• July 23, 2024
Ingat Bali, Peristiwa 9/11 di Asia Tenggara

Ingat Bali, Peristiwa 9/11 di Asia Tenggara

Ketika ledakan terjadi satu dekade lalu, kepolisian Indonesia sudah mengetahui nama masing-masing komplotan di Bali. Penyangkalan pemerintah dan permainan politik – yang merayu Muslim moderat dengan mengabaikan ekstremis – menghambat tindakan yang diambil.

Sepuluh tahun yang lalu, pada tanggal 12 Oktober, salah satu komplotan Bali bersama dengan dua pelaku bom bunuh diri pertama di Asia Tenggara, Jimi dan Arnasan, mengendarai sebuah van berisi 1,2 ton bubuk hitam yang dihubungkan ke detonator kabel dengan bahan peledak PETN. Pesawat tersebut memiliki 94 detonator yang masing-masing berisi 3 gram bahan peledak plastik RDX dan booster yang mengandung TNT. Detonator tersebut didatangkan ke Indonesia dari Filipina.

Beberapa hari sebelumnya, komplotan mengetahui bahwa Arnasan yang seharusnya mengemudikan van tersebut hanya mampu berkendara dalam jarak pendek dalam garis lurus. Dia tidak tahu cara memindahkan gigi atau berbelok di tikungan! Sopir seperti itu ditugaskan, dan ketika mereka sampai di persimpangan, Jimi, pelaku bom bunuh diri pertama, keluar dan menuju sasarannya, Paddy’s Bar. Arnasan mengambil alih kemudi. Dia bisa melihat Sari Club di depannya.

Pada pukul 23.08 Jimi bunuh diri dan meledakkan bom rompinya di tengah Paddy’s Bar. Ledakan yang lebih kecil ini dirancang untuk mengarahkan orang-orang menuju pintu keluar, lebih dekat ke Arnasan, yang sedang mengemudikan vannya dan meledakkan bahan peledaknya di Sari Club.

Peristiwa tersebut adalah peristiwa 9/11 yang terjadi di Asia Tenggara – dan Australia. Pemboman tahun 2002 merupakan serangan teroris terbesar dan paling mematikan di Asia, ledakan tersebut sangat dahsyat hingga menghancurkan organ dalam masyarakat di wilayah tersebut. Kekuatannya bahkan mengejutkan para pembuat bom. Kebakaran yang terjadi kemudian membakar orang lain hidup-hidup. Atap bangunan di sekitarnya terbuat dari bahan jerami, yang memperbesar ledakan dan menghancurkan seluruh blok kota.

202 orang tewas malam itu, 88 di antaranya warga Australia. Al Qaeda membantu mendanai dan mengaku bertanggung jawab atas Bali, memicu jaringan regional dan menambahkan Jemaah Islamiyah, atau JI, ke dalam daftar kelompok jihad global yang menjadi sasaran penegakan hukum.

Dalam pidatonya pada bulan November 2002, Osama bin Laden memasukkan Bali ke dalam daftar serangan terhadap sasaran Barat yang dilakukan oleh “anak-anak Islam yang bersemangat dalam membela agama mereka dan sebagai tanggapan terhadap perintah Tuhan dan Nabi mereka.”

Gelombang evolusi

Seperti al-Qaeda dan 9/11, serangan di Bali menandai puncak kekuasaan dan pengaruh JI sebagai kelompok inti yang terorganisir.

Terdapat 3 gelombang evolusi terorisme Islam di Indonesia: pertama, gerakan nasionalis untuk negara Islam – gerakan Darul Islam pada tahun 1948 hingga 1992; kedua, jihad global – ketika JI terinfeksi virus jihad al-Qaeda dan kemudian menginfeksi kelompok-kelompok regional, yang bertindak sebagai organisasi payung untuk serangan teroris regional dari tahun 1993 hingga 2005; ketiga, gerakan sosial JI, dengan virus jihad yang mengubah sepenuhnya gerakan Darul Islam yang lama.

Ketiga gelombang ini mewakili siklus kelahiran kembali jaringan sosial yang sama, dan meskipun JI kini sebagian besar sudah terdegradasi, namun JI telah berevolusi. Pada tanggal 17 September 2008, pendiri dan emir JI, Abu Bakar Ba’asyir, meluncurkan Jemaah Ansharut Tauhid (JAT). Dia pada dasarnya mengambil pendukungnya dan menghancurkan sebagian besar MMI, lobi buruknya terhadap hukum syariah Islam di Indonesia. JAT, menurut pejabat kontraterorisme, adalah kebangkitan JI.

“JAT adalah kamuflase baru JI,” kata Ansyaad Mbai, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT). “Ketuanya sama, Abu Bakar Ba’asyir, dan sebagian besar tokoh penting JAT juga JI, makanya saya sebut jaket baru JI.”

Dalam satu dekade terakhir, Indonesia telah menangkap lebih dari 700 militan, termasuk 84 orang pada tahun lalu. Sekitar 600 orang diadili di pengadilan. Saat ini, pihak berwenang telah berhasil mencegah lebih banyak serangan di Bali. Setiap tahunnya, serangan dan ledakan semakin mengecil, sebuah tanda kelelahan dan kemenangan bagi pihak berwenang Indonesia. Namun ancamannya masih ada.

Sepuluh tahun kemudian, Indonesia meningkatkan kewaspadaan keamanan ke tingkat tertinggi karena adanya “gerakan teroris”. Lebih dari 2.000 unit polisi dan militer, termasuk penembak jitu, ditempatkan untuk menjaga peringatan tersebut di Bali.

“Kehilangan tersebut tidak hanya membuat kami sedih, tetapi juga memberi kami kekuatan untuk melawan terorisme dan segala aktivitas ekstremis lainnya,” kata Gubernur Bali I. Made Mangku Pastika, mantan Kapolri yang memimpin penyidikan satu dekade lalu.

Perdana Menteri Australia Julia Gillard datang ke Bali bersama John Howard, yang menjabat Perdana Menteri Australia 10 tahun lalu, untuk memperingati peristiwa tersebut, yang memicu gelombang kekerasan yang dilakukan oleh Jemaah Islamiyah, cabang al-Qaeda di Asia Tenggara.

“Pada tanggal 11 September, teroris menyerang simbol-simbol besar prestise Amerika. Di sini, di Bali, mereka menyerang masyarakat kami dan melalui mereka mencoba untuk mengabaikan nilai-nilai kami,” kata Gillard. “Di sini, di jalan-jalan yang sibuk ini, mereka telah menimbulkan rasa sakit dan kesedihan yang tidak akan pernah berakhir. Namun bahkan ketika puing-puing runtuh, jelas bahwa serangan terhadap perasaan kita – sebagai warga Australia, sebagai manusia – telah gagal.”

Pemberitaan tentang Bali mengubah cara saya memandang dunia. Sampai hari ini, saya yakin Bali bisa dicegah jika pihak berwenang memperhatikan rambu-rambu di sepanjang jalan. Saat ledakan terjadi satu dekade lalu, kepolisian Indonesia sudah mengetahui nama masing-masing konspirator Bali. Penyangkalan pemerintah dan permainan politik – yang merayu Muslim moderat dengan mengabaikan ekstremis – menghambat tindakan yang diambil.

Itu salah satu alasan mengapa aku tidak bisa berpaling. Saya ingat Bali. – Rappler.com

Maria A.Ressa adalah CEO dan editor eksekutif Rappler. Dia adalah penulis 2 buku tentang terorisme di Asia Tenggara: “Benih Teror: Laporan Saksi Mata Pusat Operasi Terbaru Al-Qaeda di Asia Tenggara” dan “10 Hari, 10 Tahun: DARI BIN LADEN KE FACEBOOK.”

Result Sydney