• May 26, 2024
Itu ekuitas, bodoh!

Itu ekuitas, bodoh!

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa orang-orang yang sangat kaya di negara kita hanya berjumlah 1%. Hal ini membuat banyak dari kita berjuang untuk tetap berada di kelas menengah sementara sisanya terjebak di bawah.

Kampanye pemilu paruh waktu harus ditentukan oleh satu isu: keadilan.

Kandidat senator dan kongres harus mengatasi tantangan besar mengenai bagaimana kita dapat membuat masyarakat miskin menikmati manfaat dari pertumbuhan ekonomi kita dan mengeluarkan mereka dari kelompok marginal.

Seperti yang dikatakan Cielito Habito, mantan sekretaris perencanaan kami: “Perekonomian memang sedang mengalami krisis. Tampaknya kita sudah mulai berkembang… namun kelemahan-kelemahan yang sudah ada sejak lama dan terkini masih ada, yang berasal dari pertumbuhan yang terus-menerus tidak inklusif.”

Lihatlah angka-angka ini. Selama tahun 2010 hingga 2012, tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata PDB kita, menurut Badan Koordinasi Statistik Nasional, adalah 5,9%, meningkat dari 4,9% pada tahun 2004 hingga 2009.

Konstruksi naik menjadi 12,4% (2010-2012) dari 4,3% (2004-2009). Ekspor meningkat dari rata-rata 3,5% menjadi 10%. Manufaktur tumbuh dari 3% menjadi 7,5%.

Terlepas dari gambaran yang menggembirakan ini, Habito menunjukkan fakta yang meresahkan bahwa hanya sedikit orang yang paling merasakan manfaatnya: “Peningkatan kekayaan 40 orang terkaya di Filipina pada tahun 2011 setara dengan 76% dari total pertumbuhan pendapatan seluruh orang Filipina.”

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa orang-orang yang sangat kaya di negara kita hanya berjumlah 1%. Hal ini membuat banyak dari kita berjuang, pada tingkat yang berbeda-beda, untuk tetap berada di kelas menengah sementara sisanya terjebak di bawah.

Satu masalah cocok untuk semua

Keadilan memberikan jaring yang luas dan mencakup isu-isu penting seperti akses terhadap kesehatan, pendidikan, pekerjaan, peluang bisnis dan partisipasi politik. Keadilan berlaku bagi usaha besar, menengah, dan kecil dengan memberikan kesetaraan bagi semua pihak. Kesetaraan berarti membuka lapangan politik bagi nama-nama non-dinasti, yang belum dijelajahi namun layak.

Kandidat Risa Hontiveros menyampaikan hal ini dengan baik dalam sebuah forum kesehatan baru-baru ini: “Inilah waktunya untuk melihat Bagian Kedua dari janji Matuwid na Daan – masalah keadilan. Dividen dari Daang Matuwid juga harus digunakan untuk perbaikan layanan kesehatan kita.”

Gantikan frasa “layanan kesehatan” dengan sistem kredit, akses terhadap informasi, sistem politik, dan berbagai permasalahan mendesak lainnya, maka permasalahan tersebut akan terkunci rapat.

Hontiveros memandang layanan kesehatan sebagai “ukuran kesenjangan: mereka yang tidak mempunyai banyak hal dalam hidup adalah mereka yang lebih kekurangan layanan kesehatan.”

Meskipun mengakui kemajuan di bawah pemerintahan Aquino, seperti cakupan Philhealth yang lebih luas (85% populasi kita tercakup), Hontiveros menganjurkan peningkatan belanja pemerintah untuk layanan di fasilitas kesehatan masyarakat.

Di daerah lain, seorang petani kecil atau pengusaha tidak bisa meminjam beberapa ribu peso dari bank negara untuk mengembangkan penghidupannya, kata Habito, berbeda dengan “miliarder papan atas yang bisa meminjam ratusan juta dan luar biasa bisa mendapat untung darinya.”

Mengejar

Filipina sebenarnya sedang mengejar ketertinggalan di bidang ekuitas. Thailand, yang oleh Habito digambarkan sebagai “kembaran yang terasing”, sudah jauh di depan kita. 40 orang terkaya di negara tetangga kita bertanggung jawab atas 33,7% pertumbuhan kekayaan (berbanding 76% dalam kasus kita).

Ingatlah bahwa Thailand dan Filipina memiliki populasi yang sama yaitu 36 juta pada tahun 1970. Maju ke tahun 2009: Thailand mempunyai 66 juta orang sementara kita membengkak menjadi 92 juta orang. Saat ini, Thailand memiliki perekonomian yang lebih sehat dan sektor industri yang lebih kuat, serta beberapa indikator lainnya.

Malaysia telah berjalan dan berada jauh di depan, dengan 40 negara terkaya di dunia hanya menyumbang 5,6% dari pertumbuhan pendapatan.

Ketimpangan yang mengerikan

Kesenjangan antara kaya dan miskin di negara kita selalu terlihat, terutama di mata asing. Seorang fund manager asal Amerika yang tinggal di Asia Tenggara dan sesekali mengunjungi Manila selalu terkejut dengan kesenjangan kekayaan yang mencolok di sini. Terkesan klise, namun Forbes Park dan Baseco menjadi kontras yang menarik perhatian tamu asing.

Dalam kunjungannya baru-baru ini, kami saling bertukar catatan dan dia mengatakan kepada saya bahwa kondisi perekonomian saat ini jauh lebih baik. Namun dia menunjukkan kegelisahan atas kemiskinan yang terus berlanjut.

Saat sarapan prasmanan di sebuah hotel bintang 5, saya menjelaskan kepadanya tentang program pengentasan kemiskinan yang utama dari pemerintahan Aquino, yaitu program bantuan tunai bersyarat yang diilhami oleh Meksiko dan Brazil, dimana mereka telah mencapai kesuksesan. Namun peringatan yang saya berikan adalah bahwa mereka yang akan lulus dari CCT masih perlu diserap oleh program mata pencaharian yang besar – yang saya belum lihat.

Setelah diam sejenak dia kemudian bertanya kepada saya: “Bagaimana caramu membuatnya?”

Saya terkejut dengan pertanyaan itu. Namun saya mengingatkan dia bahwa saya, seperti orang lain, adalah bagian dari kelas menengah yang kurus dan masih terus menjadi bagian darinya. Orang tua saya mampu menyekolahkan saya dan saudara-saudara saya ke universitas. Mereka yang tidak mampu bergantung pada beasiswa sementara yang lain tidak pernah melanjutkan ke universitas.

Banyak keluarga, kataku kepadanya, “mengadopsi” anak-anak pembantu rumah tangga mereka dan menyekolahkan mereka. Ini adalah jaringan pribadi yang, jika dikalikan berkali-kali, dapat membantu mengurangi kesenjangan. Namun kontribusi yang lebih signifikan harus datang dari para pembuat kebijakan kita.

Kampanye pemilu adalah saat yang tepat untuk mengedepankan isu keadilan. – Rappler.com

HK Hari Ini