• July 17, 2024
Balas dendam Enrile

Balas dendam Enrile

Tentu saja, Juan Ponce Enrile diharapkan tampil baik dalam memoarnya setebal 753 halaman.

Politisi menulis buku untuk membenarkan diri mereka sendiri dan mendapatkan tempat dalam sejarah. Lagi pula, ada pepatah yang mengatakan bahwa “sejarah ditentukan oleh siapa yang mendefinisikannya”.

Menurut Enrile, setia (hanya pada titik tertentu), seorang pengacara yang brilian, pemecah masalah dan reformis. Jika Presiden Ferdinand Marcos mengindahkan nasihatnya untuk “menghantam pemberontak (pemisah diri) ketika mereka masih lemah dan menghabisi mereka untuk selamanya,” konflik di Mindanao tidak akan menyebabkan banyak pertumpahan darah.

Saat menjadi kepala Biro Bea Cukai, ia meningkatkan pendapatan secara signifikan dan memprakarsai reformasi di kantor yang sarat korupsi. Hal yang menonjol adalah komprominya dengan staf biro yang korup: ia meminta mereka untuk meningkatkan bagian pemerintah dari pungutan mereka menjadi 80% (dari 50%) dan ia berjanji tidak akan mempertanyakan ke mana sisa uangnya akan disalurkan. Sebagai menteri kehakiman, dan kemudian menjadi menteri pertahanan, ia menentang politisi yang mempunyai kepentingan, termasuk sekutu Marcos.

Penyesalan terbesarnya adalah tidak menghabiskan lebih banyak waktu bersama istri, Cristina, dan anak-anaknya. “Di kemudian hari, saya menyadari bahwa saya telah mengecewakan istri saya sebagai seorang suami dan kedua anak saya sebagai seorang ayah… Ketika saya menyadari kesalahan saya, sudah terlambat bagi saya untuk menebusnya.”

Mereka yang mengharapkan dia untuk mengatakan mea culpa terhadap darurat militer akan mengalami kekecewaan besar. Faktanya, dia membenarkan hal itu. Dalam pandangan dunia Enrile, darurat militer diperlukan karena “kekerasan yang meluas” yang disebabkan oleh pemberontakan komunis, konflik suku di Mindanao, perang politik internecine, dan pelanggaran hukum. Ingatlah bahwa pada saat itu Enrile menjadi orang paling berkuasa di negeri ini, nomor dua setelah Marcos.

Dia menunjukkan sedikit penyesalan atas fase ini dalam hidupnya. Dia mengatakan bahwa jika dia tahu bahwa darurat militer akan digunakan untuk menekan kebebasan, dia tidak akan menyetujui penerapannya. Sulit dipercaya karena pada hari pertama darurat militer, beberapa politisi dan aktivis oposisi, termasuk jurnalis, ditangkap dan ditahan. Kantor surat kabar dan stasiun penyiaran ditutup.

Terjebak

Pertanyaan yang mengganggu adalah: mengapa dia tetap bertahan selama darurat militer dan menjadi administratornya dan terus bekerja dengan Marcos dan melayaninya selama dua dekade?

Enrile beberapa kali menawarkan untuk mengundurkan diri tetapi Marcos selalu mengatakan tidak. Berbeda dengan temannya, Rafael Salas, yang tegas dan menceraikan Marcos pada awal masa jabatan pertamanya, Enrile tampak menikmati kekuasaan.

Jadi jawabannya dimulai pada tahun 1965, ketika Enrile berkampanye untuk pencalonan presiden pertama Marcos. “Saya memutuskan untuk menghubungkan masa depan saya dan keluarga saya dengan satu tujuan yaitu memastikan kemenangan Marcos karena ini adalah masalah sukses atau tidaknya saya.” Saat itulah rekan hukumnya memintanya untuk meninggalkan firma yang sedang berkembang karena perbedaan politik; hanya dia untuk Marcos, sisanya untuk Diosdado Macapagal.

Pada tahun 1983, Jenderal. Fabian Ver telah menganggap Enrile sebagai favorit Marcos (Enrile menggambarkan kesetiaan Ver kepada Marcos sebagai “buta”) dan perebutan kekuasaan antara kedua pria tersebut semakin intens. Enrile meminta untuk meninggalkan pemerintahan, tetapi Marcos menolak. “Saya tahu bahwa saya tidak bisa melepaskan diri dari rezimnya tanpa membahayakan hidup saya dan keluarga saya,” tulis Enrile. “Jadi saya tetap di pemerintahan dan menunggu waktu yang tepat untuk keluar dari perangkap saya.”

Memetik ceri

Namun, hal yang paling mencolok dalam buku ini adalah penghilangan dua pengakuan eksplosif yang dibuat Enrile di depan umum pada bulan Februari 1986, pada saat pemberontakan “kekuatan rakyat” yang pertama. Saat itu, dia mengatakan dalam konferensi pers bahwa upaya pembunuhan dilakukan terhadap dirinya pada tahun 1972. Marcos memanfaatkan kejadian ini dan mengatakan bahwa ini adalah pukulan terakhir yang memicu diberlakukannya darurat militer.

Hal ini didokumentasikan dengan baik oleh laporan surat kabar. Jadi sungguh mengejutkan bahwa bagi seorang pria dengan ingatan yang begitu jelas, yang berasal dari masa kecilnya dan pendudukan Jepang di negara tersebut, dia lupa bahwa dia telah membuat pengakuan ini. Dalam memoarnya, dia terus-menerus merujuk pada kliping koran. Bagaimana dia bisa melewatkannya?

Dalam bukunya, Enrile menyalahkan musuh-musuh politiknya karena menyebarkan “kebohongan” bahwa ia memalsukan penyergapannya sendiri.

Enrile kemudian juga mengatakan Marcos memerintahkan dia untuk menipu Corazon Aquino yang memperoleh sekitar 300.000 suara di Cagayan selama pemilu sela. Namun dalam memoarnya, Enrile tidak menyebutkannya sama sekali. Sebaliknya, ia dengan santai menulis, “Meskipun prospek KBL (Kilusang Bagong Lipunan) buruk, saya menjalani masa-masa yang mudah di Wilayah 11. Bagian utara negara itu, yang banyak dihuni oleh Ilocanos, adalah penjamin yang tak terbantahkan dari Presiden Marcos .”

Ia menyebutkan bahwa pada masa kepemimpinan Cory Aquino, izin perusahaan penebangan kayu miliknya dicabut. Ia melihat tindakan ini sebagai bagian dari ketidakpercayaan pemerintah Aquino terhadap dirinya. Namun dia tidak mengatakan bahwa Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam membatalkan lebih dari 100 perjanjian izin kayu pada saat itu. Perusahaannya hanyalah salah satunya.

Pujian yang keras

Secara keseluruhan, buku ini merupakan bacaan yang menarik, terutama ketika Enrile mengungkapkan hal-hal yang memberi kita gambaran tentang Marcos dan informasi yang dia rahasiakan.

Ada beberapa nugget yang tersebar di seluruh buku ini, namun terlepas dari apa yang dikatakan Enrile bahwa dia tidak ingin menyelesaikan masalah, nada dari sebagian besar memoarnya adalah balas dendam. Dia mengecam Jaime Cardinal Sin yang, menurutnya, mengarang cerita tentang dia selama Edsa 1, menunjukkan dia datar, takut akan nyawanya dan memohon bantuan. Dia menyebut Pastor James Reuter sebagai “penyedia kebohongan”.

Dia pergi mencari Eggie Apostol yang biasa mengedit edisi hitam putih Mr. dan Ny. diterbitkan yang sangat kritis terhadap Marcos. Enrile mengatakan dia dan istrinya, Cristina, membantu Apostol mengumpulkan uang untuk mendukung majalah tersebut, namun ketika majalah tersebut menghasilkan uang, “tidak ada pemegang saham, kecuali Eggie Apostol, yang menerima pendapatan apa pun…”

Dia pelit dengan pujian. Dia mencadangkan sebagian besar uangnya untuk mantan Presiden Joseph Estrada, yang membantunya ketika nasib politiknya sedang terpuruk.

Kebahagiaan

Bagian yang paling menakjubkan adalah masa kecilnya dan masa pertumbuhannya. Sebagai seorang anak cinta yang menderita kemiskinan yang melemahkan, kisahnya adalah kisah yang sangat mengharukan melawan segala rintangan. Namun kerja keras dan gigih, pikiran yang cerdas dan keberuntungan membantunya menjadi seorang pengacara sukses, orang kaya dan tokoh bangsa.

Edsa 1 menyelamatkannya, menghilangkan reputasinya sebagai orang Marcos. Kemudian, di usia senjanya, dia diselamatkan lagi ketika dia membuat kita terpesona dengan kebijaksanaan dan pembelajarannya sebagai ketua pengadilan pemakzulan yang mengadili dan menghukum Ketua Hakim Renato Corona. Dia tidak mencurahkan banyak ruang untuk episode sejarah ini, yang membuat memoarnya tidak seimbang.

Enrile, 88, adalah jumlah dari banyak bagian. Mari kita mencamkan peringatannya: “Saya tidak mengklaim memonopoli kebenaran.” – Rappler.com

Togel Sydney