• June 23, 2024
Tony Stark keluar dari baju besi di ‘Iron Man 3’

Tony Stark keluar dari baju besi di ‘Iron Man 3’

MANILA, Filipina – Dengan “Iron Man 3″ kita mendapatkan hampir semua yang kita harapkan. Ini adalah petualangan besar dengan ledakan besar, orang jahat yang menakutkan, dan banyak momen lucu. Lebih penting lagi, kita mendapatkan bagian yang memuaskan yang, alih-alih mengakhiri seri, menjanjikan bahwa ada lebih banyak materi dan lebih banyak cerita untuk diceritakan, baik di Marvel Cinematic Universe maupun dalam uji coba Tony Stark yang sedang berlangsung.

Kecemerlangan karya Stan Lee dan rekan penciptanya adalah mereka menciptakan karakter yang tidak hanya tentang pahlawan dan kekuatan, tetapi juga tentang kekurangan, tentang kelemahan dan kelemahan serta perjuangan terus-menerus dengan kemanusiaan mereka. Unsur kemanusiaannya, yang diuji oleh alam semesta atau super atau magis, yang membuat konflik-konflik dalam komik tersebut begitu berkesan.

Dan kami mendapatkan sebagian besar dari itu dengan angsuran ke-3 ini.

Tonton trailernya di sini:

BACA: Tony Stark Menyerang Balik di ‘Iron Man 3’

Menggambar secara bebas dari elemen alur cerita “Extremis” karya Warren Ellis dan “Invincible Iron Man” karya Matt Fraction, film ini memberi kita cerita yang luas. Penulis Drew Pearce dan rekan penulis serta sutradara Shane Black mengubah atau menggabungkan karakter, menghilangkan sebagian besar aksi dalam dua seri utama tersebut dan meninggalkan banyak komentar politik.

Penting bagi mereka untuk mengkristalkan tema dan ide-ide penting, yang tidak hanya menerjemahkan aksi dan kegembiraan, tetapi juga pengembangan karakter dan jenis konflik yang mendorong sebuah film.

Memang benar, ada kalanya perubahan dan motivasi tertentu mungkin membuat kita terkejut. Dan ada beberapa aspek yang menurut saya agak lucu atau terlalu mudah (terutama anak lucu yang berperan sebagai sahabat karib).

SEBERAPA JAHAT DIA?  Bahasa Mandarin Ben Kingsley tidak seperti yang Anda baca di komik.  Tonton filmnya dan cari tahu alasannya.

Tapi kemudian filmnya bergerak cukup cepat, dan melalui begitu banyak latar dan situasi yang berbeda, sehingga hampir tidak ada waktu untuk mengajukan pertanyaan. Pengerjaan karakternya juga bagus, menarik Anda ke dalam cerita tidak peduli seberapa kecil kemungkinannya. Nilai tambah tambahan pada gerakan ini adalah adanya elemen di dalamnya yang meneriakkan film aksi tahun 80-an (hei, Shane Black memang punya andil dalam evolusi film aksi modern, jadi tidak mengherankan) sehingga termasuk dalam genre tersebut, yang memungkinkan kita untuk menerima gerakan-gerakan tertentu.

Karakter terbesarnya tentu saja Tony Stark yang kembali diperankan dengan percaya diri oleh Robert Downey, Jr. dimainkan. Kami melihatnya berjuang melalui film ini, melawan setan yang dia akui adalah buatannya sendiri. Film-film tersebut belum menggambarkan perjuangannya melawan alkoholisme, tetapi di sini kita melihat kesalahan-kesalahannya sebagai seorang playboy yang sombong.

Kami juga melihat dia berjuang dengan dua ide besar setelah peristiwa yang mengubah dunia dalam “The Avengers.” Dia adalah seorang pria yang menghadapi kematian, alien yang menerobos lubang cacing untuk menaklukkan Bumi. Dan pemikiran itu dapat melumpuhkannya. Selain itu, dia juga bergumul dengan gagasan bahwa dia mungkin tidak bisa melindungi satu-satunya orang yang paling dia cintai, Pepper Potts (Gywneth Paltrow).

Tonton cuplikan B-roll di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=AHHsGTvr8HY

BACA: Setelan Iron Man 3 alias Iron Legion terungkap

Seorang pria dari masa lalunya, Aldrich Killian yang diperankan oleh Guy Pearce, muncul kembali dengan cara revolusioner untuk memperbaiki tubuh dalam bentuk Extremis. Pada saat yang sama, seorang teroris yang meniru gaya Osama Bin Laden, menyebut dirinya The Mandarin (Ben Kingsley dalam versi yang tak terlupakan), mendalangi serangkaian pemboman untuk memberi pelajaran kepada presiden AS.

Ancaman eksternal ini datang pada saat Stark secara obsesif membangun versi baru dari baju besi Iron Man, semua sebagai cara untuk menghilangkan ketakutan dan rasa tidak amannya.

Film ini mengangkat tema yang sangat berat. Saat Anda memasukkan unsur-unsur seperti bom bunuh diri dan teroris yang kejam, Anda langsung memperburuk keadaan.

MOMEN INDEPENDEN.  Iron Man terjun bebas

Untuk mengimbangi hal ini, film ini menggunakan banyak humor. Meskipun angsuran sebelumnya dalam waralaba itu lucu, yang ini bahkan lebih lucu. Ada banyak komedi slapstick dan fisik, terutama dengan armor Iron Man. Hal ini sangat efektif ketika, di tengah adegan dramatis yang intens, suasana hati rusak atau disela dengan lelucon atau lelucon. Ia ahli dalam mencapai keseimbangan dengan memanfaatkan momen seperti itu.

Aspek besar dari film yang saya sukai adalah film ini menunjukkan kepada kita banyak hal tentang Tony Stark di luar armor. Di sinilah kita mengeksplorasi salah satu tema utama film tersebut, yaitu identitas Iron Man. Apakah baju besinya, atau orang yang memakai baju besi itu?

Tentu saja, ini semua mengarah pada klimaks yang bombastis dan berlebihan dengan ledakan dan benda-benda beterbangan di mana-mana serta banyak sekali CG. Itu bagus dan menyenangkan dengan caranya sendiri, meskipun itu lebih terlihat seperti sesuatu yang ada di daftar film aksi daripada sebuah acara.

Tonton wawancara Jake the Movie Guy dengan para pemerannya di sini:

BACA: The Avengers menang besar di MTV Movie Awards

Film ini bersusah payah untuk tampil kumuh dalam upaya mengatur suasana, sekaligus menutupi beberapa lubang narasi. Dan itu terbang keluar jalur pada saat-saat tertentu. Jangkauannya jauh dan tunasnya besar, dan tidak semuanya berhasil. Negara ini menderita akibat penyebarannya. Namun pada saat yang sama, saya menikmati bagaimana hal itu terjadi di mana-mana.

Film ini ingin melakukan banyak hal, dan dikemas dalam banyak hal. Sebagian besar, “Iron Man 3” sukses sebagai sekuel.

Ia mempunyai hati yang besar, banyak tawa, dan banyak aksi. Ia terputus-putus di beberapa titik dan di beberapa adegan, tetapi ia bergerak begitu cepat dan memberi kita begitu banyak hal sehingga mudah untuk mengabaikan kekurangan tersebut. – Rappler.com


Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Toto HK