• May 28, 2024
Istana ke Kirams: Menyerah

Istana ke Kirams: Menyerah

MANILA, Filipina – (Diperbarui) Malacañang menyerukan penyerahan pengikut Kesultanan Sulu untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut.

Dalam pernyataannya pada Sabtu, 2 Maret, Presiden Benigno Aquino III mengatakan kepada warga Filipina yang berkumpul di Lahad Datu di Sabah, “Kepada warga kami di Lahad Datu, sejak awal tujuan kami adalah menghindari jatuhnya korban jiwa dan pertumpahan darah. Namun, Anda tidak bergabung dengan kami dalam tujuan ini. Karena jalan yang Anda ambil, apa yang kami coba hindari terjadi.”

“Jika Anda mempunyai keluhan, jalan yang Anda pilih salah. Yang adil, dan memang, satu-satunya hal yang benar untuk Anda lakukan adalah menyerah. Kepada mereka yang mempunyai pengaruh dan kemampuan bernalar dengan orang-orang di Lahad Datu, saya mohon pesan ini dapat disampaikan: berserah diri sekarang, tanpa syarat. Jika Anda mempunyai keluhan, berarti jalan yang Anda pilih salah. Yang adil, dan memang, satu-satunya hal yang benar untuk Anda lakukan adalah menyerah. Kepada mereka yang mempunyai pengaruh dan kemampuan bernalar dengan mereka yang ada di Lahad Datu, saya mohon pesan ini dapat disampaikan: menyerah sekarang, tanpa syarat,” kata Presiden dalam keterangannya.

Dalam konferensi pers juga pada hari Sabtu, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan penyerahan diri adalah satu-satunya hal yang harus dilakukan Raja Muda Muedzul Lail Kiram, pemimpin pengikut Kesultanan Sulu di Sabah, dan kelompoknya.

Setelah serangan pada hari Jumat, 1 Maret, yang menewaskan 14 orang (12 di antaranya dari pihak Filipina dan 2 dari pihak Malaysia), tidak diketahui apa yang akan dilakukan pemerintah Malaysia saat ini, kata Lacierda menambahkan.

“Tidak ada seorang pun di kabinet ini yang anti-Muslim. Kami semua prihatin dengan kehidupan masyarakat Filipina. Penting bagi kami sekarang untuk memberitahu mereka untuk menyerah karena hanya itu, mungkin itu satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan karena kami tidak tahu apa dampaknya. otoritas Malaysia. Apa yang terjadi kemarin terjadi dan seseorang meninggal di sisinya Orang Malaysia seperti itu kita tidak tahu apa mereka akan mengambil tindakan,” kata Lacierda.

(Penting bagi kami untuk memberitahu mereka untuk menyerah karena mungkin itu satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan karena kami tidak tahu apa yang dapat dilakukan oleh pihak berwenang Malaysia. Apa yang terjadi kemarin menyebabkan kematian orang-orang yang dipimpin Malaysia, jadi kami tidak tahu. langkah apa yang akan mereka ambil.)

Sultan Jamalul Kiram III melalui juru bicaranya menanggapi seruan Presiden untuk menyerah, “Menyerah. Mengapa kita menyerah pada rumah kita sendiri??” (Mereka meminta kami untuk menyerah. Mengapa kami harus menyerah di rumah kami sendiri?)

Juru bicara Kirams, Abraham Idjirani, sebelumnya mengatakan, 214 pengikut Kesultanan tersebut tidak akan meninggalkan Lahad Datu. “Setelah kami menguburkan 9 saudara laki-laki dan perempuan kami saat matahari terbenam, 214 orang yang tersisa memutuskan untuk meninggal di Lahad Datu demi mengejar impian dan cita-cita mereka.” Dari 214 orang tersebut, 7 orang perempuan dan 207 orang laki-laki.

Kehormatan di atas kehidupan, demikian kata Putra Mahkota Raja Muda Adbimuddin tercinta kepada saudaranya Sultan Jamalul Kiram III, kata Idjirani.

Tindakan drastis

Sementara itu, Malaysia mengancam akan mengambil “tindakan drastis” terhadap Raja Muda dan para pengikutnya setelah ketegangan mereka berubah menjadi baku tembak yang fatal. Lebih dari separuh dari 214 warga Filipina di Sulu hanya bersenjatakan keris dan barong (lebih kecil dari keris), dan sekitar 40% membawa senjata untuk perlindungan.

Warga Filipina telah dikurung di Sabah, dikelilingi oleh barisan polisi dan militer Malaysia yang sangat ketat, sejak mereka mendarat dengan perahu untuk menegaskan bahwa wilayah tersebut adalah milik pemimpin mereka Kiram III, yang memproklamirkan diri sebagai sultan Sulu.

“Kami ingin mereka segera menyerah. Jika tidak, mereka akan menghadapi tindakan drastis,” Hamza Taib, kepala polisi negara bagian Sabah, Malaysia, tempat drama itu terjadi, mengatakan kepada AFP.

Dia menolak memberikan rincian mengenai apa yang sedang dilakukan pasukan keamanan, namun komentarnya mencerminkan semakin besarnya ketidaksabaran masyarakat Malaysia terhadap situasi tersebut.

Perdana Menteri Najib Razak, yang pemerintahannya merasa malu dengan pelanggaran keamanan tersebut, mengatakan setelah baku tembak bahwa ia telah mengarahkan polisi dan angkatan bersenjata untuk mengambil tindakan apa pun yang diperlukan untuk mengakhiri kebuntuan.

“Sekarang tidak ada masa tenggang bagi kelompok tersebut untuk pergi,” katanya seperti dikutip oleh media Malaysia, menyalahkan penjajah atas kekerasan yang terjadi.

Utusan tali

Sekretaris Kabinet Jose Rene Almendras mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahan Aquino telah melakukan segala daya untuk mencegah pertumpahan darah lebih lanjut di Sabah.

Almendras menjelaskan, pemerintah sebenarnya sudah mengirimkan Ronald Llamas, penasihat presiden bidang politik, dan Cesar Garcia, penasihat keamanan nasional, sebagai utusan ke Kesultanan Sulu pada 14 Februari.

Setelah Llamas dan Garcia, pemerintah mengirim utusan lain yang terdiri dari Gubernur Daerah Otonom di Muslim Mindanao (ARMM) OKI Mujiv Hataman yang Tausug dan dua pejabat Muslim lainnya, Jenderal Quirol dan Asisten Menteri Kehakiman, berbicara. Almendras menegaskan, upaya dilakukan untuk mencari solusi damai dan mencegah pertumpahan darah.

“Idenya adalah segala cara telah dilakukan, semua opsi telah dilakukan. Ada interaksi militer, ada interaksi diplomatik, ada interaksi politik di semua tingkatan.”

Almendras mencontohkan, ada komunikasi dan diskusi terus menerus antara pemerintah Filipina, Kesultanan Sulu dan pemerintah Malaysia pasca kejadian Jumat tersebut.

Komunikasi dan diskusi dilakukan baik di Filipina maupun di Malaysia, terutama pasca peristiwa yang memakan korban jiwa tersebut. Almendras mengatakan, pernyataan resmi pemerintah Malaysia hanya mengindikasikan mereka tidak memprovokasi kejadian tersebut.

Versi berbeda

Namun, dia menolak membeberkan informasi lebih lanjut mengenai diskusi tersebut karena ada dua versi kejadian pada hari Jumat – yaitu dari pemerintah Malaysia dan Kesultanan Sulu – yang telah diterima pemerintah.

Terkait pernyataan Kesultanan Sulu yang menjunjung tinggi kehormatan dalam hidupnya, Almendras mengatakan: “Kami sedih, saya pribadi turut sedih dengan pernyataan itu. Ada laporan yang menyatakan sebaliknya. Saya juga tidak akan mengklaim keasliannya.”

Lacierda membantah tuduhan bahwa presiden telah mencabut klaim Kesultanan Sulu atas Sabah. Dia menegaskan, Presiden sudah menugaskan kelompok untuk mempelajari klaim tersebut.

Seseorang mempelajari suatu masalah klaim Sabah. Kami tidak begitu mengerti, kata mereka, mereka menuduh presiden mengabaikan tuntutan tersebut. Hal ini tidak sesuai dengan pernyataan presiden ketika dia mengatakan, ‘Saya telah menginstruksikan suatu kelompok untuk mempelajari klaim tersebut,’” kata Lacierda. (Seseorang sedang mempelajari masalah terkait klaim Sabah. Kami tidak dapat memahami apa yang mereka katakan, mereka menuduh Presiden membatalkan klaim tersebut.)

Penuntutan

Malaysia yang mayoritas penduduknya Muslim sebelumnya menghindari pembicaraan alot, dan menyatakan harapan bahwa penjajah akan pergi dengan damai.

Namun meski mereka berani, mereka akan menghadapi tuntutan di Malaysia, kata Hamzah setelah bertemu dengan menteri dalam negeri Malaysia dan pejabat tinggi keamanan lainnya.

Para penyerbu, yang diperkirakan berjumlah antara 100 dan 300 orang, berlayar dari rumah mereka untuk mendesak klaim Kiram III atas Sabah.

Kiram, 74, mengaku sebagai pewaris Kesultanan Islam Sulu, yang pernah menguasai sebagian Filipina selatan dan sebagian Kalimantan.

Hamzah mengatakan baku tembak terjadi ketika warga Filipina yang bersenjata melepaskan tembakan ke arah polisi, yang berusaha memperketat penjagaan keamanan mereka. Hal ini dibantah oleh kelompok Kiram.

Kekuasaan Kesultanan Sulu memudar sekitar satu abad yang lalu, namun mereka terus menerima sejumlah pembayaran dari Malaysia untuk Sabah berdasarkan perjanjian sewa bersejarah yang diturunkan oleh kekuatan kolonial Eropa. – dengan laporan dari Cai Ordinario, Jerald Uy dan Agence France-Presse/Rappler.com

Data Hongkong