• May 24, 2024
Industri sutra PH mengincar pasar luar negeri

Industri sutra PH mengincar pasar luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemain lokal di industri sutra menyerukan dukungan pemerintah untuk memanfaatkan pasar ekspor global yang besar

MANILA, Filipina – Industri sutra lokal memerlukan modal dan dukungan pemerintah dalam hal promosi untuk memanfaatkan pasar global yang besar, kata seorang pejabat pemerintah.

Mengenai potensi industri sutra dalam negeri, pengurus Otoritas Pengembangan Industri Serat (FIDA) Cecile Soriano mengatakan mereka sedang mempersiapkan peta jalan investasi dan akan melakukan koordinasi yang erat dengan lembaga pemerintah lainnya.

“Kami meminta adanya pertemuan dengan Dewan Penanaman Modal (BOI) dan Departemen Perdagangan dan Perindustrian (DTI). Kami mencari investor di pabrik tekstil karena pasarnya siap. Kami ingin mereka tahu bahwa kami mempunyai rencana kerja untuk industri ini,” kata Soriano.

Soriano mengatakan FIDA akan meluncurkan peta jalan industri dua fase pada bulan April.

Peta jalan

Tahap pertama – yang akan dilaksanakan antara tahun 2014 dan 2017 – akan fokus pada mendapatkan kembali minat petani terhadap industri ini melalui peningkatan kapasitas dan penyediaan input pertanian.

Rencana perluasan perkebunan murbei juga disertakan untuk meningkatkan produksi sutra mentah.

Tahap kedua – mulai tahun 2018 hingga 2027 – akan fokus pada mendorong investor untuk mendirikan fasilitas tenun sutra.

Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan produksi sutra yang sebagian dapat diekspor ke pasar utama antara lain Amerika, India, Singapura, Perancis, Italia, dan Jepang.

Penurunan produksi

Kurangnya minat di kalangan petani sutra karena kurangnya investasi di industri dan bantuan pemerintah adalah alasan utama penurunan yang terus-menerus.

Produksi lokal sutra mentah berkurang setengahnya pada tahun 2012 dibandingkan tahun 2003.

Pada tahun 2012, produksi sutera dalam negeri hanya mencapai sekitar 894 kilogram (kg) dari 4.617 kg kokon kering atau rasio sekitar 19%. Pada tahun 2003, sebanyak 3.292 kg sutra dihasilkan dari 9.066 kg kokon kering atau dengan perbandingan 36%.

Areal pohon murbei, yang menjadi makanan ulat sutera dan digunakan untuk produksi sutera, ditanam seluas 157 hektar pada tahun 2012, turun dari hampir 245 hektar pada tahun 2003.

Volume bahan sutra yang diekspor pada tahun 2012 mencapai 54.810 meter persegi. Angka ini jauh lebih rendah dibandingkan tahun 2007 ketika Filipina mengekspor kain sutra seluas 75.440 meter persegi senilai $1,04 juta. Pendapatan ekspor sutra pada tahun 2007 merupakan yang tertinggi dalam sejarah industri ini.

Pasar ekspor

Organisasi untuk Promosi Industri, Spiritual dan Budaya (OISCA), produsen sutra mentah terbesar di negara ini, menyumbang 80% dari produk sutra mentah pada tahun 2012, mengatakan bahwa industri sutra memiliki potensi besar di pasar dunia karena kualitas sutranya yang tinggi. . di negara.

“Dari segi kualitas, kami kompetitif (karena kualitas produk lokal bersaing dengan produsen besar seperti China),” kata direktur eksekutif OISCA, Thelma Watanabe.

“Ini adalah volume yang tidak dapat kami pasok dan pasar dunia selalu terbuka. Di Jepang sendiri permintaan akan sutra sangat besar. Ini adalah industri yang masih muda di negara ini, tapi saya yakin ini bisa berkembang jika lebih banyak petani yang tertarik dan pemerintah bisa memberikan bantuan yang diperlukan,” katanya. – dengan laporan dari Lean Santos/Rappler.com

HK Hari Ini