• April 23, 2024
Jajak pendapat PH tahun 2013 menunda kesepakatan MPIC dengan pemerintah

Jajak pendapat PH tahun 2013 menunda kesepakatan MPIC dengan pemerintah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Metro Pasifik Investasi Corp. (MPIC) Presiden dan CEO Jose Ma. Lim mengatakan pemilu paruh waktu tahun 2013 menunda beberapa kesepakatan perusahaan dengan pemerintah

MANILA, Filipina – Beberapa kesepakatan dari konglomerat infrastruktur terdiversifikasi Metro Pacific Investments Corp. (MPIC) dengan pemerintah telah tertunda karena pemilihan paruh waktu tahun 2013, menurut seorang eksekutif.

Presiden MPIC dan CEO (CEO) Jose Ma. Lim mengatakan berbagai kesepakatan yang tertunda dengan pemerintah, terutama proposal bagi hasil untuk Subic-Clark-Tarlac Expressway (SCTEx), untuk sementara ditunda karena pemerintah harus fokus pada pemilu.

“Usulan jalan tol sempat tertunda karena pemilu. Waktu pemilu membuat pemerintah tidak bisa melaksanakannya,” ujarnya saat Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan perseroan, Jumat, 24 Mei.

Unit Jalan Tol MPIC Metro Pacific Tollways Corp. (MPTC) untuk sementara mengoperasikan dan memelihara Subic-Clark-Tarlac Expressway (SCTEx) sepanjang 94 kilometer, tetapi kontrak untuk meresmikan perjanjian tersebut belum ditandatangani dengan pemerintah pusat.

Lim merujuk pada usulan ke-3 MPTC yang menyatakan bahwa MPTC akan mempertahankan 70% pendapatan tol dan pendapatan lainnya dari pengoperasian jalan tol, sedangkan 30% sisanya akan menjadi milik pemerintah.

Lim mengatakan, pihaknya masih menunggu rekomendasi dari Departemen Keuangan (DOF) dan Bases Conversion and Development Authority (BCDA) yang membawahi SCTEx atas usulan tersebut ke Malacanang.

“Masih harus menunggu rekomendasi BCDA dan DOF ke kantor Presiden. Karena pemilu, kami tidak mendorong mereka karena kami tahu pemerintah sedang sibuk dengan urusan pemilu,” ujarnya.

Tarif air

Usulan perubahan skema rebasing tarif unit air milik konglomerat, Maynilad, juga terhenti karena jajak pendapat jangka menengah.

“Latihan penurunan suku bunga belum selesai untuk (Maynilad). Faktanya, kita berada tepat di tengah-tengahnya saat ini. Targetnya 1 Juli, jadi kalau pembahasan dengan regulator bisa selesai Juni, penerapannya harusnya bisa dilakukan 1 Juli,” kata Lim.

“Latihan penurunan suku bunga seharusnya selesai tahun lalu, namun tertunda karena adanya perubahan komposisi dewan pengawas dan juga pemilu,” tambahnya.

Pertumbuhan stabil

Meskipun terdapat penundaan, Lim mengatakan bahwa secara keseluruhan ia masih memperkirakan perusahaan akan terus tumbuh dalam beberapa bulan mendatang.

Ia mencontohkan peningkatan pertumbuhan unit konglomerat tersebut menjadi tanda menggembirakan bagi kinerja perseroan di tahun 2013. Meralco mencapai peningkatan konsumsi energi sebesar 9%, sedangkan Maynilad dan unit tol masing-masing meningkat sebesar 6% dan 8%.

“Kami mengalami pertumbuhan volume yang kuat (di semua unit) jadi jika kami menaikkan tarif, menaikkan tarif tol, dan memperbaiki penerapan pengurangan Maynilad, maka kami terlihat baik tahun ini,” kata Lim.

MPIC yang dipimpin Pangilinan memiliki kepentingan antara lain di bidang air, infrastruktur, jalan tol, dan listrik. – Rappler.com

Data Hongkong