• June 22, 2024
izinkan pengembalian uang, pemesanan ulang;  jangan memesan penerbangan secara berlebihan

izinkan pengembalian uang, pemesanan ulang; jangan memesan penerbangan secara berlebihan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan Penerbangan Sipil untuk sementara menangguhkan ketentuan kontroversial dalam tiket pesawat untuk penerbangan domestik yang tidak mengizinkan pemesanan ulang atau pengembalian uang


MANILA, Filipina – Menanggapi meningkatnya jumlah keluhan penumpang mengenai layanan maskapai penerbangan, Dewan Penerbangan Sipil (CAB) telah mengeluarkan perintah untuk menangguhkan sementara ketentuan kontroversial pada tiket pesawat untuk penerbangan domestik yang tidak mengizinkan pemesanan ulang atau pengembalian uang.

Dalam perintah tertanggal 4 Mei dan dikeluarkan pada hari Senin, 21 Mei, CAB menangguhkan kemampuan maskapai penerbangan lokal untuk menolak pemesanan ulang atau pengembalian uang kepada penumpang yang memintanya, terutama ketika penerbangan mereka ditunda atau dibatalkan.

Perintah tersebut juga mengharuskan maskapai penerbangan untuk berhenti memesan penerbangan secara berlebihan, yang seringkali mengakibatkan penumpang tersingkir.

“Mengingat banyaknya keluhan terhadap maskapai penerbangan Filipina… ketidakmungkinan pemesanan ulang dan/atau pengembalian dana sebagai syarat yang melekat pada tiket apa pun ditangguhkan hingga Dewan mengambil tindakan akhir mengenai masalah tersebut,” perintah CAB.

Oleh karena itu, semua tiket, reguler atau promosi, dapat dibatalkan dan dikembalikan, tambahnya.

Perintah CAB ini muncul di tengah upaya yang dimulai pada tahun 2011 untuk memperbarui dan memodernisasi pedoman perlindungan penumpang yang menjanjikan layanan yang lebih baik kepada wisatawan.

DPR saat ini sedang menyelidiki dugaan kebijakan yang “tidak adil” dan “tidak adil” dari maskapai berbiaya rendah, termasuk tiket yang tidak dapat dikembalikan, tidak dapat dikembalikan, dan tidak dapat diendorse, yang akan hangus jika tidak digunakan.

Penerbangan yang dipesan berlebih

CAB juga menangguhkan praktik industri pemesanan penerbangan domestik yang berlebihan dan meningkatkan biaya minimum yang dibayarkan oleh maskapai penerbangan ketika mereka menabrak penumpang.

Dari P150 per penumpang yang ditolak atau ditolak pemesanannya, CAB kini membebankan biaya minimum sebesar P5.000 per penumpang terhadap setiap maskapai penerbangan yang melakukan kesalahan.

“Dewan memutuskan… untuk segera menangguhkan penerapan ketentuan pemesanan berlebih yang tercantum dalam Bagian 3, Peraturan Ekonomi No. 7, sebagaimana telah diubah, ‘Prioritas Naik Pesawat dan Kompensasi untuk Penolakan Naik Pesawat,’” tegas Perintah tersebut.

“Ada kebutuhan, demi kepentingan pelayanan dan kenyamanan publik, untuk mengatasi masalah penolakan naik pesawat karena pemesanan penerbangan yang berlebihan,” tambahnya.

Maskapai penerbangan sebelumnya telah menyatakan bahwa pemesanan berlebih adalah praktik standar maskapai penerbangan global.

Candice Iyog, kepala pemasaran dan distribusi pemimpin industri penumpang domestik dan maskapai hemat Cebu Pacific, mengatakan bahwa “ada kebutuhan untuk mencapai keseimbangan antara kesejahteraan konsumen dan pertumbuhan industri.”

Cebu Pacific dan Philippine Airlines, maskapai terbesar di negara ini, telah menentang proposal CAB ini sebelumnya.

Mengapa penerbangan dipesan berlebih?

Praktik menjual lebih banyak tiket daripada jumlah kursi yang tersedia dalam sebuah penerbangan merupakan strategi bisnis yang disengaja di kalangan perusahaan transportasi dan komunikasi.

Strategi ini memungkinkan maskapai penerbangan, kereta api, dan kapal pesiar memastikan bahwa semua kursinya akan menghasilkan laba atas investasi yang maksimal, karena mengurangi kemungkinan pesawat lepas landas dengan kursi kosong.

Jumlah tiket yang terjual berlebih dalam suatu penerbangan didasarkan pada statistik penumpang tahun-tahun sebelumnya mengenai berapa banyak pelancong yang membatalkan rute tersebut pada menit-menit terakhir. Persentase penumpang tertentu diperkirakan akan “tidak hadir” karena mereka mengubah rencana perjalanan namun tidak membatalkan reservasi mereka. Biasanya pebisnis membatalkan pada menit-menit terakhir ketika rapatnya memakan waktu lebih lama dari yang direncanakan.

Sering kali, maskapai penerbangan masih menghasilkan lebih banyak uang, bahkan jika mereka harus memberi kompensasi kepada penumpang yang tertabrak dengan uang tunai atau tiket gratis, dibandingkan jika mereka menjual tiket hanya berdasarkan kapasitas pesawat.

Namun, beberapa penumpang maskapai penerbangan Filipina yang tertabrak, menggunakan media sosial seperti Facebook atau Twitter untuk melampiaskan ketidaknyamanan yang mereka alami.

Beberapa anggota parlemen mengadakan dengar pendapat di kongres, yang mengarah pada upaya CAB saat ini untuk merevisi pedoman perlindungan penumpang. – Rappler.com

Sidney hari ini