• February 22, 2024
(INFOGRAPHIC) Top killer: Penyakit yang mengancam anak gizi buruk

(INFOGRAPHIC) Top killer: Penyakit yang mengancam anak gizi buruk

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anak-anak yang kekurangan gizi berisiko meninggal akibat penyakit yang sebenarnya bisa dicegah; mereka meninggal karena miskin, menurut Unicef

MANILA, Filipina – Anak-anak yang mengalami kekurangan gizi memiliki risiko lebih besar untuk meninggal akibat penyakit yang dapat dicegah dan diobati. Mereka meninggal karena miskin, kata Dana Anak-anak PBB (Unicef).

Mereka mempunyai akses yang tidak setara terhadap imunisasi, pengobatan dan layanan kesehatan. Hal ini membuat mereka lebih rentan terhadap komplikasi kesehatan. Mereka mungkin makan banyak, tapi bukan berarti mereka makan dengan benar. Mereka biasanya mengonsumsi junk food yang kekurangan zat gizi mikro seperti vitamin A, zat besi, yodium, dan zinc. (BACA: Rasa lapar yang tersembunyi)

Di Filipina, sebagian besar anak-anak ini tinggal di lingkungan padat penduduk dan tidak memiliki sanitasi yang layak. Unicef ​​​​telah memperingatkan terhadap kondisi di mana organisme penyebab penyakit dapat berkembang biak.

Lihatlah infografik di bawah ini dan pelajari lebih lanjut tentang “pembunuh utama” anak-anak di negara-negara berkembang: radang paru-paru, malariaDan diare.

Bukan pertarungan yang kalah

Anak-anak di dunia sudah terlalu lama berjuang melawan penyakit yang berhubungan dengan malnutrisi.

Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) melaporkan bahwa dunia mengalami kerugian triliunan dolar akibat kekurangan gizi, akibat hilangnya produktivitas dan biaya perawatan kesehatan. Filipina sendiri diperkirakan mengalami kerugian sebesar P2 triliun setiap tahunnya. (BACA: PH kehilangan triliunan peso karena malnutrisi)

Membalikkan keadaan akan menjadi awal yang baik untuk mengedukasi orang lain tentang penyakit ini dan cara paling sederhana untuk mencegahnya.

Kurangnya kesadaran – di kalangan anak-anak dan orang dewasa – dapat memperburuk masalah. Jika orang tua tidak mengetahui praktik penitipan anak yang benar, penyediaan makanan yang sehat namun terjangkau, dan layanan kesehatan yang tersedia, maka seluruh keluarga akan tetap lemah dan acuh tak acuh.

Jangan pernah lupa mencuci tangan setelah menggunakan toilet, sebelum dan sesudah makan, memasak, dan menyiapkan makanan. Jika tidak, tangan yang kotor dapat menyebarkan penyakit.

Departemen Kesehatan (DOH), bekerja sama dengan unit pemerintah daerah (LGU), pos kesehatan barangay dan unit kesehatan pedesaan, menyediakan layanan untuk pencegahan, imunisasidiagnosis dan pengobatan penyakit tersebut.

Jangan ragu untuk bertanya kepada LGU Anda tentang program kesehatan yang tersedia di komunitas Anda. Bicaralah, tanyakan, bertindak. Jika tidak, anak lain mungkin akan kalah dalam pertarungan. – Rappler.com

Program kesehatan dan nutrisi apa yang dimiliki LGU Anda? Apakah ada LSM di komunitas Anda yang membantu mencegah dan mengobati penyakit-penyakit ini? Bagikan cerita Anda dengan kami. Kirimkan ide Anda ke [email protected].

Data Hongkong