• July 23, 2024
Fenomena Rico Puno

Fenomena Rico Puno

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dia adalah bukti dari prinsip PNoy: persahabatan mengalahkan prestasi

Jika Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah yang akan keluar, Rico Puno, dimintai pertanggungjawaban atas kesalahan besarnya selama krisis penyanderaan pada bulan Agustus 2010 – yang mengakibatkan terbunuhnya 8 turis Tiongkok – maka upaya untuk memasuki kondominium mendiang Jesse Robredo adalah untuk menyelinap masuk untuk mendapatkan keuntungan. akses terhadap dokumen tidak akan terjadi.

Ingatlah bahwa dampak bencana ini berdampak pada kedatangan wisatawan kita ketika Hong Kong dan Tiongkok daratan membatalkan rencana kunjungan ke Filipina.

Jika Puno peka terhadap tuntutan jabatan publik dan menghargai akuntabilitas, dia pasti akan mengundurkan diri.

Jika Presiden Aquino mendahulukan kepentingan bangsa di atas kepentingan pribadi, ia tentu akan menerima pengunduran diri Puno.

Jika Puno meninggalkan DILG, insiden lain mungkin tidak akan terjadi sama sekali, seperti hampir P400 juta dalam kesepakatan senjata yang dipertanyakan yang coba ditutup oleh Puno, seperti yang dilaporkan oleh abs-cbnnews.com, yang memperoleh laporan setebal 17 halaman yang menyebutkan kejanggalan transaksi yang belum selesai. Perjanjian tersebut ditangguhkan setelah muncul pertanyaan tentang konflik kepentingan dan penyimpangan penawaran lainnya. Rupanya, Robredo sedang berusaha menyelesaikan masalah ini.

Jadi, sangat mengejutkan ketika para pejabat tinggi pemerintah yang dipimpin oleh Presiden Aquino bersusah payah mencari pesawat Robredo di perairan Masbate, prioritas Puno dan rekan-rekannya adalah mendapatkan data Robredo. Dalam waktu 24 jam setelah pesawat itu jatuh, mereka pergi ke kantor Robredo di Komisi Kepolisian Nasional dan kondominiumnya di Kota Quezon untuk mencari beberapa dokumen. Mereka juga melakukan hal yang sama di kantor mendiang sekretaris DILG. Mereka gagal.

Puno ke jabatan pemerintah lain?

Sekarang Aquino datang untuk mengatakan dia memerintahkan Puno untuk mengamankan surat-surat Robredo. Di Vladivostok, ketika Aquino diberitahu oleh wartawan bahwa Puno telah pergi ke apartemen Robredo, dia berkata, “Yah, dia mungkin mengira ada beberapa dokumen di sana juga yang perlu diamankan.”

Itu adalah respons naluriah, pembelaan terhadap seorang teman yang terkepung. Rupanya, Aquino kemudian memeriksa dirinya dan memberi tahu wartawan bahwa Puno sedang dalam perjalanan keluar dari DILG. Namun dia mengatakan akan menanyakan apakah Puno tertarik pada pekerjaan lain di pemerintahan.

Kita tahu bahwa Puno adalah teman dekat Presiden, pasangan aslinya, bukan Balay atau Samar, melainkan “Times Street”, begitu ia pernah menggambarkan afiliasinya, mengacu pada kediaman Presiden. Dia dan Aquino sudah lama kembali. Puno juga merupakan konsultan anggota Kongres Aquino. Mereka sama-sama menyukai senjata.

Jadi Aquino memaafkan kekurangan Puno.

‘Kurangnya kapasitas’

Panel yang dipimpin oleh Departemen Kehakiman yang menyelidiki krisis penyanderaan menemukan bahwa Puno telah mengambil alih fungsi sekretaris DILG, sehingga membahayakan kesiapan komite manajemen krisis nasional. Berikut isi laporannya:

“…asumsi yang tidak tepat dari Usec Puno mengenai fungsi Sekretaris
dari DILG sebagai ketua Komite Krisis Nasional
karena kurangnya pelatihan dan pengalaman yang diakuinya, mungkin telah membahayakan
kesiapan CMC nasional untuk mengambil alih tanggung jawab ketika hal tersebut terjadi
rupanya CMC setempat tidak bisa menangani situasi penyanderaan dengan baik.
Kesiapan itu bisa menjadi respons langsung terhadap kejengkelan ini
situasi. Kegagalan Puno mengalahkan anggota CMC nasional lainnya
bersiaga mencerminkan kurangnya kapasitas ini.”

Puno merasa berwenang untuk menjalankan fungsi sekretaris DILG karena, katanya kepada panel peninjau, dia mendapat “instruksi lisan dari Presiden untuk mengawasi PNP.”

Aquino menegaskan bahwa dia meminta Robredo untuk fokus pada LGU, pada “hal-hal yang terutama berdampak pada pemerintah daerah.” Dia menambahkan: “Saya menugaskan Wakil Sekretaris Puno untuk bertanggung jawab lebih langsung (kepolisian).”

(Aquino mengatakan dia mengembalikan pengawasan polisi kepada Robredo pada tahun 2011.)

Beberapa minggu setelah laporan panel peninjau dirilis pada bulan September 2010, presiden membela Puno. “Hampir semua hal yang saya tugaskan untuk dia lakukan, antara lain apa yang terjadi di sana, mencari penghubung yang bisa terus-menerus memberi tahu saya tentang apa yang berkembang, apa yang sudah dilakukan.”

Dalam wawancara lainnya, dia berkata, “Kami sudah bersama untuk waktu yang sangat lama,” katanya. “Memang ada kampanye untuk meremehkan reputasinya. Misalnya sampai saat ini belum ada yang bilang dia juga ahli agronomi.”

Dia melanjutkan: “Dia memiliki banyak keterampilan, tetapi dia digambarkan hanya sebagai tandingan dalam jarak tembak. Dia adalah lulusan UP Los Baños.”

Titik lemah

Sebagai seorang pemimpin, salah satu kelemahan Aquino adalah ketidakmampuannya melepaskan diri dari ikatan pribadi, meski hal itu berdampak pada kepentingan publik. Dia merasa sulit untuk menundukkan kesetiaannya kepada teman demi kebaikan bersama. Mereka telah menemaninya dalam suka dan duka dan dia sangat menghargai mereka.

Namun kepemimpinan membutuhkan lebih banyak hal: visi yang jelas tentang apa yang dibutuhkan negara – supremasi hukum, persaingan ekonomi yang setara, tata kelola yang jujur ​​dan baik – untuk tumbuh. Jika teman menghalangi, maka mereka tidak punya tempat di PNoy cara yang adil. – Rappler.com

Keluaran SDY