• February 22, 2024
‘Inilah puncak perjuangan kami’

‘Inilah puncak perjuangan kami’

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Ketua Front Pembebasan Islam Moro (MILF) menggambarkan perjanjian damai dengan pemerintahan Aquino sebagai “mahkota perjuangan kita” tetapi menekankan bahwa organisasinya tidak mengklaim “kepemilikan tunggal” atas apa yang telah terjadi. telah tercapai.

“Perjanjian Komprehensif Bangsamoro (CAB) adalah pemulihan identitas, kekuasaan dan sumber daya Bangsamoro,” kata Ketua MILF Ebrahim Murad saat upacara penandatanganan CAB di Malacañang, Kamis, 27 Maret.

Kedua belah pihak menandatangani perjanjian setebal 5 halaman sekitar pukul 17.30 pada hari Kamis.

Membaca teks lengkap perjanjian di sini.

Simak penandatanganannya di bawah ini.

Panel perundingan yang terdiri dari pemerintah (dipimpin oleh Miriam Coronel Ferrer) dan MILF (dipimpin oleh kepala perunding MILF Mohagher Iqbal) menandatangani perjanjian tersebut, dan fasilitator Malaysia Tengku Datu Abdul Ghafar Tengku bin Mohamed menandatangani perjanjian tersebut sebagai saksi.

Perdana Menteri Najib Razak menyaksikan penandatanganan tersebut; Malaysia menjadi penengah dalam perundingan tersebut. (BACA: Najib: Hari Ini Kita Beralih ke Cahaya)

Dalam pidatonya sebelum penandatanganan, Presiden Benigno Aquino III mengatakan: “Saya tidak akan membiarkan perdamaian dirampas lagi dari rakyat saya. Tidak sekarang, ketika kita telah mengambil langkah paling penting untuk mencapainya.” (BACA: Kedamaian tidak akan dirampas lagi dari umatku’)

Dalam pidatonya, Murad menekankan sifat inklusif dari perjanjian perdamaian dan memuji organisasi saingan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) atas perjanjian perdamaian tahun 1996 yang ditandatangani dengan pemerintahan Ramos. MNLF memprotes proses perdamaian antara pemerintah dan MILF, dengan mengatakan perjanjian tahun 1996 belum dilaksanakan sepenuhnya.

Pada bulan September 2013, para pengikut ketua pendiri MNLF Nur Misuari menduduki Zamboanga City untuk mendramatisasi penolakan mereka terhadap perundingan tersebut.

Namun dalam pidatonya, Murad meyakinkan MNLF bahwa mereka akan menjadi bagian dari wilayah Bangsamoro di masa depan. “MILF mengakui perjanjian perdamaian terakhir pada tahun 1996 sebagai sebuah tonggak sejarah, namun kelemahan yang ada tidak boleh menghalangi MILF untuk mendapatkan penyelesaian politik yang lebih baik melalui negosiasi untuk Bangsamoro,” kata Murad. (BACA: Jalan Panjang Menuju Bangsamoro)

‘Ini bukan pemerintahan MILF’

“Peran MILF bisa diibaratkan sebagai penjaga gerbang transisi – kemudian kuncinya akan diserahkan secara demokratis kepada Bangsamoro,” kata Murad.

“Terlalu tegas, ini bukan pemerintahan MILF, tapi pemerintahan Bangsamoro,” tambahnya.

CAB bertujuan untuk melahirkan entitas politik baru di Mindanao dengan kekuasaan yang lebih besar dan otonomi fiskal yang lebih luas dibandingkan wilayah yang akan digantikannya – Daerah Otonomi di Mindanao Muslim.

Murad mengatakan perjanjian itu adalah “artikulasi terbesar” dari aspirasi mereka, yang menghilangkan kebutuhan akan perjuangan bersenjata.

Berdasarkan perjanjian perdamaian, MILF setuju untuk meletakkan senjatanya kepada pihak ketiga dalam tahap-tahap tertentu seiring dengan pemenuhan komitmen pemerintah untuk memimpin pembubaran kelompok bersenjata swasta dan mengerahkan kembali pasukan militer.

Murad juga memberikan penghormatan kepada banyak pemberontak Muslim yang tewas selama lebih dari 4 dekade konflik di Mindanao, dan menyebutkan secara emosional ketua pendiri MILF Hashim Salamat, yang meninggal pada tahun 2003.

Di tengah euforia penandatanganan, Murad mengingatkan semua pihak bahwa perjanjian tersebut tidak akan dilaksanakan secara “otomatis”. (BACA: Normalisasi, Pembongkaran)

“Penandatanganan CAB adalah awal dari perjuangan lain untuk memastikan bahwa ketentuan perjanjian akan dilaksanakan dan berperan dalam kehidupan Bangsamoro.”

“Kami sangat berdoa agar masyarakat menerima dan tidak sekadar toleran yang mendukung perjanjian monumental ini,” katanya. (PERHATIKAN: JIKA TERJADI: Penandatanganan Bangsamoro)

Baca perjanjian komprehensif tentang Bangsamoro di sini:

Perjanjian Komprehensif tentang Bangsamoro

Senjata api ‘rusak’

Perjanjian tersebut mewajibkan MILF untuk tidak menggunakan senjatanya lagi. Kedua belah pihak berhati-hati untuk tidak menyebutnya menyerah. Sebuah Badan Pembongkaran Independen akan ditugaskan untuk merekomendasikan cara yang paling tepat dalam menangani senjata api pemberontak setelah melakukan inventarisasi dan memverifikasi senjata dan anggota sayap bersenjata MILF, Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro (BIAF). (BACA: Perjanjian Damai Bangsamoro)

Pemerintah dan MILF mempertimbangkan contoh-contoh di seluruh dunia, seperti model Tentara Republik Irlandia, dimana senjata api disimpan di gudang. Namun, MILF mengesampingkan penghancuran senjata.

Pembongkaran ini akan bertepatan dengan komitmen paralel pemerintah untuk mengerahkan kembali pasukan bersenjata dan polisi di Mindanao dan memimpin pembubaran kelompok bersenjata swasta.

Itu Komisi Transisidipimpin oleh Mohagher Iqbal, kepala perunding MILFdiharapkan untuk menyerahkan kepada Malacañang rancangan Undang-Undang Dasar yang akan menjadi dasar hukum Bangsamoro.

Rancangan undang-undang tersebut akan disahkan sebagai hal yang mendesak oleh presiden setelah diserahkan ke Kongres.

Aquino perlu meyakinkan Kongres untuk meloloskannya, idealnya pada akhir tahun ini untuk memberikan waktu bagi langkah-langkah lain seperti pemungutan suara lokal.

Namun meskipun koalisi Aquino yang berkuasa memiliki mayoritas lemah dan ia menikmati rekor peringkat popularitas yang tinggi, terdapat kekhawatiran bahwa para politisi dapat menolak atau melemahkan usulan undang-undang tersebut.

Penghancur kesepakatan

Politisi Kristen yang berpengaruh di Mindanao dipandang sebagai calon pelanggar kesepakatan, sementara politisi lain di tempat lain mungkin melihat keuntungan politik dengan menentang kesepakatan tersebut untuk menarik sebagian umat Katolik menjelang pemilu nasional tahun 2016.

Kesepakatan tersebut juga kemungkinan akan digugat di Mahkamah Agung, yang pada tahun 2008 membatalkan rencana kesepakatan damai yang dinegosiasikan MILF dengan pendahulu Aquino, Gloria Arroyo.

Militan Islam yang menentang perjanjian perdamaian adalah ancaman lain dan mungkin akan terus menciptakan kekerasan jangka panjang di Mindanao.

Salah satu pihak yang berpotensi menjadi perusak adalah Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro, sebuah kelompok sempalan MILF yang terdiri dari beberapa ratus militan yang telah melakukan serangan mematikan di wilayah selatan dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami akan terus berjuang melawan pemerintah Republik Filipina karena kami menginginkan kemerdekaan dan bukan yang lain,” kata juru bicara BIFF Abu Missry Mama kepada AFP melalui telepon dari tempat persembunyiannya di selatan.

Pimpinan MILF berkomitmen untuk bekerja sama dengan pemerintah untuk menetralisir ancaman BIFF. dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Toto HK