• July 21, 2024
Kritikus Corona masih mencari campur tangan Tuhan

Kritikus Corona masih mencari campur tangan Tuhan

Suster Flory mendapat dukungan

INTERVENSI ILAHI.  Pengkritik Ketua Hakim Renato Corona mengadakan misa di Seminari San Jose di dalam lingkungan Universitas Ateneo de Manila untuk "merefleksikan permasalahan mendasar" diajukan ke pengadilan penuntut.

MANILA, Filipina – Menjelang dimulainya kembali sidang pemakzulan Ketua Mahkamah Agung Renato Corona setelah jeda selama 2 minggu, para pengkritiknya terus meminta intervensi ilahi dan menyerukan kewaspadaan dalam mencari “kebenaran dan pertanggungjawaban”.

Organisasi non-pemerintah dan kelompok sukarelawan yang berafiliasi dengan Presiden Benigno Aquino III berkumpul untuk misa di Seminari San Jose di dalam kampus Universitas Ateneo de Manila Loyola Heights pada hari Minggu, 11 Maret.

Dalam sebuah pernyataan, penyelenggara menyampaikan 3 “masalah mendasar” yang harus “direnungkan oleh masyarakat Filipina secara individu dan kolektif” saat uji coba Corona dilanjutkan pada Senin, 12 Maret:

  • karakter dan integritas moral Hakim Agung;
  • kebenaran dan akuntabilitas, khususnya mengenai seruan pembukaan Laporan Harta, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) serta rekening valuta asing;
  • jika dia masih menikmati kepercayaan publik

“Kami menyerukan kepada semua orang untuk mendengarkan suara dan opini yang berbeda, merefleksikan 3 isu mendasar ini dan berbagi pandangan mereka mengenai penuntutan dalam beberapa hari dan minggu mendatang,” menurut pernyataan yang dikeluarkan setelah misa oleh Raquel Garcia dari Gerakan Pita Kuning. dibaca. .

Kabut untuk Kebenaran: Pertemuan Doa untuk Kebenaran dan Kewaspadaan dalam Sidang Pemakzulan” diselenggarakan oleh Gereja Pelayan Rakyat (SLB), jaringan pemimpin agama dan pekerja awam yang dipimpin Jesuit, serta sejumlah kelompok dan organisasi sektoral yang aktif berkampanye untuk Aquino pada pemilihan presiden tahun 2010.

PERNYATAAN PUBLIK.  Raquel Garcia dari Gerakan Pita Kuning membacakan pernyataan setebal 3 halaman yang menanyakan hal tersebut "integritas, kebenaran dan kepercayaan masyarakat" sebagai salah satu persoalan mendasar yang harus diselesaikan dalam sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.  Foto oleh David Y. Santos

Pernyataan setebal tiga halaman itu juga meminta para pemimpin agama untuk melibatkan masyarakat dalam “wacana yang penuh hormat” mengenai isu-isu tersebut, bahwa hakim-senator harus tetap “adil” dan mengingat “kesejahteraan rakyat Filipina,” dan untuk Yang Agung. Hakim Pengadilan agar “mengambil sikap yang lebih kooperatif” dalam menangani sidang pemakzulan.

Dalam khotbahnya, pendeta Jesuit Victor de Jesus menyatakan bahwa ia sengaja menghindari mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang berhubungan dengan politik karena takut ia akan ‘menjadi Pastor Arevalo’.

Pastor Catalino Arevalo, teolog Jesuit dan penasihat spiritual mendiang Presiden Corazon Aquino, dikritik karena menggunakan mimbar untuk menegur Senator-Hakim Miriam Santiago. Laporan media mengatakan Arevalo mengacu pada Santiago ketika dia berbicara dalam khotbahnya tentang seseorang yang pernah mengalaminya layak masuk api neraka,” setelah dia memanggil jaksa penuntut milikmu (Bodoh) selama persidangan.

“Saya khawatir saya akan berakhir seperti Pdt. Arevalo, yang pernyataannya dibuat sensasional oleh media,” kata de Jesus sambil bercanda tentang kehadiran sejumlah awak media selama misa “yang menunggu saya mengatakan sesuatu yang kontroversial.”

Di antara mereka yang hadir dalam misa tersebut adalah Menteri Anggaran Butch Abad dan Menteri Kesejahteraan Sosial Dinky Soliman, Perwakilan Kota Quezon Jorge “Bolet” Banal, dan Perwakilan Akbayan Kaka Bag-ao.

“Kami menantikan presentasi bukti dari pihak pembela dan yang terpenting, apa yang akan dikatakan oleh ketua hakim dan istrinya jika mereka setuju untuk menjadi saksi,” kata aktivis politik Rissa Hontiveros.

“Kami juga akan terus mendorong pembukaan rekening dolar Corona,” tambah Hontiveros.

Dukungan untuk Suster Flory

Sejumlah biarawati yang tergabung dalam Asosiasi Pemimpin Religius Utama Filipina (AMRSP) juga hadir dalam misa tersebut dan menyatakan dukungannya kepada Suster Flory Basa, yang keluarganya terjebak dalam pertengkaran publik dengan istri Corona, Cristina.

Biarawati berusia 90 tahun itu baru-baru ini berbicara kepada media tentang perseteruan keluarga tersebut.

“Tentu saja, kami mengejarnya. Itu adalah haknya untuk berbicara,” kata Sekretaris Eksekutif AMRSP Sister Flolyn Catungal kepada Rappler.

“(Suster Flory dan Coronas) tahu yang sebenarnya karena mereka adalah keluarga. Mereka tahu kisah sebenarnya,” kata biarawati itu.

MENUNJUKKAN DUKUNGAN.  Sejumlah biarawati menyuarakan dukungannya terhadap Suster Flory Basa, bibi Cristina Corona, yang terlibat perselisihan keluarga yang menjadi inti sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

Hontiveros mengatakan gagasan membandingkan Suster Flory dengan Clarissa Ocampo, saksi utama dalam persidangan pemakzulan mantan Presiden Joseph Estrada, “kedengarannya sangat menarik.”

“Menurut semua indikasi, panel pembela akan menggunakan Basa-Guidote Enterprises Inc sebagai sumber kekayaan Hakim Agung dan Ny. Corona yang tidak dapat dijelaskan,” kata Hontiveros.

“Tetapi kredibilitas dan kesaksian Suster Flory yang tidak dapat disangkal bisa menjadi pukulan mematikan bagi strategi pembelaan,” tegasnya.

Pembela menolak klaim Sister Flory.

Dalam wawancara sebelumnya pekan lalu, Ketua Mahkamah Agung, Ny. Corona dan bahkan Suster Flory, menyatakan kesediaannya untuk bersaksi di pengadilan pemakzulan.

Namun, Suster Flory mengungkapkan kekhawatirannya mengenai kesehatannya karena memberikan kesaksian di pengadilan dapat menimbulkan stres karena kondisinya yang lemah. Dia berusia 90 tahun. Rappler.com

Sidney hari ini