• February 26, 2024
‘Ini bukan tentang pandangan’

‘Ini bukan tentang pandangan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Berapalah satu juta penayangan jika Anda tidak menggunakan satu juta penayangan untuk sesuatu yang penting?”

MANILA, Filipina – Ia terlihat tidak peduli dengan label rekaman, namun Jeremy Manongdo, 27, seorang penyanyi dan penulis lagu Fil-Am – yang lebih dikenal sebagai “Passion” – menjadi sensasi musik online jauh sebelum platform berbagi video populer YouTube ada. bahkan lahir.

Semuanya dimulai dengan sebuah lagu berjudul Limun yang dia unggah ke website bernama Soundclick.com pada tahun 2003, saat dia masih remaja. “Saya tidak menyangka akan sebesar ini,” kata Passion kepada Rappler saat Hangout #BalikBayan. Lagu tersebut dengan cepat menjadi lagu cinta bagi banyak Fil-Am dan remaja lainnya di Amerika Serikat dan seluruh dunia.

Dia mengatakan hari yang panas di San Francisco – kota yang biasanya tidak panas, segelas limun, dan membandingkannya dengan hubungan yang baik, menginspirasi lagu tersebut.

Kemudian datanglah YouTube pada tahun 2005. Saluran YouTube-nya memiliki 235.000 pelanggan dan total gabungan 36 juta penayangan di seluruh saluran.

Passion hadir untuk tur Asia Tenggara pertamanya, dengan perhentian pertama di Manila. Dia tampil di Museum Musik pada hari Jumat 21 Maret. Itu juga merupakan konser solo pertamanya di sini.

Ia tidak pernah menyangka lagu yang direkam di rumah dengan peralatan yang sangat sederhana bisa menjangkau jutaan orang di seluruh dunia.

“Saya kira tidak ada formula untuk menarik perhatian seseorang,” kata Passion. Namun meskipun pola artis yang menandatangani kontrak dengan label besar bisa jadi cukup diformulasikan, Passion mengatakan musisi internet memiliki lebih banyak kebebasan dalam bermusik. “Anda harus bertindak dengan cara tertentu, berpenampilan tertentu, Anda harus memiliki daya tarik seks untuk menjangkau orang-orang,” kata Passion, mengacu pada beberapa artis yang menandatangani kontrak dengan label rekaman. “Internet telah membuatnya (dengan cara yang) tidak selalu tentang hal itu. Orang-orang akan melihat siapa yang benar-benar mereka sukai.”

Jumlah musisi Filipina-Amerika yang mengunggah musik mereka di YouTube terus bertambah, namun Passion tidak melihat persaingan di sana. “Di California, bagi komunitas Filipina, ini seperti kami menciptakan komunitas seniman kami sendiri,” katanya. Tapi “ini bukan kompetisi,” jelasnya. “Saya merasa kami saling mendukung 200%.”

Musisi daring

Apa yang membuat musik Passion disukai para YouTuber? “Menurutku musikku nyata, jujur, penuh perasaan,” katanya. “Saya pikir mereka melihat bahwa saya tidak hanya bernyanyi. Aku punya pesan dalam musikku.”

Passion merilis album pertamanya pada tahun 2011 dan melakukannya tanpa label besar. Dia mampu membiayai pelepasan Lebih dari sekedar perasaan. Beberapa lagu populer di album tersebut antara lain Tiba-tiba, Limun, dan 32.

Album ini dibiayai oleh situs crowdfunding kickstarter.com. Dia memiliki target awal sebesar $10.000 (atau sekitar P450.000), tetapi dia mampu melampauinya dan mengumpulkan $20.000 untuk membiayai rekaman dan tur Eropa.

Passion telah berkunjung ke lebih dari 17 negara untuk tampil dan telah berkunjung ke Ghana, di Afrika Barat, untuk menjadi sukarelawan membantu masyarakat miskin di desa-desa di sana.

Dia menekankan bahwa ini bukan tentang hits atau penayangan, tetapi apa yang Anda lakukan dengan penayangan tersebut.

“Apalah arti sejuta views jika tidak menggunakan sejuta views untuk sesuatu yang penting? Jika Anda seorang penyanyi, artis, penari atau pelukis dan Anda mendapatkan pandangan ini untuk melakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai, gunakanlah itu untuk membantu orang lain, untuk memberi makan, menyemangati dan menginspirasi orang lain,” katanya. – Rappler.com

Togel Sidney