• July 16, 2024
UNA vs LP pada penunjukan Padaca

UNA vs LP pada penunjukan Padaca

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

UNA mengatakan pemerintahan Aquino kini menggunakan ‘taktik Arroyo’ untuk menunjukkan favoritisme kepada sekutunya

MANILA, Filipina – Tim lawan yang bersahabat kecewa.

Aliansi Persatuan Nasionalis (UNA) yang dipimpin oleh Wakil Presiden Jejomar Binay, yang berjanji mendukung Presiden Benigno Aquino III, memprotes penunjukan Grace Padaca ke Komisi Pemilihan Umum (Comelec).

Padaca adalah anggota Partai Liberal (LP) dan diperkirakan akan mendukung sekutu partainya, Sekretaris Jenderal PBB Toby Tiangco memperingatkan dalam sebuah pernyataan. Ia juga mempertanyakan kegagalan pemerintah menerapkan surat perintah penangkapan lama yang dikeluarkan terhadap Padaca sehubungan dengan tuduhan suap dan penyalahgunaan dana publik yang diajukan terhadapnya di Sandiganbayan.

“LP mulai menggunakan taktik Arroyo, yang tidak mengherankan karena kini didominasi oleh mantan sekutu Arroyo. Itu sebabnya mereka bilang LP itu Kuat,” tambah Tiangco. “Apakah ini jalan yang lurus? Atau mulai melakukan distorsi untuk pemilu?” dia menambahkan.

Tiangco mengatakan pemerintah menunjukkan pilih kasih ketika Padaca tidak ditangkap meskipun surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadapnya pada Mei lalu.

“Pemerintahan moral memerlukan penerapan hukum yang setara, dan sekutu politik tidak terkecuali,” kata Tiangco.

“Dia menegaskan bahwa dia tidak bersembunyi, dan juga mengakui bahwa dia tidak ingin memberikan jaminan. Memang, dia sangat terlihat dalam beberapa bulan terakhir. Mengapa DILG dan PNP gagal melakukan upaya apa pun untuk menjalankan surat perintah tersebut,” kata Tiangco.

Penunjukan yang kontroversial

Penunjukan Padaca kontroversial karena berbagai alasan.

Bagaimanapun, dia adalah anggota LP. Dia memiliki tuntutan korupsi yang masih dalam proses. Dan dia mencalonkan diri pada pemilu 2010 – tapi kalah.

Bagian 1 Pasal IX Konstitusi tahun 1987 menyatakan: “Akan ada Komisi Pemilihan Umum yang terdiri dari seorang Ketua dan enam Komisaris yang merupakan warga negara Filipina dan, pada saat pengangkatan mereka, setidaknya lima tiga puluh orang. berusia tahun, pemegang gelar sarjana, dan tidak boleh menjadi kandidat untuk posisi pilihan apa pun pada pemilu sebelumnya.”

Namun Malacañang mempertahankan penunjukannya sebagai konstitusional karena pemilu terakhir yang diadakan di negara tersebut, katanya, adalah pemilu barangay pada bulan Oktober 2010.

Presiden Aquino tetap pada pendiriannya. Dia mengatakan Padaca memenuhi syarat menjadi komisaris Comelec karena pengalamannya menjadi korban penipuan pemilu. Padaca mengajukan protes pemilu terhadap Gubernur Isabela Faustino Dy III setelah pemilu Mei 2010.

PNoy: Dia tidak bersalah atas korupsi

Presiden, yang membayar uang jaminan Padaca sebesar R70.000, juga mengatakan dia tidak yakin dia bersalah atas tuduhan korupsi yang diajukan terhadapnya.

“Saya tidak percaya bahwa dia bersalah atas apa yang dikatakan. Sepengetahuan saya, para petani di provinsinya dulu mempunyai utang sekitar 30 persen. Dia membuat cara untuk memiliki hutang sebesar satu setengah persen, saya kira. Tampaknya hal itu membantu bangsanya,” Aquino mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat.

Namun Tiangco mengatakan tidak pantas bagi Presiden LP yang sedang cuti dan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel “Mar” Roxas II untuk menemani Padaca ketika dia mengirimkan uang jaminannya.

“Komisaris Comelec Grace Padaca gagal dalam ujian independensi pertamanya ketika dia menyerahkan jaminannya di hadapan Sandiganbayan Kamis lalu, didampingi oleh Presiden LP yang sedang cuti dan Sekretaris DILG Mar Roxas,” kata Sekretaris Jenderal Toby Tiangco tentang UNA, Navotas City.

LP diperkirakan akan menurunkan Roxas melawan Binay pada pemilihan presiden 2016.

“Pernyataan selanjutnya yang memuji kualitas pribadi Sekretaris DILG Roxas terdengar seperti pidato kampanye,” kata Tiangco.

“Posisi Komisaris Padaca dalam hierarki LP dan hubungannya dengan Menteri Roxas, serta tindakan dan pernyataannya yang dikeluarkan kepada publik pada Kamis lalu, tidak menjamin independensinya kepada publik,” tambah Tiangco.

Padaca telah berjanji dalam wawancara bahwa dia akan mandiri. – Rappler.com

Angka Sdy