• June 20, 2024
Ini Hari 1 untuk pertahanan Corona

Ini Hari 1 untuk pertahanan Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan penuntut akan memutuskan bukti apa yang akan diterima untuk melawan Corona

MANILA, Filipina – Pada hari Ketua Hakim Renato Corona memulai pembelaannya, pengadilan pemakzulan akan memutuskan bukti mana yang akan diterima untuk memberatkannya.

Dan bagi mereka, nasihat Corona akan mengarah pada akar tuntutan pemakzulan.

Mereka akan berusaha menegaskan bahwa perjanjian tersebut batal demi hukum dengan menghadirkan anggota kongres, anggota Kongres Navotas, Tobias “Toby” Tiangco, sebagai salah satu saksi mereka.

Solon, yang mengundurkan diri dari blok mayoritas setelah Corona dimakzulkan pada Desember lalu, akan membantu memperkuat klaim panel pembela bahwa anggota parlemen melacak pengaduan tersebut dan menandatanganinya tanpa terlebih dahulu membaca isinya.

Saksi pembela lainnya yang dijadwalkan hadir pada Senin, 12 Maret, adalah Marilyn Barua Yap, Sekretaris Jenderal DPR. (Untuk rincian mengenai strategi panel pembela, bacalah kisah Natashya Gutierrez.)

Sebelum persidangan pemakzulan dilanjutkan pada hari Senin pukul 14.00, hakim senator akan mengadakan kaukus untuk mempertimbangkan tawaran resmi bukti dokumenter dari jaksa dan penolakan tim pembela terhadap hal tersebut.

Jaksa mengajukan total 247 dokumen yang mendukung pasal 2, 3, dan 7 dakwaan. Ini termasuk laporan aset, kewajiban dan kekayaan bersih Corona, dokumen tentang propertinya, deposito bank, dan catatan Mahkamah Agung.

Mengungkap?

Namun, pembela meminta pengadilan untuk tidak mengakui sebagian besar bukti karena bukti tersebut “tidak penting, tidak relevan dan menyesatkan”.

Dalam komentarnya terhadap tawaran jaksa, pihak pembela menolak semua dokumen, kecuali beberapa dokumen, termasuk salinan peraturan internal Mahkamah Agung.

Pembela juga menentang pengakuan semua catatan bank Corona sebagai bukti, dengan alasan bahwa catatan tersebut berasal dari dokumen yang diperoleh secara ilegal – kartu tanda tangan Corona di PSBank – yang dilampirkan oleh jaksa penuntut pada permintaan panggilan pengadilan.

Pekan lalu, Senat telah memutuskan bahwa mereka akan menerima rekening peso dan dolar Ketua Mahkamah Agung sebagai bukti. Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengatakan tidak ada undang-undang kerahasiaan bank di negaranya yang melarang pengadilan mengakui bukti yang diperoleh secara ilegal kecuali jika dilakukan oleh pemerintah.

Pengadilan penuntut juga akan secara resmi memutuskan permohonan panel pembela untuk membatalkan 5 pasal penuntutan lainnya – 1, 4, 5, 6 dan 8 – yang ditinggalkan oleh jaksa penuntut setelah menyampaikan kasusnya selama 7 minggu.

Enrile mengatakan pekan lalu bahwa pengadilan pemakzulan memutuskan untuk menganggap pasal-pasal tersebut bukan bagian dari pasal-pasal pemakzulan, dan tidak perlu meminta tim pemakzulan DPR untuk mengubah tuntutan tersebut.

Pemahaman pengadilan, pasal-pasal tersebut… dianggap seolah-olah tidak termasuk dalam pasal pemakzulan yang diajukan ke pengadilan ini, ujarnya usai kaukus, Selasa lalu.

Enrile menjelaskan, mengirimkan kembali pengaduan ke DPR untuk meminta amandemen bisa berarti pengadilan pemakzulan membatalkan kasus tersebut tanpa mengambil keputusan.

“Kami akan memutuskan kasus ini,” katanya. – Rappler.com

Result SDY