• June 21, 2024
Investigasi Napoleon seharusnya bukan ‘perburuan penyihir’

Investigasi Napoleon seharusnya bukan ‘perburuan penyihir’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Drilon memperingatkan terhadap ‘propaganda hitam’ dan ‘serangan politik’ setelah Napoleon menawarkan untuk menceritakan semua tentang penipuan tong babi

MANILA, Filipina – Apakah sekutu pemerintah selanjutnya?

Presiden Senat Franklin Drilon memperingatkan terhadap “perburuan penyihir” dan propaganda hitam setelah Janet Lim Napoles, tersangka penipu tong babi, menawarkan untuk “menceritakan semuanya” tentang kontroversi tersebut.

Beberapa bulan setelah foto dirinya bersama Napoles muncul, Drilon mengatakan penuntutan terhadap pejabat yang terlibat dalam penipuan tersebut tidak boleh berubah menjadi “peluang tak terbatas untuk melakukan kecaman.”

“Saya memahami bahwa masalah ini memberikan banyak peluang untuk serangan politik. Namun kita tidak boleh mengacaukan isu ini dengan terlibat dalam perburuan penyihir dan propaganda hitam serta merusak upaya tulus untuk menemukan kebenaran dan mencapai keadilan,” kata Drilon dalam pernyataannya, Rabu, 23 April.

“Ketika seseorang menjadi sasaran serangan propaganda, maka reputasinya – integritasnya –lah yang dipertaruhkan,” tambahnya.

Drilon mengeluarkan pernyataan tersebut menyusul laporan bahwa Napoles melibatkan anggota parlemen selain senator oposisi Ramon “Bong” Revilla Jr., Jinggoy Estrada dan Juan Ponce-Enrile dalam penipuan tersebut.

Muncul laporan bahwa Napoles menunjuk 19 senator, namun pengacaranya membantahnya. Mantan senator Panfilo Lacson, yang bertemu dengan suami dan anak-anak Napoles bulan lalu, mengatakan dia mengidentifikasi setidaknya 13 senator dalam rancangan pernyataan tertulisnya.

Drilon, sekutu setia Presiden Benigno Aquino III, mengatakan dia mendukung penuntutan pejabat korup tetapi menyerukan “suasana ketenangan.”

“Yang penting adalah kita tetap rasional dan bijaksana saat mencari kebenaran, dan sampai kita memenjarakan pelakunya. Pendekatan yang bijaksana terhadap kontroversi ini sangat penting agar proses ini bisa berhasil.”

Drilon pertama kali dikaitkan dengan penipuan pada September 2013 karena dirilisnya foto yang menunjukkan dia dan istrinya bersama Napoles dan suaminya. Dia kemudian mengatakan dia baru mengenalnya setelah melihatnya “kurang dari 10 kali” di acara sosial.

Laporan lain menuduh Drilon memiliki hubungan dekat dengan Napoles, yang diduga memberikan sumbangan kampanye kepada Partai Liberal (LP) yang berkuasa. (BACA: Anggota Parlemen tidak mengakui Walikota, Ibu di tautan Drilon-Napoles)

Manajer kampanye anggota parlemen tahun 2013, Drilon, mendapat kecaman karena awalnya menolak menandatangani surat panggilan pengadilan agar Napoles hadir di hadapan penyelidikan Senat.

Keputusan Napoles untuk “menceritakan semuanya” terjadi beberapa hari setelah survei Pulse Asia menunjukkan bahwa Drilon kembali mengalami penurunan popularitas karena kontroversi tersebut.

‘Jangan biarkan sekutu Aquino’

Dalam pernyataannya, Drilon mengatakan untuk menegakkan keadilan “harus buta terhadap warna politik.”

“Pencarian keadilan tidak boleh membiarkan siapa pun, terlepas dari afiliasi mereka, dan bahkan anggota parlemen dan sekutu presiden harus dilibatkan dalam penyelidikan dan penuntutan,” kata mantan Menteri Kehakiman tersebut.

Namun, Drilon juga menekankan bahwa tuduhan harus dibuktikan dan terdakwa harus diberi kesempatan untuk membela diri.

“Semua dakwaan harus didukung oleh bukti yang meyakinkan dan tidak dapat disangkal, dan hal ini harus dikemukakan dan diajukan ke pengadilan dan publik.”

“Hanya melalui pengadilan dan sistem hukum negara kita, kita dapat mencapai kebenaran dan keadilan sejati yang dituntut oleh rakyat kita. Saya mengundang semua orang untuk membantu kami dalam hal ini,” kata Drilon.

Pesan Drilon mencerminkan apa yang telah lama dikatakan oleh para senator oposisi: bahwa keadilan tidak boleh bersifat “selektif” dan bahwa terdakwa harus diizinkan untuk menyampaikan pembelaannya di pengadilan.

Estrada dan Revilla menolak tuduhan terhadap mereka dan menyebutnya sebagai “keadilan selektif”. Para senator oposisi menyerukan penyelidikan terhadap sekutu Aquino yang disebutkan dalam laporan Komisi Audit (COA) karena mendukung organisasi non-pemerintah yang meragukan sebagai penerima dana babi mereka.

Estrada, Revilla dan Enrile menghadapi tuduhan penjarahan karena diduga berkonspirasi dengan Napoles untuk menyedot dana pembangunan mereka ke organisasi non-pemerintah palsu dengan imbalan suap. – Rappler.com

HK Prize