• April 20, 2024
Isu APECO memecah belah Dumagat

Isu APECO memecah belah Dumagat

(Pertama dari dua bagian)

MANILA, Filipina – Dumagat terpecah.

Isu Aurora Pacific Ecozone (APECO) tidak hanya menimbulkan permasalahan bagi penghidupan masyarakat suku Casiguran, namun juga menimbulkan malapetaka dalam kehidupan masyarakatnya. Masyarakat terpecah antara posisi masyarakat yang pro dan anti APECO.

Pemimpin Dumagat Victor Abajon berkata:Masalah kita adalah…penduduk asli terpecah…yang terjadi adalah masyarakat terpecah.” (Masalah kami adalah penduduk asli terpecah dan akibatnya komunitas.)

Setiap komunitas Dumagat memiliki ketuanya masing-masing. Para kepala suku bertugas menjaga daerah pemilihannya dan secara tradisional dianggap sebagai pemilik tanah.

Abajon menyatakan bahwa hanya sedikit pemimpin suku dari komunitas tertentu yang diajak berkonsultasi oleh APECO. “Mereka tidak dapat mengendalikan seluruh komunitas. Mereka harus mengacu pada kepemimpinannya,” tambahnya. (Mereka tidak bisa berasumsi bahwa mereka memiliki seluruh komunitas. Mereka harus berkonsultasi dengan konstituennya.)

Mengenai penduduk asli yang pro-APECO, Abajon mengatakan: “Yang menyetujui APECO hanya anggota saja. Mereka tidak punya dasar untuk segera mengizinkan APECO.” (Yang menyetujui APECO hanyalah anggota saja. Mereka tidak mempunyai wewenang untuk menerima tawaran APECO.) Menurutnya, APECO bahkan mempekerjakan penduduk asli untuk melindungi pegunungan dari suku lain.

Bita Banayad, kepala Barangay Kolat, merasa sedih karena anggota sukunya sendiri menentang mereka. “Mereka mengawasi kami saat kami pergi ke gunung. Dumagat dan saya sama-sama melarang kami…saat kami biasa mendaki ke sana bersama-sama, ”klaimnya. (Anggota suku kami sendiri mengawasi kami ketika kami pergi ke pegunungan. Suku kami sendiri menghentikan kami meskipun kami pergi ke sana bersama-sama.)

Dari situlah kami mendapatkan penghidupan,” dia menambahkan. (Di situlah kami mencari nafkah.)

MENGKHIANATI?  Kepala Suku Barangay Kolat Bita Banayad mengungkapkan perasaannya terhadap beberapa anggota sukunya yang bertugas sebagai penjaga hutan untuk APECO.

Perspektif yang kontras

APECO menjanjikan kemajuan bagi Casiguran. Proyek seluas 12.000 hektar ini bertujuan untuk memberi ada kepada Dumagat yang tinggal di daerah tersebut. Komisi Nasional Masyarakat Adat (NCIP) bahkan memuji APECO atas upayanya membantu Dumagat.

Abajon tidak setuju. “Perlu Anda ketahui bahwa perkembangan bahasa asli berbeda dengan perkembangan bahasa Tagalog. Pembangunan bagi kami adalah untuk memperkaya pegunungan karena dari sanalah sumber penghidupan kami. Juga di laut,” katanya. (Anda harus tahu bahwa kemajuan bagi kami tidak sama dengan konsep kemajuan bagi masyarakat Tagalog. Pertumbuhan bagi kami berarti menjaga gunung dan lautan tempat kami mencari penghidupan.)

Kekhawatiran utama Dumagat adalah bahwa APECO mengklaim tanah leluhur mereka.

Ini soal tanah leluhur yang kita perjuangkan. Kami juga menginginkan pembangunan. Namun pembangunan yang saya maksud adalah pengayaan tanah leluhur, kecintaan terhadap alam dan laut, kata Abajon. (Kami memperjuangkan tanah leluhur kami. Kami juga menginginkan kemajuan, tetapi kemajuan yang kami inginkan adalah yang menghargai tanah leluhur dan menghargai alam dan laut.)

Putuskan ikatan keluarga

Perpecahan suku bahkan berdampak pada ikatan kekeluargaan.

Keluarga Roberto Kokkuangko terpecah belah karena masalah ini. Keponakan laki-lakinya bekerja untuk APECO, sementara kerabatnya yang lain ikut serta dalam aksi tersebut.

Karena keponakan kami mempunyai pemikiran yang berbeda. Seharusnya kalau didekati, sebaiknya disuruh berkonsultasi dulu dengan orang tua kita. Namun mereka tidak melakukan hal semacam itu,” tambah Roberto. (Keponakan saya mempunyai sudut pandang yang berbeda. Ketika APECO mendekati mereka, mereka seharusnya menyuruh mereka untuk berkonsultasi dengan para tetua. Namun ternyata tidak.)

MEMBAGI.  Keluarga Mang Roberto terpecah karena sentimen pro dan anti-APECO.

Abajor mengatakan mereka yang setuju tidak sepenuhnya memahami dampak APECO terhadap masyarakat. Dia bahkan mengatakan bahwa orang-orang muda menipu orang-orang tua agar memberikan persetujuan mereka.

Orang tua kita tidak berpendidikan, tidak mengerti apa pun. Selama mereka menerima uang, mereka setuju untuk hidup meskipun mereka tidak memahaminya dengan baik, ”dia bersikeras. (Para tetua kita tidak memiliki pendidikan yang layak, jadi sulit bagi mereka untuk memahami semuanya. Mereka hanya setuju karena mereka mendapat uang dari itu meskipun mereka tidak sepenuhnya memahami konsekuensi dari keputusan mereka.)

Tidak demikian halnya dengan para petani

Hal yang tidak sama terjadi pada para petani di Casiguran.

Bahkan ketika kami satu-satunya yang berjuang sebelum APECO… anggota kami berpendapat bahwa lahan tempat kami bertani tidak boleh dikurangi,” kata Elmer Gonzalez, presiden Asosiasi Petani Bicol-Ilocano Casiguran (BICFA). (Bahkan ketika kami tidak mendapat dukungan dari sektor lain jauh sebelum APECO… kami didirikan dengan prinsip yang sama. Mereka tidak dapat mengurangi lahan pertanian kami.)

Gonzalez mencatat bahwa semua petani anti-APECO karena mereka semua akan terkena dampak dari isu ini.

Kami tidak bisa mengurangi lahan yang kami gunakan untuk bertani karena di sanalah kami mendapatkan penghidupan…dan di sanalah Anda juga mendapatkan makanan.,” tambahnya. (Lahan pertanian benar-benar tidak bisa dikurangi. Ini adalah tempat kami mencari nafkah…dan tempat Anda mendapatkan makanan.)

Para petani dan Dumagat adalah dua sektor berbeda di Casiguran yang berjuang melawan proyek APECO yang dipimpin Angara.

Apakah rekonsiliasi mungkin terjadi?

APECO mencoba memukimkan kembali warga Dumagat sebagai cara untuk memberikan kompensasi kepada penduduk asli. Abajon menunjukkan bahwa hal ini tidak mungkin terjadi sejak pembagian tanah Dumagat dilakukan berabad-abad yang lalu.

Kita tidak bisa bersatu dalam komunitas yang sama karena kita mempunyai adat istiadat yang berbeda. Saat kita bersatu…itu akan saling membunuh,” tambahnya. (Beberapa suku tidak bisa hidup dalam satu komunitas. Jika Anda menyatukan kami… kami mungkin akan saling membunuh.)

Abajor menegaskan bahwa harus ada dialog antar Dumagat. “Hal terakhir yang kita inginkan terjadi adalah saling menyakiti,” katanya. (Hal terakhir yang kami inginkan adalah saling menyakiti.)

Dumagat yang anti-APECO, tambahnya, terus-menerus berusaha membujuk anggota suku mereka yang pro-APECO agar bergabung dengan perjuangan mereka. “Saya harap mereka mendengarkan kami“katanya. (Saya harap mereka akan mendengarkan kami.)

Masyarakat Casiguran yang anti-APECO saat ini sedang berkemah di Caritas Manila. Ini merupakan demonstrasi kedua mereka ke Manila untuk memberikan dukungan kepada pemerintah pusat. Dalam pawai mereka pada bulan Desember 2012, suku Casiguran berdialog dengan Presiden Aquino mengenai masalah APECO. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong