• April 20, 2024
Jalur pertanian ke pasar: Perjalanan seorang petani

Jalur pertanian ke pasar: Perjalanan seorang petani

MANILA, Filipina – Anggaran tahun ini untuk jalan pertanian ke pasar (FMR) meningkat menjadi P12 miliar dari P5,2 miliar tahun lalu, menurut Departemen Pertanian (DA).

FMR meningkatkan mobilitas orang, barang dan jasa. Mereka menyediakan akses terhadap kesempatan kerja dan layanan sosial dasar seperti sekolah dan pusat kesehatan.

“FMR adalah fondasi pertanian modern,” menurut rencana jaringan FMR DA. DA mengatakan bahwa FMR memberikan akses pasar kepada petani, yang kemudian dapat memotivasi petani untuk menanam lebih banyak, yang pada akhirnya meningkatkan produksi dan pendapatan mereka.

“FMR bertindak sebagai katalis dalam meningkatkan perekonomian pedesaan,” tambah DA.

Namun, tidak semua orang terkesan dengan kenaikan anggaran tersebut. Grup seperti Pergerakan Petani dari Filipina (KMP), Serikat Pekerja Pertanian (UMA), dan Gerakan Rekonstruksi Pedesaan Filipina (PRRM) mengatakan banyak daerah pedesaan masih kekurangan FMR, sehingga membahayakan mata pencaharian dan ketahanan pangan rumah tangga para petani.

Permasalahan di bidang pertanian seperti kurangnya sumber daya, kepemilikan lahan, teknologi dan infrastruktur berkontribusi terhadap salah satu ironi terbesar di Filipina: Para petani, salah satu produsen pangan utama di negara ini, juga merupakan kelompok masyarakat termiskin dan paling kelaparan.

Jalan, Mata Pencaharian, Ketahanan Pangan

FMR dapat meningkatkan perdagangan dan produktivitas lokal, mengurangi biaya transportasi input dan output pertanian, serta meminimalkan kerugian pascapanen. Mereka menghubungkan pertanian dan wilayah pesisir dengan jalan utama, sehingga mempromosikan agrowisata.

“Transportasi pedesaan tidak hanya berkaitan dengan pergerakan produk pertanian, tetapi juga membantu tugas-tugas rumah tangga seperti mendapatkan makanan, air, dan kayu bakar,” kata Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO).

Pastikan akses fisik – transportasi dan infrastruktur pangan merupakan salah satu dimensi ketahanan pangan.

Christopher Garcia, pekerja pertanian dan juru bicara Aliansi Petani di Hacienda Luisita (AMBALA), mengatakan bahwa jalan pedesaan yang buruk menyebabkan keterlambatan pengiriman produk. “Selain itu, petani harus mengeluarkan biaya ekstra untuk solar dan kendaraan sewaan,” katanya. (Membayar ekstra untuk solar dan kendaraan sewaan merupakan beban tambahan bagi petani.)

Ketika pengiriman tertunda, kualitas hasil panen menurun, begitu pula harga dan penjualannya – yang berdampak pada pendapatan petani dan ketahanan pangan keluarga mereka.

Beberapa petani lebih memilih membiarkan hasil panen mereka membusuk daripada mengeluarkan biaya untuk transportasi. Hal ini berdampak pada produsen dan konsumen.

Jalan pedesaan juga diperlukan untuk komunikasi. Jika mereka tidak ada, masyarakat menjadi terisolasi, kurang partisipatif dalam pertukaran informasi dan lebih rentan terhadap transaksi pasar yang menipu, menurut Isagani Serrano, presiden PRRM.

“Jika seluruh defisit FMR dibangun, hal ini dapat menciptakan lapangan kerja di bidang konstruksi, pemeliharaan jalan, dan pembersihan. Hal ini dapat membantu para petani yang kehilangan pekerjaan di luar musim panen,” tambah Serrano.

Jalan panjang menuju pembangunan jalan

DA bertugas mempromosikan pembangunan pertanian. Hal ini diamanatkan untuk “meningkatkan pendapatan pertanian dan kesempatan kerja bagi petani, nelayan dan pekerja pedesaan lainnya.”

“Salah satu mandat kami adalah memastikan pasokan pangan yang cukup di Filipina dengan membantu petani dalam segala aspek kebutuhan mereka,” kata Asisten Direktur Proyek DA Bea Agarao.

Undang-Undang Republik 8435 atau Undang-Undang Pertanian dan Perikanan tahun 1997 menginstruksikan DA untuk menjadi yang terdepan dalam proyek FMR.

DA memimpin “pembangunan, restorasi dan rehabilitasi infrastruktur seperti sistem irigasi, fasilitas pasca panen dan jalan pertanian ke pasar (FMR),” dalam kemitraan dengan Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) dan pemerintah daerah. unit (LGU). ).

Panjang jalan dari pertanian ke pasar (FMR)
Rekomendasi AusAID untuk Filipina 48.350 km
Dibangun oleh DA mulai tahun 2010 33.369 km
Sisa saldo dari tahun 2010 14.989km
Target DA tahun 2011-2017 Dibangun oleh DA pada tahun 2013 Target DA untuk tahun 2014
13.999km 1.108 km 1.000km
Dari tahun 2013
Total FMR yang dibangun oleh DA 34.477km
Total sisa saldo 13.873km

Berdasarkan laporan AusAID tahun 2010, FMR sepanjang 48.450 kilometer akan dibangun di Filipina. Hingga tahun 2013, total pembangunan telah mencapai 34.477 km, menyisakan sisa 13.873 km.

Agarao mengatakan bahwa standar FMR pada tahun 2014 adalah P12 juta/km – naik dari tahun lalu sebesar P8 juta/km dan pemerintahan sebelumnya sebesar P1 juta/km. Hal ini menjelaskan peningkatan anggaran.

DA berencana menyelesaikan sisa FMR pada tahun 2017. Tahun ini DA menargetkan pembangunan dan rehabilitasi 1.000 km FMR. Sedangkan 2.346 km lainnya berada di bawah Program Pembangunan Pedesaan Filipina (PRDP) dalam enam tahun ke depan.

Jika DA mencapai target tahun 2014 dan PRDP, sisa saldo untuk tahun 2015-2017 akan mencapai sekitar 10.527 km, yang dapat menelan biaya hingga P126,3 miliar.

Berdasarkan angka-angka ini, perkiraan anggaran yang dibutuhkan dalam tiga tahun ke depan adalah sekitar P42,2 miliar per tahun – hampir empat kali lipat anggaran saat ini.

Untuk membantu mencapai target-target ini, DA menerapkan PRDP – sebuah kemitraan dengan LGU dan sektor swasta untuk menyediakan “infrastruktur, fasilitas, teknologi dan informasi utama yang akan meningkatkan pendapatan, produktivitas dan daya saing pedesaan.” PRDP juga akan mendanai Bank Dunia.

DA juga bekerja sama dengan Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan (NAPC) dan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG), melalui Anggaran bottom-up DBM (BUB), dalam menyediakan FMR di provinsi termiskin.

Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP) WARISANbersama dengan DA, melaksanakan proyek FMR di daerah konflik.

Klaim

Pekerja pertanian seperti Garcia menuntut lebih banyak dukungan pemerintah. “Jika pemerintah serius membantu petani, mereka harus memberikan lahan seperti Hacienda Luisita. Seiring dengan membangun jalan yang masuk akal. Di sini, di Tarlac, masih banyak jalan jauh dari kota yang tidak terawat.

(Jika pemerintah serius dalam membantu petani, mereka harus memberikan tanah seperti dalam kasus Hacienda Luisita. Jalan yang layak juga harus dibangun. Di sini, di Tarlac, masih ada jalan yang sangat buruk jauh dari kota.)

PRRM menekankan bahwa “akses terhadap infrastruktur hanya akan membantu, namun tidak akan sepenuhnya memberantas kemiskinan. Setelah itu Anda harus meningkatkan produktivitas dan kualitas produk, serta meningkatkan praktik pertanian.”

“Tidak ada jalan lain. Bangun FMR, tutup defisit. Semua rumah tangga di Filipina harus memiliki akses jalan raya. Semakin cepat hal ini dilakukan, semakin cepat pula pengentasan kemiskinan,” kata Serrano.

KMP mempertanyakan prioritas pemerintah. “Pertanian merupakan salah satu sektor dasar yang paling sulit meskipun Filipina merupakan negara agraris. Mereka adalah tulang punggung Filipina, tanpa mereka perekonomian kita tidak akan tumbuh,” Antonio Flores, Sekretaris Jenderal KMP, mengatakan.

(Petani termasuk sektor dasar yang paling miskin, padahal Filipina adalah negara agraris. Mereka adalah tulang punggung Filipina. Tanpa mereka, perekonomian kita akan runtuh.)

Namun tuntutan tidak hanya datang dari organisasi masyarakat, tapi juga dari pemerintah.

Engr Reynaldo Faustino, Asisten Direktur Biro Riset dan Standar DPWH, menekankan perlunya masyarakat yang disiplin. Faustino mencatat bahwa sebagian besar jalan rusak karena banyak warga Filipina yang tidak mematuhi peraturan.

Faustino mengatakan truk yang kelebihan beban merusak jalan dan beberapa pekerja DPWH bahkan dilecehkan ketika mencoba memberikan sanksi kepada pemilik truk. Ia mengatakan drainase adalah masalah lain; Banjir semakin parah karena masyarakat membuang sampah sembarangan bahkan ada yang mencuri penutup lubang got.

Faustino menambahkan masyarakat harus meminta pertanggungjawaban pemerintah pusat dan daerah. “Mungkin itu sebabnya daerah pedesaan tertinggal karena kurangnya perhatian yang diberikan oleh LGU mereka terhadap infrastruktur.” (Mungkin daerah pedesaan tertinggal karena LGU mereka kurang memberikan perhatian terhadap infrastruktur.)

Ia mendorong masyarakat untuk menyampaikan keluhan dan permintaan ke kantor DPWH kabupaten dan LGU.

‘Sentimen yang Sama’

Agarao mengakui adanya kekurangan FMR, namun mengklarifikasi bahwa DA melakukan yang terbaik untuk mengatasi masalah ini.

“Kami punya sentimen yang sama dengan petani, tapi kami tidak bisa melaksanakan semuanya dalam setahun. Namun kami berusaha semaksimal mungkin untuk meminta anggaran yang lebih besar setiap tahunnya,” kata Agarao.

Dia mengatakan DA membutuhkan P70 miliar untuk FMR, namun karena jumlah penuh ini tidak dapat disetujui, DA harus bekerja dengan anggaran yang lebih kecil.

“FMR tidak hanya menghubungkan pertanian dengan pasar. ‘Kalau jalannya bagus, fasilitas lain juga akan mulai, BuSekolah dan fasilitas kesehatan juga akan dibangun. Petani akan tergoda untuk menanam karena biaya transpo yang rendah,” Agarao berkata dan menjelaskan visi DA. (Jika jalannya bagus, fasilitas lain akan menyusul. Sekolah dan fasilitas layanan kesehatan akan dibangun. Petani akan terdorong untuk menanam karena biaya transportasi yang rendah.)

Sementara itu, pekerja pertanian seperti Garcia tidak punya pilihan selain puas dengan apa yang mereka miliki, dengan harapan suatu hari nanti keadaan akan menjadi lebih baik. – Rappler.com

Hk Pools