• July 17, 2024
Inflasi bulan September melambat;  Penurunan suku bunga BSP terlihat

Inflasi bulan September melambat; Penurunan suku bunga BSP terlihat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kenaikan harga komoditas mereda pada bulan September setelah mengalami kenaikan selama dua bulan berturut-turut menyusul serangkaian topan dan hujan monsun yang melanda negara tersebut.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Inflasi tahunan sedikit menurun pada bulan September karena lebih lambatnya kenaikan harga utilitas, antara lain, memberikan lebih banyak ruang bagi bank sentral untuk memangkas suku bunga kebijakannya.

Di sebuah laporan dirilis pada hari Jumat 5 Oktober, Kantor Statistik Nasional (NSO) mengatakan inflasi turun menjadi 3,6% di bulan September dari 3,8% di bulan Agustus. Inflasi tahun lalu adalah 4,7%.

Angka terbaru ini menjadikan rata-rata sembilan bulan menjadi 3,2%, berada di titik terendah dari target setahun penuh Bank Sentral Filipina (BSP) sebesar 3% hingga 5%.

Data inflasi yang rendah akan memungkinkan BSP untuk menyesuaikan suku bunga acuannya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi tahun ini, kata para ekonom.

Harga utilitas

Inflasi sebagian besar tertahan oleh penundaan indeks utilitas – perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar lainnya – menjadi 4,5% pada bulan September dari 5,6% pada bulan Agustus.

“Keuntungan tahunan yang mengejutkan” juga terlihat pada “indeks pakaian dan alas kaki; indeks kesehatan; dan indeks restoran dan aneka barang dan jasa,” kata NSO.

Namun, kelompok komoditas lainnya mencatat kenaikan tahunan yang lebih tinggi atau mempertahankan tingkat suku bunganya.

“Penyesuaian tahunan indeks pangan saja meningkat menjadi 3,6% pada bulan September dari 3,3% pada bulan Agustus,” NSO mencatat.

Dalam dua bulan berturut-turut sebelum bulan September, inflasi umum meningkat akibat kenaikan harga pangan yang disebabkan oleh gangguan transportasi barang.

Filipina dilanda banjir besar di banyak wilayah pada bulan Juli dan Agustus, akibat serangkaian topan dan hujan monsun.

Tarif dikurangi

Inflasi adalah salah satu faktor utama yang diperhatikan BSP ketika menyesuaikan suku bunganya.

Tarif BSP digunakan sebagai patokan tarif yang dikenakan bank lokal atas pinjaman mereka.

Suku bunga rendah meningkatkan permintaan pinjaman bank yang pada gilirannya memacu konsumsi dan investasi serta meningkatkan perekonomian. Namun ketika suku bunga rendah meningkatkan permintaan, hal ini juga mempercepat inflasi.

Namun, dengan meredanya inflasi pada bulan September, beberapa ekonom memperkirakan bank sentral akan menurunkan suku bunganya.

“Hal ini akan memberikan kepercayaan lebih kepada BSP untuk memangkas suku bunga sebesar 25 basis poin lagi,” kata Profesor Benjamin Diokno dari Universitas Filipina dalam sebuah pernyataan.

Gubernur BSP Amando Tetangco Jr. mengatakan sebelumnya bahwa tingkat suku bunga saat ini sudah sesuai, namun dapat diturunkan jika diperlukan untuk mendukung pertumbuhan di tengah lemahnya perekonomian global.

Suku bunga BSP berada pada rekor terendah yaitu 3,75% untuk pinjaman semalam, dan 5,75% untuk pinjaman semalam.

Diokno mengatakan setiap penurunan suku bunga harus “dilengkapi dengan respons fiskal yang lebih kuat.”

“Belanja publik, khususnya infrastruktur publik, perlu dipercepat,” ujarnya. – Rappler.com

Angka Sdy