• April 15, 2024
Inflasi semakin melemah di Kuartal 3 – BSP

Inflasi semakin melemah di Kuartal 3 – BSP

(DIPERBARUI) Inflasi, laju kenaikan harga barang dan jasa, terus menurun sehingga rata-rata inflasi tahun ini mencapai 1,6%.

MANILA, Filipina – Kenaikan yang lebih lambat pada sebagian besar bahan makanan menyebabkan berlanjutnya penurunan inflasi inti pada kuartal ketiga, menurut laporan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) pada hari Jumat, 23 Oktober.

Dalam edisi ke-56 Laporan inflasi triwulanan BSPinflasi non-makanan juga menurun karena turunnya tarif listrik dan harga produk minyak bumi dalam negeri dari bulan Juli hingga September tahun ini.

Inflasi umum tahun-ke-tahun terus menurun pada kuartal ketiga, melambat menjadi 0,6% dari tingkat inflasi kuartal dan tahun lalu masing-masing sebesar 1,7% dan 4,7%, menjadikan rata-rata inflasi tahun ini (ytd) menjadi 1,6%, yang berada di bawah target pemerintah pusat sebesar 3% ± 1,0 poin persentase untuk tahun 2015. (BACA: Inflasi Terus Turun, September Capai 0,4%)

Inflasi, tingkat di mana harga barang dan jasa naik, menurun secara bertahap dari 2,5% di bulan Februari; 2,4% di bulan Maret; 2,2% pada bulan April; 1,6% di bulan Mei; 1,2% pada bulan Juni; 0,8% di bulan Juli; Dan 0,6% pada bulan Agustus.

Risiko terhadap prospek inflasi secara umum masih seimbang. Petisi yang tertunda untuk penyesuaian tarif listrik dan dampak kondisi cuaca El Niño yang lebih kuat dari perkiraan terhadap harga pangan dan tarif utilitas dipandang menimbulkan risiko positif terhadap prospek tersebut, sementara risiko penurunan mungkin berasal dari aktivitas ekonomi global yang lebih lambat dari perkiraan, tambah BSP.

Faktor dalam negeri, eksternal

Permintaan domestik tetap utuh karena produk domestik bruto (PDB) riil meningkat sebesar 5,6% pada kuartal kedua tahun ini, terutama didorong oleh percepatan belanja konsumen dan pemerintah serta peningkatan investasi sisi permintaan dan pertumbuhan yang tangguh di sektor jasa pada produksi. samping.

Indikator permintaan dengan frekuensi tinggi melaporkan sinyal positif, karena penjualan kendaraan tetap tinggi, sementara indeks manajer pembelian gabungan (PMI) tetap berada di atas ambang batas ekspansi 50 poin.

Sentimen bisnis dan konsumen pada kuartal berikutnya juga membaik, didukung oleh prospek liburan yang cerah serta kondisi makroekonomi yang secara umum baik.

Namun, prospek perekonomian di seluruh dunia masih beragam, seiring dengan percepatan pertumbuhan di AS, yang mencerminkan peningkatan ekspor, konsumsi pribadi dan pemerintah, serta investasi tetap non-perumahan.

Aktivitas ekonomi di kawasan euro juga tetap solid, dengan indikator-indikator utama menunjukkan masuknya bisnis-bisnis baru.

Sebaliknya, aktivitas ekonomi di negara-negara Asia lebih lesu karena Jepang terus menunjukkan sedikit pemulihan dan pertumbuhan di Tiongkok dan India melambat.

Pertumbuhan yang lebih lemah di negara-negara berkembang juga menurunkan output perekonomian global dan merugikan prospek pertumbuhan secara keseluruhan. Oleh karena itu, sejumlah bank sentral di seluruh dunia meresponsnya dengan melonggarkan pengaturan kebijakan moneternya untuk mendukung aktivitas perekonomian domestik di tengah rendahnya harga minyak dan komoditas. (BACA: Untuk ke-8 kalinya, suku bunga utama tetap tidak berubah)

BSP mempertahankan pengaturan kebijakan moneternya selama kuartal tersebut. Dewan Moneter memutuskan untuk mempertahankan suku bunga kebijakan utama BSP sebesar 4% untuk fasilitas peminjaman atau pembelian kembali semalam, 6% untuk fasilitas pinjaman atau pembelian kembali semalam, dan suku bunga terkait untuk VHP berjangka, RP, dan Rekening Deposit Khusus ( fasilitas SDA). Rasio cadangan wajib juga tidak diubah.

“Keputusan ini didasarkan pada penilaian bahwa prospek inflasi yang baik dan momentum pertumbuhan ekonomi memberikan ruang yang cukup untuk menjaga kebijakan moneter tidak berubah,” kata BSP. (BACA: Suku Bunga dan Anda)

Pada tanggal 30 September, BSP mengumumkan rencananya untuk menerapkan sistem koridor suku bunga (IRC) pada kuartal kedua tahun 2016, yang bertujuan untuk memperkenalkan perubahan penting dalam kerangka operasi moneter.

“Perpindahan ke IRC tidak akan mewakili perubahan dalam sikap kebijakan moneter BSP dan diperkirakan tidak akan berdampak signifikan terhadap tingkat suku bunga secara umum. Selain itu, IRC diharapkan dapat mendukung pengembangan pasar modal dengan menyediakan lingkungan yang mendukung peningkatan transaksi pasar uang dan pengelolaan likuiditas yang aktif oleh perbankan,” kata BSP.

Likuiditas yang cukup dan pertumbuhan kredit yang kuat juga terus mendukung prospek pertumbuhan domestik yang baik, BSP menambahkan.

“Namun, hambatan eksternal yang timbul dari perlambatan perekonomian Tiongkok dan ketidakpastian seputar kenaikan suku bunga AS telah mendorong penghindaran risiko dan pencarian aset-aset safe haven,” kata bank sentral tersebut.

Ia menambahkan bahwa indeks Bursa Efek Filipina turun, peso terdepresiasi, dan selisih instrumen utang negara melebar, mencerminkan kekhawatiran investor mengenai potensi dampak limpahan dari perlambatan pertumbuhan di pasar negara berkembang.

“Meskipun demikian, minat investor terhadap obligasi pemerintah daerah tetap sehat. Sistem perbankan Filipina juga tetap sehat dan tangguh, sebagaimana ditunjukkan oleh berbagai ukuran kapitalisasi serta pertumbuhan dan kualitas aset.

“BSP akan terus memantau perkembangan domestik dan eksternal untuk memastikan bahwa sikap kebijakan moneter tetap konsisten dengan tujuan stabilitas harga dan keuangan,” kata BSP.

Perkiraan sektor swasta

Hasil survei BSP terhadap ekonom sektor swasta pada bulan September juga menunjukkan perkiraan inflasi rata-rata yang lebih rendah sebesar 1,7% untuk tahun ini dibandingkan rata-rata 2,3% pada survei bulan Juni dan 2,7% pada survei bulan Maret.

Survei tersebut juga mengungkapkan perkiraan inflasi rata-rata yang lebih rendah yaitu sebesar 2,7% dibandingkan 3,1% pada tahun 2016, dan 2,9% dibandingkan 3% pada tahun 2017.

“Para analis mengaitkan ekspektasi inflasi yang lebih rendah terutama dengan rendahnya harga pangan dan minyak internasional. Hal ini mungkin lebih besar daripada risiko positif yang ditimbulkan oleh fenomena El Niño, kemungkinan kenaikan suku bunga federal, peningkatan belanja dari pemilu mendatang, belanja liburan dan normalisasi harga minyak,” kata BSP. – Rappler.com

Hongkong Pool