• April 18, 2024
Itu adalah bentuk pembaharuan

Itu adalah bentuk pembaharuan

MANILA, Filipina – Ketika Jorge Mario Bergoglio menjadi Paus Fransiskus pada 13 Maret 2013, ia menjadi Yesuit pertama yang memimpin Gereja Katolik.

Jadi bagi para Jesuit Filipina yang menantikan kunjungannya ke Filipina bulan ini, kesempatan ini sangatlah istimewa.

Dalam kata-kata Jesuit di Tanah Air, kedatangannya merupakan bentuk pembaharuan dan kepausannya selama ini merupakan perwujudan dari apa artinya menjadi seorang Jesuit. Jesuit adalah anggota Serikat Yesus, sebuah ordo keagamaan yang pertama kali tiba di Filipina pada tahun 1581. Ordo ini didirikan oleh tentara yang menjadi pendeta dan teolog St. Ignatius dari Loyola.

Rappler berbicara dengan 6 pendeta Yesuit tentang arti kunjungan Paus bagi mereka:

Pastor Tony Moreno, SJ, pemimpin provinsi Yesuit di Filipina

Ini benar-benar merupakan kesempatan yang luar biasa, tidak hanya bagi para Jesuit, namun bagi kita semua. Paus Fransiskus telah melakukan banyak hal untuk Gereja. Beliau benar-benar seorang inspirasi, seseorang yang dapat mengangkat kita dan menantang kita serta menjadi teladan bagi kita semua. Peristiwa ini, sebagaimana diungkapkan oleh para uskup, merupakan suatu bentuk pembaharuan yang memungkinkan kita untuk semakin masuk ke dalam tema belas kasih dan kasih sayang ini.

Saya berharap hal ini tidak hanya membuat kita terpesona atau ingin bertemu dengan Paus, tetapi juga menjadi sesuatu yang dapat menggugah pikiran dan hati kita sehingga kita dapat semakin masuk ke dalam realitas rahmat dan kasih sayang ini.

Dia meminta kita untuk pergi ke pinggiran. Kita sering mendengarnya mengatakan periferal yang artinya mengatakan pada masyarakat terpinggirkan, menjangkau masyarakat miskin, menjangkau mereka yang terpinggirkan. Mereka yang tidak mendapat perhatian dan perhatian yang cukup. Saya pikir ini adalah salah satu kontribusi Paus yang sangat penting.

Bahkan orang-orang yang tidak beriman pun begitu terinspirasi oleh Paus Fransiskus. Anda mendengar orang mengatakan mereka ingin kembali ke Gereja. Beberapa orang yang belum mengamalkan keyakinannya dan kini tiba-tiba terbangun dan merasakan pengalaman baru.

Ketika dia terpilih menjadi Paus, merupakan pernyataan yang sangat baik bagi kita untuk juga mengikuti teladannya. Kita mendengar banyak Jesuit mengutip dia di kiri dan kanan. Bukan hanya Jesuit, tapi juga seluruh Gereja. Kita bisa berhubungan dengannya. Spiritualitasnya sangat dipengaruhi oleh spiritualitas Ignatian.

Pastor Bienvenido Nebres, SJ, ilmuwan, mantan presiden Universitas Ateneo de Manila

Kami sangat senang karena beliau mengizinkan kami menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengkhawatirkan orang-orang miskin.

Saya pikir kami belum melakukan cukup banyak hal dan itulah mengapa saya pikir dia mendorong kami untuk berbuat lebih banyak. Saya telah ke Tacloban 4 kali dan kami tidak berbuat cukup.

Dia memang orang yang sangat seimbang, dia sangat berpihak pada orang miskin, tapi dia juga sangat pintar. Dia mengubah Vatikan, dia mengubah administrasi Bank Vatikan.

Pastor Adolfo Dacanay, SJ, profesor teologi

Dalam banyak hal, Paus Fransiskus telah membawa angin segar ke dalam Gereja. Lihat apa yang dia katakan. Hal-hal seperti ketika orang bertanya kepadanya tentang kaum gay dan dia berkata, “Siapakah saya yang berhak menilai?”

Ia mengatakan ada hal-hal yang selama ini kita terlalu terobsesi, seperti RUU Kesehatan Reproduksi atau penggunaan kondom. Ada hal-hal lain seperti kasih sayang dan belas kasihan. Dia adalah inkarnasi dari pesannya sendiri.

Pastor Xavier Alpasa, SJ, anggota fakultas di Sekolah Pascasarjana Bisnis Ateneo

Itu sangat berarti bagi saya karena saya adalah pembawa acara Hari Pemuda Sedunia tahun 1995 ketika Paus (Yohanes Paulus II) berkunjung dan itulah sebabnya saya sebenarnya menerima panggilan untuk hidup beragama. Jadi dia berkunjung lagi dan sekarang saya seorang Jesuit, dan dia seorang Jesuit, hal itu sangat dalam dan sangat kaya bagi saya. Ini seperti kursus penyegaran pada panggilan saya.

Dia mempersonifikasikan prinsip kita, orang berdosa yang masih terpanggil. Dia tidak malu mengatakan bahwa dia adalah orang berdosa. Dia mengaku di depan umum.

Dia sangat jujur ​​dengan pemikirannya. Begitu nyata ia mempraktekkan Kebebasan Ignatian. Merdeka berarti tidak terikat pada apapun, tidak terikat pada ideologi atau organisasi apapun. Ia bisa dengan leluasa mengutarakan pendapatnya. Sungguh mengagumkan, kebebasan itu.

Pastor Luis David, SJ, profesor filsafat

Sejak dia terpilih dan mulai membuat pernyataan, saya secara konsisten mengakui dalam pernyataannya apa yang secara kolektif saya pikir selalu dipegang teguh oleh para Jesuit: keterbukaan terhadap keberagaman di dunia, kesediaan untuk menghadapi situasi kompleks, dan sebagainya. kompleksitas kehidupan dan hubungan antar manusia.

Ada pinggiran di seluruh dunia dan ke sanalah dia pergi, hingga ke pinggiran.

Mengenai komentar Paus Fransiskus mengenai hak-hak seksual:

Saya pikir apa yang dilakukan Paus Fransiskus adalah dengan mengatasi isu-isu ini, ia menangani konstituen, sebagian besar dunia yang seharusnya berada dalam zona senja, tidak dapat dikenali, tidak ditangani.

Dia justru membawa (mereka) kembali ke meja perundingan, orang-orang yang telah hidup di pinggiran, di bawah radar, untuk waktu yang lama.

Pastor Florge Sy, SJ, asisten provinsi untuk layanan kesehatan Jesuit

Bagi saya, Paus adalah ikon Kristus dan itulah sebabnya orang-orang begitu tertarik kepadanya karena untuk waktu yang lama kita tidak memiliki sosok yang dapat mengingatkan kita siapa Kristus itu.

Hal yang menakjubkan tentang Paus ini adalah meskipun orang menganggapnya sebagai ikon Kristus, dia sendiri menganggap kita sebagai ikon Kristus. Tepat pada saat dia terpilih sebagai Paus, sebelum dia memberikan berkat tradisional itu, dia meminta orang-orang untuk memberkatinya. Ini adalah sikap yang luar biasa dan rendah hati.

Bagi yang lemah, dia adalah pengingat bahwa Tuhan mengasihi mereka. Bagi yang kuat, dia mengingatkan mereka akan misi mereka. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: Perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

Data Sydney