• June 20, 2024
Inflasi, tingkat suku bunga yang lebih tinggi, dan lapangan kerja mengurangi kepercayaan konsumen di Triwulan ke-2

Inflasi, tingkat suku bunga yang lebih tinggi, dan lapangan kerja mengurangi kepercayaan konsumen di Triwulan ke-2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konsumen semakin terpuruk di tengah kenaikan tarif listrik, kenaikan tarif transportasi, dan perkiraan kenaikan biaya sekolah

MANILA, Filipina – Kepercayaan konsumen Filipina melemah karena banyak masyarakat Filipina yang menyebutkan lonjakan harga barang, pengangguran, dan pengeluaran rumah tangga.

Kepercayaan konsumen untuk bulan April hingga Juni turun menjadi -19,5% pada kuartal kedua dari -14,7% pada 3 bulan pertama tahun ini, menurut hasil survei ekspektasi konsumen Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) yang dirilis pada Jumat, Juni. 15.

Penurunan tahun ini merupakan yang terbesar selama periode 2 tahun terakhir. Mengapa konsumen menyanyikan lagu blues?

“Kekhawatiran mengenai kenaikan tarif transportasi di bulan Maret, perkiraan kenaikan tarif listrik (yang mulai berlaku pada bulan Mei), dan perkiraan kenaikan biaya sekolah dapat … memberikan tekanan tambahan pada keuangan keluarga, mendorong peningkatan pengeluaran rumah tangga dan pendapatan riil. turun,” kata BSP.

Survei terbaru BSP juga menunjukkan bahwa seluruh kelompok ekonomi – rendah, menengah, dan tinggi – mencatat penurunan sentimen terhadap kondisi perekonomian negara.

Responden berpenghasilan tinggi masih optimis terhadap pendapatan keluarga dan situasi keuangan. Mereka yang berada dalam kelompok berpendapatan menengah setidaknya tetap optimis terhadap pendapatan keluarga. Sementara kelompok berpendapatan rendah merasa pesimistis terhadap ketiga hal tersebut – negara, pendapatan keluarga, dan keadaan keuangan mereka.

Survei ini mencerminkan sentimen yang hampir serupa dari para responden dalam survei Pulse Asia yang dirilis beberapa hari lalu. Laporan terakhir menunjukkan bahwa inflasi adalah alasan utama rendahnya peringkat tersebut Tindakan Presiden Aquino.

Meningkatnya inflasi, pengangguran

Responden melihat inflasi meningkat menjadi 8,8% pada kuartal April-Juni dari 8,3% pada bulan Januari-Maret. BSP disebabkan oleh ekspektasi harga yang lebih tinggi akibat berlanjutnya ketegangan di Timur Tengah dan perkiraan kenaikan tarif listrik.

Rumah tangga juga memperkirakan akan membelanjakan lebih banyak barang kebutuhan pokok pada kuartal ke-3. Dengan dimulainya sekolah pada bulan Juni, peningkatan belanja terbesar pada kuartal kedua adalah untuk pendidikan, pakaian, alas kaki, transportasi dan komunikasi.

Sementara itu, 60,2% responden meyakini pengangguran akan meningkat dalam 12 bulan ke depan, dibandingkan hanya 52,8% pada kuartal terakhir. Rumah tangga “mengharapkan persaingan yang lebih ketat untuk mendapatkan pekerjaan karena lulusan perguruan tinggi dan sekolah menengah baru memasuki dunia kerja pada kuartal ini,” kata BSP.

Hasilnya diambil dari survei tanggal 2 hingga 16 April terhadap 5.830 rumah tangga, yang mana 50,7% berasal dari Wilayah Ibu Kota Nasional dan 49,3% dari wilayah lain kecuali Daerah Otonomi Muslim Mindanao. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney