• May 23, 2024
Musik dalam Diriku: Dengarkan anak-anak bermain

Musik dalam Diriku: Dengarkan anak-anak bermain

Sebuah ansambel anak-anak bermain untuk orang tua, anak-anak lain, dan untuk membantu membangun sekolah baru mereka

MANILA, Filipina – Mendengarkan ansambel instrumental yang memainkan musik live memberikan manfaat bagi jiwa.

Mendengarkan ansambel musik live yang terdiri dari banyak musisi muda adalah sesuatu yang lain.

Permainan mereka, meski tidak sehalus penampilan orkestra simfoni dewasa, membawa nada-nada mentah menyegarkan yang muncul dengan lembut dari jari-jari muda. Rasa percaya diri dan ketrampilannya memang kurang, namun yang menghangatkan hati adalah melihat wajah-wajah segar anak-anak muda, mata dan utuhnya fokus pada tugas yang ada.

Sejujurnya, seseorang hampir bisa mendengar suara impian mereka dalam musik, dan melihat harapan cerah yang terbentang di hadapan mereka.

DI BAWAH KANOPI YANG INDAH.  Anak-anak berlatih di lingkungan alami.  Foto oleh Louise Farr

Temui Kolisko Waldorf School Ensemble, sekelompok siswa sekolah dasar reguler yang disatukan oleh musik dan dibimbing oleh pengajaran penuh semangat dari guru musik mereka Ford Pundamiera. Ansambel ini tidak hanya terdiri dari mereka yang menyukai musik, melainkan mencakup SEMUA siswa sekolah dasar Sekolah Kolisko Waldorf dari kelas 3 hingga 8, tanpa kecuali.

Bahkan jika seorang siswa lebih suka memegang kuas atau melakukan balet, dia tetap diharapkan untuk bermain dan menjadi bagian dari grup musik.

“Siapa pun bisa bermain; musik bukanlah mata pelajaran pilihan di sini,” bantah guru Ford. Bagi siswa yang mungkin tidak memiliki musik dalam diri mereka, Miss Ford berkata, “Saya akan memberi mereka lagu yang paling mudah, tapi mainkan.” Namun, ia mengungkapkan bahwa bahkan bagi mereka yang tidak tertarik pada awalnya, segalanya berubah begitu mereka berada di tengah-tengahnya.

Musik itu menular, katanya sambil tersenyum.

SEMUA ORANG HARUS BERMAIN.  Suka atau tidak suka bermusik, semua siswa harus mengambil alat musik dan memainkannya.  Foto oleh Louise Farr

Guru Ford adalah seorang jenius musik. Dia mulai bermain rondalla ketika dia duduk di kelas 6 SD, kemudian bergabung dengan band Lucio San Pedro bermain klarinet di sekolah menengah. Ia adalah seorang sarjana musik di Universitas Jose Rizal, dan kemudian melanjutkan studi cello di UP Diliman.

Guru Ford merasakan dorongan untuk membagikan bakatnya sehingga dia mendaftar di Pendidikan Musik di Universitas Filipina. Dia mulai memberikan pelajaran biola di Sekolah Kolisko Waldorf, dan sekarang juga mengajar cello, gitar dan perekam. Siswa yang menyimpan musik dekat di hati mereka akan berterima kasih kepada Saint Cecilia karena berada di kelasnya.

“Mereka semua bersemangat untuk bermain, dan mereka tidak gugup sama sekali,” jelas guru Ford.

Musik dalam Diriku: Urusan Keluarga

Poster acara resmi

Arns Jara, orang tua Kolisko dan penanggung jawab penjualan tiket dan pemasaran acara tahunan Music in My, mengatakan resital konser Music in My yang pertama pada tahun 2011 merupakan kolaborasi ide dan konsep dari anggota dewan sekolah Baba Alberto, Noemi Jara (istri Arns), Vanessa Yap, dan guru-konduktor ansambel Ford Pundamiera.

“Music in Me adalah cara kami memberi tahu anak-anak bahwa ada lebih banyak hal dalam musik daripada apa yang dilihat di TV, video, atau komputer,” jelas Jara.

Tahun ini, ansambel Kolisko Waldorf School kembali tampil di konser musik tahunan yang telah lama ditunggu-tunggu. Kini di tahun ke-3, “Music in Me 3: Journey of Our Mind, Heart and Spirit” juga akan menampilkan soprano ternama Ms. Banaue Miclat. Pertunjukan konser akan diadakan pada 10 Maret 2013, pukul 17.00 di Teater Henry Lee Irwin di Universitas Ateneo de Manila.

SATU KALI LAGI PADA TANGGAL 10 MARET.  Ford Pundamiera memimpin Ensemble Sekolah Kolisko Waldorf.  Foto oleh Andrew Querouz

Guru Ford mengungkapkan bahwa dia telah memberi anak-anak beberapa lagu yang menantang untuk dimainkan di konser tahun ini, termasuk beberapa lagu dari Sound of Music. “Dan untuk pertama kalinya kami akan memainkan ansambel gitar,” ujarnya. Ansambel gitar beranggotakan 11 orang terdiri dari siswa kelas 7 dan 8.

Konser ini diadakan sebagian sebagai persiapan perpindahan Sekolah Kolisko Waldorf ke tempat baru di Heroes Hill, Kota Quezon. Hasil dari acara tersebut akan digunakan untuk mendanai pembangunan ruang baru.

Sesuai tradisi, pihak sekolah juga membuka konser gratis untuk tamu istimewa: 519 kakek dan nenek dari panti jompo dan anak-anak dari komunitas/panti asuhan. Masyarakat diundang untuk memesan kursi mereka hanya dengan R1 000 untuk dua tamu. – Rappler.com

(Untuk umum, harga tiket P400, P700 dan P1000. Hubungi 0927-5188458 untuk mendapatkan tiket.)

Saya Morales

Ime Morales adalah seorang penulis lepas dan pendiri Freelance Writers’ Guild of the Philippines (FWGP) dan Isang Bata. Dia adalah wakil presiden Poets of the Puppies, sebuah organisasi nasional penulis sastra anak-anak.

Togel HK