• July 17, 2024
Ingat sekarang, lupakan pemilu

Ingat sekarang, lupakan pemilu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. tweet bahwa balas dendam terbaik adalah mengingat para politisi “epal” ini sekarang dan melupakan mereka di tempat pemungutan suara

MANILA, Filipina – Ketua Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Sixto Brillantes Jr. mengatakan komisinya tidak bisa mengejar kandidat yang berkampanye sebelum waktunya, namun mengatakan balas dendam terbaik adalah membunuh para politisi “epal” yang sekarang mengingat dan melupakan mereka di kotak suara.

Dalam rangkaian cuitannya pada Senin, 10 September menggunakan akun Twitter yang baru dibukanya @ChairBrillantesKomisioner mengatakan, dirinya juga “kesal” dengan poster calon calon yang diolok-olok sebagai poster “epal” di media sosial.

“Poster epal merendahkan proses pemilu kita seolah-olah para kandidat ini adalah komoditas supermarket yang akan diiklankan,” ujarnya.

Karena tidak adanya undang-undang yang melarangnya, Brillantes mengatakan mereka tidak bisa mengejar orang-orang tersebut karena tidak ada pelanggaran.

Cara terbaik untuk mengatasinya, katanya, adalah dengan “mengingat wajah mereka sekarang dan melupakan nama mereka pada Hari Pemilu.”

Ia juga menyatakan dukungannya terhadap penerapan rancangan undang-undang yang menentang kampanye prematur, khususnya RUU yang diusulkan oleh Senator Miriam Defensor-Santiago.

Dalam RUU Santiago, bakal calon wajib menyerahkan “Certificate of Intent to Run for Public Office” (Cirpo) 6 bulan sebelum batas waktu penyerahan Certificates of Candidacy (CoCs).

Cirpo, yang merupakan persyaratan wajib sebelum mengajukan CoC, kemudian akan mencegah siapa pun terlibat dalam kampanye prematur, dukungan produk, pekerjaan di media, membeli ruang iklan, atau aktivitas lain apa pun yang dianggap sebagai kampanye prematur oleh Comelec.

Pihaknya juga akan menghapuskan ketentuan dalam UU Otomasi Pemungutan Suara yang menyatakan bahwa seseorang baru dianggap sebagai calon pada awal masa kampanye.

“Solusi jangka panjang adalah Kongres memperkenalkan kembali/mengesahkan undang-undang yang melarang/menghukum kampanye prematur,” tambah Brillantes. – Rappler.com

Lihat situs mikro Pemilu 2013 di sini.

Lebih lanjut dari #PHVote, liputan pemilu Rappler tahun 2013:

Pengeluaran Sydney