• July 17, 2024
Ini sudah final: Robredo mencalonkan diri sebagai anggota Kongres

Ini sudah final: Robredo mencalonkan diri sebagai anggota Kongres

MANILA, Filipina – Maria Leonor “Leni” Robredo, istri mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo, tunduk pada tekanan pendukung, perwakilan distrik ke-3 Camarines Sur.

Ibu Robredo menyerahkan sertifikat pencalonan (COC) sekitar pukul 15.30 pada hari Jumat tanggal 5 Oktober, hari terakhir pengajuan COC untuk pemilu 2013.

Rappler sebelumnya melaporkan bahwa para pendukung lokal telah memberikan tekanan pada Ny. Robredo karena mereka membutuhkan “sosok pemersatu” yang dapat terus “melindungi warisan mendiang Menteri Jesse Robredo.”

Nyonya Robredo akan mencalonkan diri melawan Nelly Favis Villafuerte, istri dari Rep. Luis Villafuerte Sr., kepala keluarga dari klan politik yang mengakar kuat di wilayah Bicol dan paman Jesse Robredo.

Villafuerte senior akan mencalonkan diri sebagai gubernur Camarines Sur melawan cucunya Miguel Villafuerte.

Pesaing awal dari sekutu pemerintah daerah adalah Bordado dan mantan Jaksa Agung Jose Anselmo Cadiz. Dalam survei terakhir yang dilakukan oleh Ateneo de Naga, Wakil Walikota Naga Gabby Bordado menggebrak Cadiz, membuka jalan bagi pencalonan Bordado untuk kursi kongres.

Namun pada 3 Oktober, Cadiz memutuskan untuk menyerahkan sertifikat pencalonannya sehingga menimbulkan masalah di partai LP setempat.

Hal ini mendorong para pendukungnya untuk menyerukan agar Ny. Robredo mencalonkan diri. (Baca cerita mendalam tentang bagaimana teman-teman satu partai menekan Ny. Robredo untuk mencalonkan diri di sini.)

Bordado mengumumkan kepada wartawan pada Jumat pagi bahwa dia mengundurkan diri dari pencalonan untuk memberi jalan bagi Ny. Robredo. Pendukungnya kemudian mendatangi kediaman Robredo untuk meyakinkannya agar mencalonkan diri.

Bordado akan dipilih sebagai anggota dewan.

Pada Jumat sore di ANC, ia mengaku tak ingin lari dan ditentang oleh ketiga anaknya.

Robredo mengatakan, dia baru memutuskan mencalonkan diri pada Jumat sore setelah mendapat protes dari para pendukungnya. Dia mengatakan kepada ANC bahwa dia menegur mereka karena tidak memberinya cukup waktu untuk mengambil keputusan, tidak seperti waktu yang diberikan kepada mendiang Presiden Corazon Aquino dan Presiden Benigno Aquino III, yang, seperti dia, juga terpaksa mencari jabatan publik.

“Ini harga yang terlalu kecil untuk dibayar,” katanya, mengingat tantangan untuk meneruskan warisan politik yang baik dari suaminya.

Dia mengatakan dia mengharapkan kritik karena dia telah berulang kali menolak seruan untuk mencalonkan diri.

“Sampai saat ini, saya tidak tahu apakah keputusan yang saya ambil benar,” kata Robredo kepada ANC. “Tetapi saya melakukannya untuk menghormati suami saya” yang membangun mesin lokal.

Robredo juga mengaku kewalahan dengan dukungan masyarakat Naga.

Segera setelah dia menyampaikan pengumumannya, nama Leni Robredo menjadi trending topik teratas Filipina di Twitter.

Politik CamSur berbeda

Kelompok yang dipimpin mendiang Jesse Robredo telah mendominasi politik Kota Naga selama beberapa dekade.

Sejak Robredo terpilih sebagai walikota pada tahun 1988, Nagueños menanggapi seruannya dengan baik, “Kurang dari kurang, lebih dari kurang,” yang pada dasarnya berarti memberikan suara tidak hanya untuk dia, tetapi untuk seluruh daftarnya.

Tim selalu memenangkan semua jabatan kota pilihan. Bordado mengaitkan hal ini dengan proses “konsultatif” yang mereka lalui untuk memilih siapa yang menjadi bagian dari daftar lokal. “Ini sudah ada sejak tahun 1992,” katanya.

Namun, persoalan lain adalah politik di tingkat provinsi. Politik Camarines Sur didominasi oleh klan Villafuerte.

Selama 3 periode terakhir (sejak 2004), distrik yang akan diperebutkan Leni Robredo diwakili oleh kepala suku, Luis Villafuerte Sr., yang merupakan paman Robredo.

Wilayah tersebut meliputi kota Bombon, Calabanga, Camaligan, Canaman, Magarao, Ocampo dan ibu kota Pili.

Robredo sendiri tidak pernah memperebutkan jabatan apa pun di luar kota. Kapan setelah mencapai batas masa jabatan 3 kali berturut-turut yang ditetapkan oleh Konstitusi pada tahun 1998, ia memilih untuk istirahat dari pemerintahan daripada mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi.

Dia mengatakan kepada Newsbreak dalam sebuah wawancara tahun 2007 bahwa dia tidak nyaman dengan politik provinsi.

Mendiang Jesse Robredo awalnya mendapat dukungan dari pamannya, senior Villafuerte, ketika dia pertama kali mencalonkan diri sebagai walikota kota tersebut pada tahun 1988. Namun hubungan dengan Villafuerte memburuk segera setelah Robredo menjadi walikota Naga.

Robredo mengatakan kepada Newsbreak pada tahun 2007 bahwa dia memisahkan diri ketika lelaki tua itu mulai mengiriminya dokumen untuk ditandatangani dan memperlakukannya seperti stempel. Sebuah penelitian di Universitas Princeton mengatakan Robredo menemukan di awal masa jabatan pertamanya bahwa pamannya dikaitkan dengan banyak praktik ilegal yang ingin ia basmi, termasuk jueteng.

Selamat tinggal peradilan

Seorang istri politikus yang rendah hati, Robredo memasuki kesadaran nasional setelah kematian suaminya pada 18 Agustus. Presiden Benigno Aquino III memuji janda tersebut dan ketiga putrinya atas kekuatan yang mereka tunjukkan selama cobaan berat tersebut.

Ada seruan agar Robredo terjun ke dunia politik dan bahkan mencalonkan diri dalam pemilihan senator tahun 2013. Namun Menteri Anggaran Florencio “Butch” Abad, teman dekat mendiang Robredo, mengatakan Ny. Robredo tidak tertarik.

Bulan September lalu, Dewan Kehakiman dan Pengacara memilihnya untuk 3 lowongan terpisah untuk Hakim Pengadilan Regional: Calabanga dan Pili di Camarines Sur dan Ligao City, Albay.

JBC mewawancarai Robredo pada 22 Februari. Robredo terkait dengan Saligan cabang Naga, sebuah kelompok pengacara alternatif nasional yang membantu para petani.

Jesse Robredo yang tercinta meninggal dalam kecelakaan pesawat di luar Masbate pada 18 Agustus. – Rappler.com

Result Sydney