkan balapan bahkan sebelum rute padat penduduk tersebut dibersihkan oleh hasilnya.

Pemenang Le Tour de Filipinas 2012 Ravina, meskipun terjebak di peloton utama yang terhenti karena penumpukan yang berat, kembali dengan semangat saat ia bekerja keras di pedesaan untuk memimpin pendakian yang stabil sekitar 50 kilometer dalam perlombaan.

Ravina kemudian menunjukkan kekuatannya dalam pendakian yang sulit saat ia berhasil melintasi perbatasan Nueva Ecija-Nueva Vizcaya terlebih dahulu untuk mengklaim prem Raja Gunung di panggung tersebut.

Hasil akhir yang dibundel

Namun, rombongan lainnya menyusul Ravina saat pengendara sepeda asing mendapatkan momentum di bagian menurun antara kota Sta. Fe dan Aritao menghapus keunggulan petenis Filipina itu dan memasuki 25 kilometer terakhir dalam grup terdepan yang besar.

Hanya terpaut tiga detik dari lima besar di kelompok terdepan, ada pemain Indonesia lainnya, Hari Fitrianto, dan Saeid Safarzadeh yang menempati posisi ketujuh.

Runner-up tahap 2 Sungbaek Park berada di urutan kedelapan, Taiji Nishitani menempati posisi kesembilan dan Mohammed Zamri Saleh menyelesaikan finis 10 besar di depan peloton yang terdiri dari 33 orang dalam waktu 4:12:49.

Tugas selesai

Di samping Ravina, finisher teratas Tim 7-Eleven Roadbike Filipina, Mark Bordeos, hanya menempati posisi ke-14.st sedangkan peraih podium kemarin Chris Joven dan Mark Galedo menyelesaikan balapan di posisi ke-30st dan 32n.d tempat.

Namun bagi direktur tim dan pelatih akting Ric Rodriguez, ini adalah pekerjaan yang dilakukan dengan baik untuk anak-anaknya saat mereka menyusun strategi untuk tahap akhir yang akan mengirim para pembalap ke jalan yang indah namun berbahaya antara Bayombong dan Baguio City.

“Tujuan mereka hari ini adalah untuk mencegah para pesaing menyelesaikan balapan dengan baik pada tahap ini, mengurangi keunggulan mereka dalam keseluruhan waktu dalam prosesnya,” kata Rodriguez kepada wartawan tak lama setelah balapan.

“Kami mengenal mereka dan kami mengetahui kemampuan serta kelemahan mereka. Besok saya perkirakan anak-anak kami akan menyalip mereka di Klasifikasi Keseluruhan.”

Setelah tiga tahapan, Tim Bersepeda Kontinental OCBC Singapura menduduki puncak Klasifikasi Keseluruhan dengan catatan waktu 37:52:18, namun Tim 7-Eleven – yang memperkecil jarak mereka dengan pemimpin klasemen dari hampir tujuh menit menjadi lebih dari lima menit di Tahap 3 berkurang – tidak ketinggalan jauh pada 37:57:45.

Choon Huat Goh dari OCBC tetap mempertahankan seragam kuningnya menjelang babak final, namun pemenang Tahap 1 dan 2 Eric Timothy Sheppard dan Galedo akan berusaha memanfaatkan kesalahan apa pun yang dilakukan atlet Singapura itu dalam perjalanan berat sejauh 134 kilometer besok.

Pada kategori pebalap muda terbaik, Brendon Meney dari Australia dan Bordeos dari 7-Eleven bersaing ketat untuk memperebutkan jersey Polkadot secara keseluruhan sementara Park memegang kendali penuh atas jersey Green sprint king.

Sementara itu, perlombaan klasifikasi pemanjat teratas mempertemukan Yousif Mirza Alhammady dan Ravina dengan selisih satu poin dengan Reynante di urutan ketiga, tertinggal tiga poin dari pemimpin klasemen.

Pertarungan terakhir

Pada tahap keempat dan terakhir dari tur ini, para pengendara sepeda akan menghadapi pendakian yang sulit, karena jalur Bayombong-Baguio tidak hanya akan memiliki tanjakan terjal yang tingginya lebih dari 1600 meter dari permukaan laut, namun juga tikungan berbahaya dan sektor menurun melintasi “Utara”. Pegunungan Alpen” dari Cordillera.

Perlombaan akan berakhir di tengah Ibukota Musim Panas di Burnham Park setelah berkelok-kelok melalui jalan Baguio-Kayapa sepanjang 134 kilometer yang juga akan melewati Bendungan Ambuklao yang terkenal di Benguet. – Rappler.com

Hongkong Prize