• April 23, 2024
Ini Novemberbeard!  Tumbuhkan janggut Anda untuk melawan kanker

Ini Novemberbeard! Tumbuhkan janggut Anda untuk melawan kanker

MANILA, Filipina – Sepanjang bulan November, Duta Besar AS untuk Filipina Harry Thomas Jr. akan memanjangkan kumisnya untuk mengamati Jenggot Novemberkampanye global melawan kanker.

Gerakan tahunan yang populer di AS ini bermula dari Australia pada tahun 2003, ketika sekelompok pria berkompetisi dalam tantangan menumbuhkan rambut di wajah mereka. Mereka terinspirasi oleh beberapa wanita yang mempromosikan kesadaran akan kanker payudara.

Thomas kehilangan ayahnya karena kanker prostat dan sepupunya karena kanker payudara. Mantan bosnya, mantan Menteri Luar Negeri AS Condoleezza Rice, kehilangan ibunya karena kanker payudara, kata Thomas.

“(Kanker) adalah pembunuh yang panjang dan lambat, namun ada cara untuk melawannya,” Thomas menekankan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan adanya kanker, dengan mengatakan bahwa kematian global akibat penyakit ini akan meningkat dari 7,6 juta pada tahun 2010 menjadi 17 juta pada tahun 2030 jika penyakit ini tidak segera ditangani.

Namun Mary Gospodarowicz dari Union for International Cancer Control menyatakan terdapat 12,5 juta kasus baru kanker dan hampir 7 juta kematian pada tahun 2008. Ia memperkirakan bahwa pada tahun 2030 akan terdapat hampir 27 juta kasus kanker baru dan 13 juta kematian akibat kanker jika terjadi. saat ini tren terus berlanjut.

Gospodarowicz berbicara pada konferensi “Layanan Kesehatan di Asia 2012” baru-baru ini yang membahas “tantangan serius terkait kesehatan yang dihadapi Asia karena beban penyakit beralih ke penyakit tidak menular (NCD)” seperti kanker.

Kanker di Filipina

Hampir 56.670 pasien Filipina meninggal karena neoplasma ganas, yang lebih dikenal sebagai “kanker,” menurut laporan terbaru dari Kantor Statistik Nasional (NSO).

Sepuluh besar penyebab kematian akibat kanker yang diidentifikasi oleh Departemen Kesehatan pada tahun 2010 meliputi:

  • kanker payudara
  • Kanker paru-paru
  • kanker hati
  • kanker serviks
  • kanker usus besar
  • kanker tiroid
  • kanker dubur
  • kanker ovarium
  • kanker prostat
  • limfoma non-Hodgkin

Laporan NSO mengungkapkan bahwa penyakit ganas ini tetap menjadi penyebab kematian nomor 3 di negara tersebut antara tahun 2007-2009.

Selama periode tersebut, kanker merupakan salah satu dari 5 penyebab kematian teratas yang “masih tetap ada dan terbukti fatal di antara penyebab kematian lainnya,” menurut laporan NSO pada bulan Juli 2012.

Jumlah orang yang terkena penyakit menakutkan ini meningkat sebesar 5% setiap tahunnya, menurut DOH.

Dapat dicegah namun umum terjadi

Sang Ekonom baru-baru ini menerbitkan dokumentasi konferensi “Perawatan Kesehatan di Asia” pada bulan Maret lalu di Singapura. Acara ini menarik lebih dari 200 peserta dari seluruh dunia, termasuk menteri kesehatan, pembuat kebijakan, praktisi, eksekutif senior farmasi, dan perwakilan dari akademisi.

Gospodarowicz menggambarkan kanker sebagai salah satu penyakit yang paling dapat dicegah dan diobati saat ini, namun menyesalkan bahwa penyakit ini tidak hanya terjadi di negara-negara kaya tetapi juga di negara-negara miskin.

Dia membantah anggapan bahwa kanker adalah penyakit di negara-negara maju, dan mencatat bahwa sebagian besar kematian terkait kanker terjadi di negara-negara berkembang.

Ketika angka harapan hidup meningkat di negara berkembang, angka kanker akan meningkat, kata Gospodarowicz.

Dia menambahkan bahwa “biaya yang ditimbulkan dari penyakit ini sedemikian rupa sehingga tidak adanya tindakan tidak masuk akal secara ekonomi.” Dia mematok biaya akibat penyakit kanker antara 2% dan 4% dari produk domestik bruto, yaitu total nilai barang dan jasa yang dihasilkan suatu perekonomian.

Namun negara-negara berkembang menerima kurang dari 6% dari seluruh investasi kanker, menurut Gilberto Lopes, konsultan senior dan ahli onkologi medis di Johns Hopkins Singapore International Medical Center.

“Di negara-negara ini, mayoritas pasien meninggal karena kanker dalam waktu 5 tahun setelah diagnosis. Ini jelas merupakan sesuatu yang perlu diatasi di masa depan,” Sang Ekonom dikutip Lopes.

Lebih lanjut Lopes menggambarkan ketimpangan antara negara berkembang dan negara maju. Ia mencontohkan kasus Amerika, dimana 75% pasien kanker anak kini memiliki peluang untuk sembuh dan lebih dari dua pertiga pasien yang terdiagnosis kanker bahkan bisa hidup lebih dari 5 tahun dibandingkan kurang dari 50% pada 40 tahun lalu. ketika pemerintahan Nixon mulai mendanai penelitian kanker.

Hasil kesehatan

Menurut Lopes, mengurangi angka kematian akibat kanker sebesar 20 per 100.000 pasien di Asia selama 20 tahun ke depan bukanlah sebuah hal yang mustahil. Namun dia yakin hal itu bisa dicapai.

WHO melaporkan pada awal tahun 2008 bahwa sekitar 70% dari seluruh kematian akibat kanker terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.
Lopes merekomendasikan langkah-langkah sederhana dan hemat biaya yang mencakup deteksi dini, pengendalian tembakau dan vaksinasi terhadap kanker yang dapat dicegah.

“Sudah waktunya bagi pemerintah untuk menetapkan target spesifik terhadap penyakit tidak menular,” kata Lopes.

Lopes menantang pemerintah di Asia untuk memfokuskan kembali sistem kesehatan mereka untuk mengurangi beban kanker dengan menggunakan pendekatan baru yang berfokus pada hasil kesehatan. Pendekatan ini sudah diterapkan di Inggris, Finlandia, Singapura, dan negara-negara berpendapatan tinggi lainnya, yang berfokus pada pasien, berbasis bukti, dan hemat biaya.

Dalam sebuah lokakarya, peserta lain pada konferensi kesehatan di Singapura mengidentifikasi hasil pengobatan kanker berikut ini:

  • Menetapkan standar perawatan terkini di setiap negara dan wilayah
  • Keterlibatan asosiasi profesional, badan pemerintah, penyedia layanan, pembayar dan kelompok advokasi pasien dalam pembuatan standar
  • Penerapan opsi paling hemat biaya yang tersedia secara bertahap terutama di negara-negara dengan sumber daya yang lebih terbatas
  • Peningkatan penggunaan tingkat harga, obat generik, dan program akses inovatif yang dapat membantu meningkatkan ketersediaan terapi kanker
  • Penciptaan dana global untuk melawan kanker dan fasilitas pembiayaan internasional untuk mensponsori obat kanker bernilai tinggi
  • Penerapan standar modern dan akreditasi rumah sakit kanker untuk mengatasi kekhawatiran mengenai kualitas layanan. Perawatan kanker yang optimal memerlukan infrastruktur yang kuat untuk pembedahan, pencitraan dan patologi, terapi radiasi dan kemoterapi.
  • Penggunaan teknologi modern untuk meningkatkan akses dan kualitas perawatan kanker

Ekonom kesehatan Universitas Victoria, Peter Sheehan, menganjurkan pendekatan berbasis hasil, dengan mengatakan bahwa hasil klinis sangat berarti bagi pasien.

Sheehan menjelaskan bahwa intervensi yang menunjukkan hasil yang lebih baik pada pasien, dan juga hemat biaya, “harus menjadi inti reformasi seiring dengan terus berkembangnya sistem kesehatan di Asia.”

Penyakit bencana

Asisten Menteri Kesehatan Nemesio Gako, yang mewakili Filipina pada konferensi tersebut, mengatakan DOH telah mendelegasikan upaya pencegahan ke daerah. Ia juga menegaskan, prioritas pemerintah dalam NCD adalah mendiagnosis pasien secara dini, terutama penderita diabetes.

Pada bulan Juli 2012, Presiden Aquino meluncurkan Paket Z-Benefit dari PhilHealth (Perusahaan Asuransi Kesehatan Filipina), program asuransi kesehatan negara tersebut.

Dalam alfabet jenis kasus penyakit PhilHealth, penyakit Tipe Z digambarkan sebagai penyakit katastropik – penyakit yang benar-benar membawa bencana bagi kesehatan seseorang, situasi keuangan seseorang, dan kesejahteraan emosional dan psikologis seseorang.

“Masyarakat kita tidak boleh mencoba mengatasi penyakit ini sendirian, dan gagasan ini merupakan inti dari program layanan kesehatan universal kita,” kata Aquino.

Menurut Aquino, penyakit yang pada awalnya akan ditanggung hanya mencakup kanker payudara stadium awal, leukemia limfoblastik akut dengan risiko standar pada masa kanak-kanak, dan kanker prostat dengan risiko rendah hingga menengah.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, PhilHealth kini menawarkan manfaat yang dapat menutupi pengobatan penyakit dengan biaya sekitar P100,000 hingga P200,000,” kata Aquino.

Pada tahun 2012, PhilHealth mengalokasikan P3 miliar untuk Paket Z-Benefit. Kurang dari setengah jumlah tersebut akan bermanfaat bagi 12.000 orang yang menderita kanker.

Kebutuhan kesehatan yang terus meningkat tidak terpenuhi

Namun menurut Dr Beng Rivera-Reyes, Sekretaris Jenderal Aliansi Kesehatan untuk Demokrasi, program ini curang.
“Paket Z-Benefit penuh dengan pembatasan sehingga hanya sedikit pasien yang dapat memanfaatkannya. Untuk memanfaatkan paket ini, Anda harus didiagnosis pada tahap awal,” kata Rivera kepada Rappler.

Rivera mencatat bahwa sebagian besar pasien kanker tidak akan diikutsertakan karena sebagian besar pasien sudah terdiagnosis pada stadium kanker lanjut. Ia menjelaskan, sebagian besar pasien tidak segera mencari pertolongan medis karena keterbatasan dana atau karena tidak memiliki informasi mengenai penyakitnya.

Rivera juga mengatakan subsidi tersebut tidak dapat menutupi biaya pengobatan kanker yang sebenarnya.

“Bahkan tidak bisa mencakup sesi awal kemoterapi. Perkiraan saya untuk pengobatan kanker payudara, misalnya – dari mastektomi (operasi) hingga praktikum dan kemoterapi – minimalnya adalah P500,000,” jelas Rivera.

Ia menekankan, penyakit tidak menular lebih mahal karena merupakan jenis penyakit kronis, dan menjelaskan bahwa penyakit tersebut dirawat di rumah sakit khusus yang memerlukan tenaga medis khusus, peralatan modern, dan obat-obatan mahal.

“Tetapi sebagian besar rumah sakit pemerintah atau rumah sakit umum dan rumah sakit khusus tidak memiliki perlengkapan dan staf yang memadai. Hal ini karena pemerintah tidak memberikan subsidi yang cukup untuk membuat rumah sakit tersebut lebih responsif terhadap meningkatnya kebutuhan kesehatan masyarakat Filipina,” keluh dokter aktivis tersebut.

Filipina hanya mengeluarkan sekitar US$68 (pada nilai tukar pasar tahun 2009 sekitar P47-$1) untuk kesehatan setiap warga Filipina, Sang Ekonom Unit Intelijen mencatat dalam laporannya tahun 2011, “Tantangan yang Dihadapi Layanan Kesehatan di Asia.”

Negara ini hanya melampaui level $60 di Indonesia dan $39 di Vietnam, namun tertinggal dibandingkan Singapura ($1.414), Malaysia ($297) dan Thailand ($124).

Thomas mengatakan, “Diet, olah raga, pencegahan, akses dini terhadap pelayanan kesehatan, terutama perawatan neonatal (diperlukan). Dan yang lainnya adalah perawatan gigi. Itu kebutuhan yang sangat besar di sini.” – Rappler.com

Keluaran Sydney