• July 23, 2024
Itu adalah tugas Puno untuk mendapatkan dokumen

Itu adalah tugas Puno untuk mendapatkan dokumen

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Enrile mengatakan kunjungan tersebut tidak perlu dipertanyakan karena posisi Puno sebagai wakil Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah.

MANILA, Filipina – Presiden Senat Juan Ponce Enrile melihat tidak ada yang salah dengan upaya Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno untuk mendapatkan dokumen dari kediaman mendiang bosnya.

Dalam forum pers, Senin, 10 September, Enrile menyebut langkah Puno sudah keterlaluan. Pada tanggal 19 Agustus, Minggu, Puno pergi ke apartemen mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo di Kota Quezon untuk mencoba mendapatkan surat-surat tetapi dilarang oleh bantuan rumah tangga.

Enrile mengatakan kunjungan tersebut tidak perlu dipertanyakan karena posisi Puno sebagai Wakil Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

“Kalau saya lihat, tidak ada yang aneh. Saya kira Wakil Menteri Puno pergi ke sana bukan untuk merampok rumah, untuk merampok kondominium. Dia seharusnya pergi ke sana untuk mengambil beberapa catatan yang dia tahu milik departemen,” kata Enrile.

Presiden Senat menambahkan: “Dia adalah wakil sekretaris. Dia adalah orang nomor dua di departemen. Merupakan tugasnya untuk memastikan bahwa catatan departemen diambil dari siapa pun yang memilikinya, terutama sekretaris, kepala departemen adalah mati.”

Enrile mengatakan bahwa meskipun dia tidak mengetahui rincian kunjungan Puno, wakil menteri tidak akan pergi ke apartemen Robredo di Kota Quezon jika dia tidak diberi izin oleh Presiden.

“Presiden mempunyai hak untuk memastikan bahwa dokumen-dokumen pemerintah tersebut dilindungi,” kata Enrile.

“Kami tidak tahu apakah Wakil Menteri Puno diberi wewenang oleh Presiden untuk pergi ke kediaman mantan Sekretaris DILG untuk mengamankan catatan pemerintah tertentu yang dimilikinya karena dokumen-dokumen itu bukan milik Sekretaris, melainkan milik departemen yang dia simpan dan itu adalah milik negara.”

Enrile mengatakan Presiden Benigno Aquino III akan mengetahui catatan apa yang dimiliki Robredo dan kasus-kasus sensitif yang ditangani oleh menteri tersebut.

Namun ketika diwawancarai di Rusia, Aquino mengatakan dia hanya memberi wewenang kepada Puno untuk mengamankan dokumen dari kantor Robredo, bukan dari unit kondominiumnya.

Ditanya mengapa Puno juga pergi ke rumah Robredo, Aquino berkata, “Yah, dia mungkin mengira ada juga beberapa dokumen yang perlu diamankan.”

‘Penyelidikan Senat untuk mengungkap kebenaran’

Beberapa sektor mempertanyakan kunjungan Puno ke kediaman Robredo dengan alasan laporan bahwa dokumen tersebut menyertakan file investigasi mengenai dirinya. Puno dilaporkan sedang diselidiki terkait dengan penyerahan pasokan senjata dari Kepolisian Nasional Filipina.

Presiden Senat mengatakan dia mendukung seruan Senator Miriam Defensor Santiago agar Senat menyelidiki masalah ini dan apa yang disebutnya sebagai “kekuatan unik dan luar biasa” Puno di departemen tersebut.

“Saya mengucapkan selamat kepadanya atas hal itu dan saya harap dia akan melakukannya sehingga kita mengetahui kebenarannya,” kata Enrile.

Santiago mengatakan pada akhir pekan bahwa dia akan mengajukan resolusi yang menyerukan penyelidikan terhadap Puno.

Santiago mengatakan dia juga ingin menyelidiki dugaan hubungan Puno dengan operator jueteng serta “pendukung” yang bertanggung jawab atas pengangkatannya. Senator adalah ketua Komite Senat untuk Revisi Kode dan Undang-undang.

“Aku akan bertanya padanya,”Siapa peranmu di jueteng??’ (Dengan siapa kamu membagi uang jueteng?) Itu pertanyaan pertamaku padanya. Mengapa Anda bertele-tele? Jelas sekali, jueteng sudah siap menggigit hidungnya,” kata Santiago dalam wawancara radio, Minggu. – Rappler.com

Pengeluaran SDY