• May 28, 2024
Comelec mengajukan kasus terhadap Keuskupan Bacolod

Comelec mengajukan kasus terhadap Keuskupan Bacolod

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. menyambut baik kasus yang diajukan oleh Keuskupan Bacolod namun tetap menyatakan bahwa telah terjadi kejahatan pemilu

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Perdebatan mengenai poster kontroversial Team Death/Team Life terus berlanjut.

Meski “sedih dengan penolakan” Keuskupan Bacolod untuk menurunkan poster yang dipasang di depan Katedral San Sebastian, Ketua Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Sixto Brillantes Jr – melalui Twitter – mengatakan Comelec bersikukuh bahwa keuskupan melakukan pemilihan umum pelanggaran. . Comelec akan mengajukan kasus pelanggaran pemilu ke keuskupan setempat minggu depan, kata Brillantes.

Pernyataan Brillantes muncul sehari setelah Keuskupan Bacolod mengajukan petisi ke Mahkamah Agung untuk meminta perintah dan perintah penahanan sementara terhadap perintah Komisi Pemilihan Umum (Comelec) untuk menurunkan poster kontroversial “Tim Buhay/Tim Patay”.

Brillantes mengatakan mereka “diam-diam bertemu dan memohon” kepada keuskupan untuk menghapus poster-poster tersebut dan mengirimkan dua pemberitahuan kepada mereka, namun keuskupan masih menolak untuk mematuhi perintah mereka.

Resolusi Comelec 9615 menetapkan hal itu poster tidak boleh melebihi 2 yang ditentukan ukuran kaki kali 3 kaki. Tapi spengkhianat berukuran hingga 3 kaki kali 8 kaki dapat dipajang di markas besar kandidat atau lokasi yang akan menjadi lokasi pertemuan publik atau rapat umum, dan poster tersebut hanya boleh dipajang 5 hari sebelum tanggal acara dan harus disingkirkan dalam waktu 24 jam setelah itu.

Tiga hari setelah Comelec memberi tahu keuskupan, Katedral Bacolod memotong poster tersebut menjadi dua – menjadi ukuran yang ditentukan yaitu 2 kaki kali 3 kaki dari ukuran aslinya yaitu 6 kaki kali 10 kaki.

Namun, Brillantes mengatakan bahwa ukuran asli poster tersebut “diperkirakan” berukuran 10 kali 20 kaki, bertentangan dengan laporan sebelumnya.

Emil Marañon, kepala asisten eksekutif kepala pemungutan suara, mengatakan kepada Rappler bahwa mereka “dicegah untuk mengukur material tersebut,” namun yang pasti ukurannya lebih dari 6 kaki kali 10 kaki yang dilaporkan semula.

Jadi meskipun dipotong menjadi dua, setiap bagiannya masih terlalu besar.

Marañon mengatakan mereka menerima laporan bahwa gereja “memasang kembali terpal berukuran 10 kali 20 kaki kemarin (1 Maret) setelah mengajukan kasus SC.”

Brillantes berpendapat bahwa katedral melanggar undang-undang pemilu.

Brillantes secara aktif menggunakan Twitter sebagai alat untuk mengumpulkan informasi dan memberi tahu pihak-pihak terkait mengenai pelanggaran pemilu. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Togel HK