• June 21, 2024
Istrimu akan menjadi janda

Istrimu akan menjadi janda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wali Kota Davao mengatakan pihak berwenang sudah mengetahui siapa yang menyembunyikan sisa dua bongkahan kokain yang hilang dalam beberapa penggerebekan, dan perintah tembak-untuk-membunuhnya tetap ada.

DAVAO CITY, Filipina – Jika Anda mencoba menjual dua potong kokain yang hilang dari pihak berwenang di Davao, berhati-hatilah: perintah tembak-menembak yang dikeluarkan Walikota Rodrigo Duterte masih berlaku.

“Jangan menunggu sampai itu pulih di tangan Anda. Perintah saya adalah tembak untuk membunuh,” kata Duterte pada Selasa, 22 April.

Pihak berwenang ditemukan pada tanggal 22 Maret, tersembunyi di balik langit-langit truk kontainer di halaman kontainer Sumifru di distrik Tibungco, sebuah wadah yang dirancang dengan cermat untuk 64 batu bata kokain.

Dua puluh empat batu bata kokain ditemukan dari tempat penyimpanan peti kemas, sementara 38 batu bata diserahkan atau disita selama operasi pembelian barang bukti. Setiap batu bata memiliki berat sekitar 1,1 kilogram dan diperkirakan bernilai P5 juta (sekitar $112.000) per kilogram.

Pihak berwenang setempat mengatakan dua bongkahan kokain masih hilang.

‘Pikirkan dirimu sendiri, keluargamu’

Duterte mengatakan polisi sedang mencari petunjuk tentang orang yang menyembunyikan sisa kokain. “Kami kurang lebih memiliki gambaran tentang identitas orang yang kami cari,” kata walikota, yang dikenal dengan kebijakan keras anti-kejahatannya.

“Saya berharap siapa pun yang menyembunyikan ini akan merasa prihatin terhadap dirinya dan keluarganya. Cobalah untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik atau istri Anda akan menjadi janda,” tambah Duterte.

Duterte sebelumnya menawarkan hadiah uang kepada siapa saja yang bisa memberikan informasi tentang keberadaan kokain yang hilang.

Pemerintah setempat berencana membakar kokain tersebut di depan umum setelah 64 batu bata berhasil ditemukan oleh pasukan polisi.

Dan bahkan ketika penyelidikan mengenai asal dan tujuan kiriman ilegal tersebut terus berlanjut, Duterte menunjukkan rasa frustrasinya terhadap penerapan undang-undang tersebut, terutama di pelabuhan-pelabuhan yang berada di bawah yurisdiksi Biro Bea Cukai (BOC).

Polisi setempat dan bahkan unit pemerintah daerah tidak dapat mencampuri operasional pelabuhan karena Dewan Komisaris mempunyai wewenang atas mereka, kata Duterte.

Duterte menambahkan bahwa beberapa orang mungkin bertanya mengapa pemerintah daerah tidak melakukan apa pun terhadap peredaran obat-obatan terlarang, dan menjelaskan bahwa ia hanya dapat melakukan apa yang berada dalam kewenangannya.

Davao bukan pasar

Sebaliknya, pemerintah daerah telah meningkatkan langkah-langkah keamanan, khususnya mendirikan lebih banyak pos pemeriksaan acak di dekat area pelabuhan untuk mencegah obat-obatan terlarang memasuki pasar lokal.

Namun Duterte mengklaim Davao tidak pernah menjadi target pasar pengiriman kokain karena harganya sangat mahal.

“Penggunaan kokain belum pernah terdengar di sini. Hanya orang kaya yang menggunakannya. Itu mahal,” kata Duterte.

Davao, sebagai salah satu pintu masuk ke banyak negara, hanya digunakan sebagai titik transshipment untuk kargo ilegal tersebut, kata walikota.

Dia mengatakan pasukan polisi setempat dan Badan Pemberantasan Narkoba Filipina sedang melakukan studi mendalam mengenai pergerakan dan pengiriman obat-obatan terlarang dan dia mengatakan mereka pasti berasal dari sindikat kejahatan internasional. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini