• April 18, 2024
Istana menegaskan kembali perlunya pasukan darurat

Istana menegaskan kembali perlunya pasukan darurat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah sedang mencari opsi lain untuk mengurangi kekurangan listrik, terutama menjelang musim panas sambil menunggu tindakan anggota parlemen mengenai permintaan listrik darurat.

MANILA, Filipina – Saat menyusun “4 opsi”, Malacañang menegaskan kembali perlunya listrik darurat bagi Presiden Benigno Aquino III untuk mencegah kekurangan listrik pada musim panas ini, yang belum disetujui oleh Senat.

Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr mengakui bahwa persetujuan Senat yang tertunda mempengaruhi persiapan pemerintah, terutama karena Aquino menyebutkan bahwa akan menjadi hal yang paling mahal jika setiap orang tidak memiliki kekuasaan.

Namun penundaan tersebut tidak menghalangi pemerintah untuk memperhatikan 4 opsi lain untuk memastikan pasokan energi yang memadai, kata Coloma.

“Tentunya kami menunggu persetujuan Kongres atas resolusi bersama yang diminta presiden,” kata Coloma.

4 pilihan tersebut adalah Interruptible Load Program (ILP) yang akan dilaksanakan dengan kerjasama sektor swasta, tindakan konservasi energi untuk mengurangi kemungkinan kekurangan pasokan, percepatan proyek pembangkit listrik yang sedang berjalan dan upaya untuk mengurangi pemadaman paksa.

Pada bulan November, Aquino mengatakan pemerintah melakukan upaya untuk mempercepat rehabilitasi Pembangkit Listrik Malaya untuk membantu mencegah krisis listrik pada tahun 2015.

Malacañang juga memuji DPR yang telah mengeluarkan resolusi bersama no. 21 dan menyatakan harapan bahwa Senat juga akan mengambil keputusan positif mengenai masalah ini.

Ketua Komite Energi Senat Sergio Osmeña III mengatakan tidak diperlukan listrik darurat karena tersedia cukup energi untuk negara pada Tahun Baru ini.

Opsi yang layak

Pada bulan September, Aquino meminta Kongres memberikan wewenang darurat yang akan memberinya wewenang untuk menandatangani kontrak guna meningkatkan kapasitas pembangkitan, khususnya dengan menyewa genset milik swasta.

Namun karena hal tersebut tidak lagi dapat dilakukan karena keterbatasan waktu, pasukan khusus Aquino akan membuka jalan bagi ILP, di mana perusahaan-perusahaan industri dan komersial akan memutuskan sambungan dari jaringan listrik dan menggunakan generator mereka sendiri selama jam-jam sibuk untuk membebaskan listrik agar dapat digunakan. . oleh rumah tangga.

Implementasi ILP dan langkah-langkah lainnya adalah dari bulan Maret hingga Juli 2015, kecuali dihentikan lebih awal oleh Kongres. Resolusi tersebut juga mengharuskan Aquino untuk menyerahkan laporan bulanan kepada Kongres.

Presiden mencatat bahwa komitmen terhadap ILP juga menjadi lebih menjanjikan, meskipun komitmen tersebut dimulai dengan lambat.

Pemerintah akan mengganti biaya penggunaan bahan bakar dan biaya operasional lainnya kepada perusahaan-perusahaan peserta ILP, dan pengeluaran mereka akan dibebaskan dari pajak pertambahan nilai sebagai insentif.

Sementara itu, dana dari proyek gas Malampaya juga dapat digunakan, karena perkiraan biaya ILP tidak boleh melebihi P200 juta ($4,46 juta*), yang jauh lebih murah dibandingkan sewa kapal listrik – sebesar P12 miliar ( $267,83 juta). – yang awalnya diusulkan istana.

Departemen Energi (DOE) kini sedang berkoordinasi dengan fasilitas pembangkit listrik sementara pemerintah juga sedang menyiapkan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Malaya Unit 1 berkapasitas 650 megawatt (MW) di provinsi Rizal, kata Coloma.

Pada bulan Agustus 2014, pengurus Perusahaan Pengelola Aset dan Kewajiban Sektor Tenaga Listrik (PSALM) memberikan lampu hijau untuk rehabilitasi Pembangkit Listrik Malaya.

Aquino sebelumnya mengatakan genset modular tidak lagi menjadi bagian dari opsi, namun pembangkit listrik Malaya yang “baru dikonfigurasi ulang” mungkin akan beroperasi pada bulan Maret, bukan Juni atau Juli.

Namun, ini bukanlah fasilitas pembangkit listrik yang paling efisien, namun dapat membantu menghindari pemadaman paksa pada musim panas mendatang, kata Coloma.

Coloma menambahkan, pemerintah juga fokus pada pergeseran atau pengurangan permintaan, terutama pada saat jam sibuk.

Aquino menambahkan, semua orang tampaknya berupaya semaksimal mungkin untuk berkontribusi mencegah kemungkinan terjadinya krisis listrik.

Presiden juga mengatakan kantor-kantor pemerintah menerapkan langkah-langkah penghematan energi untuk mengatasi situasi listrik, seperti penggunaan bola lampu dengan efisiensi lebih tinggi dan termostat 25 derajat untuk unit AC. Rappler.com


$1 = P44,72

Data Sydney