• May 28, 2024
Jack Enrile kembali mengikuti jejak kampanye UNA

Jack Enrile kembali mengikuti jejak kampanye UNA

Putra Presiden Senat Sebut Sakit dan Rekaman Iklan, Bukan Penurunan Rating Survei, Absen di Walkout UNA 2 Pekan Terakhir

ILIGAN CITY, Filipina – Dimana Jack Enrile?

Selama dua minggu ini adalah pertanyaan dalam acara oposisi. Kini wakil Cagayan itu akhirnya bergabung dengan rekan-rekan kandidat senator oposisinya dalam jalur kampanye.

Pada hari Minggu, 3 Maret, Enrile keluar dari panggung kampanye Aliansi Nasionalis Persatuan (UNA) dalam sebuah tamasya di Kota Cagayan de Oro. Ia juga mengikuti unjuk rasa di Iligan pada Senin, 4 Maret dan bahkan menari di iring-iringan mobil sambil melemparkan barang gratis kepada penonton.

Anggota parlemen Cagayan ini terakhir kali hadir di acara UNA di Cebu dan Bohol pada awal masa kampanye pada 12 dan 13 Februari.

Setelah rapat umum di Kota Cagayan de Oro, Enrile mengatakan kepada wartawan bahwa dia melewatkan pertemuan UNA selama dua minggu karena dia jatuh sakit dan memiliki komitmen sebelumnya.

Dia mengatakan dia berkampanye sendiri di Kota Quezon dan Davao sebelum berangkat ke Cagayan de Oro.

“Kami tidak ada kegiatan minggu ini dan sekarang kami konsentrasi penuh untuk dua bulan ke depan untuk mengikuti pawai UNA,” kata Enrile.

Enrile mengatakan dia juga sibuk syuting iklan baru.

Ketika ditanya apakah ketidakhadirannya ada hubungannya dengan penurunan peringkat surveinya, dia berkata: “Tidak, hanya itu yang kami rencanakan dan sekarang aku senang sebagai kandidat dengan iklan yang akan muncul.” (Tidak juga, hanya saja kami sudah membuat rencana dan sekarang saya sebagai kandidat senang karena iklan kami akan keluar.)

Baca: ‘Saya akan menaklukkan’ – Jack Enrile

Iklan Enrile muncul ketika jumlah pemilihnya menurun dalam jajak pendapat. Dalam jajak pendapat Social Weather Stations (SWS) terbaru, peringkatnya turun menjadi peringkat 13 pada bulan Februari dari peringkat 8-9 pada bulan sebelumnya.

“(Tidak ada hubungannya) apa pun. Saya percaya kehangatan sambutan yang mereka tunjukkan kepada kami di UNA, dalam perjalanan saya di Kota Quezon menunjukkan betapa mereka menyambut Jack Enrile dan UNA. Menurut pendapat kami, LP hanya akan terkejut.”

“Rekaman itu merupakan cuplikan suatu momen dalam suatu waktu. Dasarnya adalah survei terakhir pada hari pemilu,” kata Enrile dalam bahasa Filipina.

Enrile mengatakan dia masih terbiasa dengan tekanan saat kampanye. Setelah proklamasi di Cebu, ia menderita radang paru-paru selama 8 hari, dan mengatakan bahwa berkampanye di bawah terik matahari dan segera menghadiri pertemuan di ruangan ber-AC tidak ada gunanya baginya.

‘Keputusan keluarga untuk mengistirahatkan JPE’

Berbeda dengan di Cebu, Enrile tidak lagi didampingi ayahnya, Presiden Senat Juan Ponce Enrile, untuk berkampanye bersamanya.

Enrile yang lebih tua melewatkan leg pertama UNA di Mindanao karena degenerasi makula pada mata kanannya.

“Sebenarnya aku dan ayahku sudah membicarakannya. Dia berusia 89 tahun. Kita harus menerima penilaian alam. Dia mengidap suatu penyakit, dia kesulitan melihat dengan mata kanannya, sehingga pihak keluarga sepakat untuk memintanya istirahat karena kami ingin dia hidup lebih lama, ”kata Enrile.

Enrile mengatakan dia tidak keberatan berkampanye sendiri. Pasalnya, hal tersebut sudah ia lakukan sejak terjun ke dunia politik.

“Saya sudah mandiri sejak awal karir politik saya. Ayah saya tidak pernah berkampanye untuk saya. Itu memang disengaja, kesepakatan bersama antara dia dan saya. Jika dia berhasil lolos, itu akan menjadi kampanye pertama dia bergabung dengan saya setelah kekalahan ini.”

Enrile yang lebih muda menambahkan, “Mungkin dia akan muncul kadang-kadang jika dia merasa dalam keadaan sehat, tapi sekarang sebagai sebuah keluarga kami memutuskan untuk membiarkan dia beristirahat.”

‘Enriles terbiasa menjadi underdog’

Enrile juga berbicara tentang serangan terhadap ayahnya.

Presiden Senat telah menjadi sasaran serangkaian kontroversi: pencairan dana Senat secara selektif, dugaan keterlibatannya dalam impor kendaraan bekas secara ilegal di Port Irene, Cagayan, dan laporan Komisi Audit yang menyatakan bahwa ia mengkambinghitamkan kendaraan palsu. organisasi Swasta.

Putranya berkata: “Jelas ini adalah musim politik yang konyol. Ini musim kampanye. Apapun itu. Ini pada dasarnya adalah zona bebas dalam hal memilih kandidat. Saya berharap hal ini akan terus berlangsung dan saya hanya meminta agar para pemilih memperhatikan para kandidat dan melihat apa yang telah mereka lakukan, serta advokasi mereka.”

Di Port Irene, Jack Enrile mengatakan Mahkamah Agung telah memutuskan menentang impor kendaraan bekas.

“Kalau ada masyarakat yang punya dokumentasi penyelundupan di sana, saya imbau mereka untuk membawa itu bersama saya, dengan Presiden Senat dengan gubernur, dengan walikota, bawa dokumentasi itu dan mari kita tangani dan karena orang-orang masih melakukan impor meskipun ada masalah. keputusan Mahkamah Agung dan ini sudah menjadi sesuatu yang perlu ditangani oleh pemerintah daerah.”

Ketika ditanya apakah isu ini mempengaruhi pencalonannya, Enrile mengatakan: “Itu termasuk dalam pertempuran ini. Kami orang-orang Enrile terbiasa dirugikan. Kami terbiasa datang dari bawah dan kami terus meningkatkannya.” (Itu bagian dari wilayah. Kami, Enriles, terbiasa menjadi underdog. Kami terbiasa memulai dari bawah dan terus naik.) – Rappler.com

HK Prize