• February 23, 2024
Iran memenangkan mahkota bola voli putra Asia ke-2 berturut-turut

Iran memenangkan mahkota bola voli putra Asia ke-2 berturut-turut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Iran dengan tipis mempertahankan gelar bola voli putra Asia saat mengalahkan Qatar dengan selisih satu, 43-42, di departemen penyerangan

MANILA, Filipina – Untuk tahun kedua berturut-turut, Iran menegaskan kembali dominasi mereka di pentas bola voli Asia dengan meraih emas di Kejuaraan Bola Voli Klub Putra Asia PLDT Home Fibr 2014 di sini.

Didukung oleh serangan tajam dan performa pertahanan yang solid, Matin Varamin dari Iran mampu meraih gelar Bola Voli Klub Putra Asia kedua berturut-turut dengan mengalahkan Al Rayyan dari Qatar 19-25 25-17, 26-24, 25-16 pada hari Rabu. 16 April di Mall of Asia Arena.

Wilayah Asia Barat sukses mempertahankan tim mahkota klub Kallah Mazandaran setahun lalu dan sukses mempertaruhkan satu-satunya tiket benua itu ke Kejuaraan Bola Voli Antarklub Dunia pada bulan Mei.

Saat memimpin Qatar dengan hanya 1, 43-42 di sektor penyerangan, Iran menggunakan selisih besar 18-9 dalam blok poin untuk mengklaim trofi kejuaraan.

Shahram Mahmoudi memimpin skor dengan 19 penanda dalam 15 pembunuhan dan 4 blok. Dia dinobatkan sebagai Pemain Paling Berharga, sementara SEED Mousavi menyumbang 13 poin dari 7 blok dan Mostafa Sharifat juga menambahkan 13 poin dalam kemenangan tersebut.

Al Rayyan membuka keunggulan 22-17 di pertandingan pembuka dengan pemblokiran yang solid di lini depan dan poin telak datang dari Cala Gerardo dan Christian Savani.

Ibrahim mengakhiri set pertama dengan pukulan cepat yang tegas untuk merebut darah pertama.

Namun saat Qatar gagal mengubah serangan mereka, mereka tahu bahwa mereka akan berada dalam masalah besar.

Matin Varamin membombardir lawannya dengan serangan dari segala sudut di set kedua, membuka keunggulan 18-11 sebelum menyamakan kedudukan menjadi 25-17.

Pertahanan Al Rayyan berubah masam dan tidak mampu membendung tembakan keras Iran.

Pada set ketiga, Al Rayyan nyaris berhasil menguasai bola, melaju hingga bubble 19-13. Namun pertahanan Iran yang kaku akhirnya membuka jalan bagi terjadinya pencurian.

Tertinggal 21-24, jangkauan net Iran yang solid menghalangi tim Qatar mendapatkan satu poin pun; pukulan dari Alireza Nasr Esfahani dan blok lain dari Sended Mousavi membuat Iran mencuri set tersebut, 26-24.

Semua rasa frustrasi Rayyan memuncak ketika Yosleyder Cala Gerardo mendapat kartu merah karena pelanggaran, yang menyebabkan poin bebas bagi Iran.

Iran memanfaatkan perkembangan ini untuk memicu awal 7-1 pada set keempat. Tandem Mostafa Sharifat dan Shahram Mahmoudi kemudian mengubur musuh mereka lebih jauh dan membangun 22-13 yang sangat besar. Dari sana segalanya berakhir bagi skuad Qatar yang sedang kesulitan, yang sekali lagi akan puas dengan medali perak.

Gelar tersebut merupakan medali emas ke-10 Iran dan ke-8 dalam 9 turnamen. Mereka memenangkan total 16 medali di Kejuaraan Klub Asia.

Christian Savani dan Yosleyder Cala Gerardo menangani tim Qatar itu dengan masing-masing 19 dan 17 poin.

Tiongkok merebut perunggu

Pada perebutan medali perunggu, Beijing menyapu bersih BAIC Motors China Kondensat-Kazakstan untuk membawa pulang trofi runner-up ke-2.

Kapten Wout Wijismans, yang mencetak 15 poin (11 pukulan, 3 ace) untuk memimpin empat pencetak angka dengan double digit, mengatakan mereka patut berbangga dengan penampilan tersebut karena tetap menjadi sesuatu yang bisa dibawa pulang.

“Kami akan membawa medali perunggu kembali ke Tiongkok, jadi kami harus puas.”

Tiongkok memiliki perbedaan besar dalam blok (13-4) dan poin (38-29) untuk meraih kemenangan mudah 25-17, 25-14, 25-20. BACA: Power Pinoys meraih posisi ke-7 dengan kemenangan lima set yang menegangkan atas Lebanon

Pemenang penghargaan individu tercantum di bawah ini.

Kuku Terbaik ke-1 Anak laki-laki Maxim, Kazakstan
Pemaku Terbaik ke-2 Christian Savani, Qatar
Gratis terbaik Saad Sulaiman, Qatar, mengatakan
Penyetel Terbaik Li Hu Ming, Tiongkok
Pemblokir Tengah Terbaik ke-1 SEED Mohammad Mousavi, Iran
Blocker Tengah Terbaik ke-2: Moustafa Sharifat, Iran
Spiker Lawan Terbaik Vorivodin Vitaliy, Kazakstan
Pemain paling berharga Shahram Mahamoudi, Iran

– Rappler.com

Pengeluaran Sydney