• February 29, 2024
Jangan bertengkar: Jeff Cudia menghadapi media

Jangan bertengkar: Jeff Cudia menghadapi media

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keluarga Cudia mengatakan Presiden Aquino mengingkari janjinya kepada mereka

MANILA, Filipina – Perjuangan belum berakhir. mengenakan pakaian sipil, diberhentikan cadet Aldrin Jeff Cudia menghadap media pada Senin 24 Maret. Dia tidak berbicara, namun dia mengikuti konferensi pers yang diadakan keluarganya seminggu setelah konferensi pers gagal berkampanye untuk lulus bersama teman-teman sekelasnya di Akademi Militer Filipina (PMA) pada 16 Maret.

Presiden Benigno Aquino III memerintahkan peninjauan kembali kasusnya. Keluarga tersebut mengatakan presiden menjanjikan mereka hasil dalam waktu seminggu, namun tidak terjadi apa-apa.

Apa yang menimpa Kadet Cudia sangat menyakitkan bagi kami. Kami telah menunggu janji dari Yang Terhormat Presiden selama seminggu sejak kami berbicara dengannya pada tanggal 15 Maret. Sampai saat ini kami masih menunggu,” kata ayah Jeff, Renato. (Apa yang menimpa Kadet Cudia sangat menyakitkan bagi kami. Kami menunggu satu minggu untuk janji presiden tercinta. Kami masih menunggu.)

Kami mengabulkan permintaannya. Kami diam selama seminggu. Dia meminta waktu seminggu untuk menyelesaikan masalah ini. Tetapi tidak ada yang terjadi,” tambahnya. (Kami menyetujui permintaannya. Kami diam selama satu minggu. Dia meminta kami memberinya waktu satu minggu untuk mencari solusi atas masalah tersebut, namun tidak terjadi apa-apa. )

Juru bicara Angkatan Darat Letnan Kolonel Ramon Zagala mengatakan badan investigasi khusus tidak menyampaikan rekomendasinya kepada Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Emmanuel Bautista, yang ditugaskan oleh Presiden untuk memimpin penyelidikan. “Kami akan menunggunya,” kata Zagala.

Tidak bergabung dengan tentara

Menurut ayahnya, Jeff sudah tidak berencana masuk militer lagi.

Dia hanya akan bermain di sana,” katanya (Mereka hanya akan membodohinya.)

Dia seharusnya lulus dengan peringkat teratas di kelas Angkatan Laut yang memberinya hak untuk menerima Pedang Angkatan Laut. Tetapi Komite Kehormatan PMA, yang terdiri dari taruna, memutuskan dia bersalah melanggar Kode Kehormatan karena diduga berbohong tentang alasan dia berada di satu kelas pada akhir November. Kode etik ini mengimbau para taruna untuk tidak berbohong, menipu, mencuri, atau memberikan toleransi kepada mereka yang melakukan hal tersebut.


Keluarganya ingin PMA memberikan ijazahnya kepada Jeff agar dia bisa mencari pekerjaan di luar militer.

“Kami tidak akan membiarkan dia bergabung dengan layanan ini meskipun dia menginginkannya. Kami hanya meminta ijazahnya. Ini juga usulan Anggota Kongres Biazon, yang kami sebagai orang tua pahami,” kata Renato dalam bahasa Filipina. Biazon adalah mantan kepala staf militer.

Ibu Jeff, warga Filipina, dan saudara perempuannya, Anavee, menangis beberapa kali selama konferensi pers ketika mereka mengungkapkan ketidakadilan yang dirasakan yang dilakukan oleh Komite Kehormatan.

Jeff bukan pembohong, kata ibunya.

Para lelaki Cudia berusaha menjaga wajah tetap datar. Namun sang patriark hampir menangis ketika dia menyaksikan istri dan putrinya pingsan. Mata merah Jeff juga menunjukkan ketenangannya.

Kedua mantan tentara, Renato dan Filipina, mengatakan mereka menghormati militer, PMA dan kode etiknya.

Saya tidak menentang Kode Kehormatan Akademi. Hal ini baik untuk membentuk kepribadian para pemimpin masa depan negara kita. Namun menurut saya sistem Kode Kehormatan telah disalahgunakan oleh teman-teman taruna anak saya,” kata Cudia asal Filipina. (Saya tidak menentang Kode Kehormatan akademi. Kode ini diperlukan untuk melatih prajurit menjadi pemimpin masa depan. Namun kode ini disalahgunakan oleh para taruna.)

Proses yang seharusnya dilakukan secara rahasia oleh Komite Kehormatan terungkap ke publik karena kasus Cudia. Keluarga tersebut membantah suara asli 8-1 yang diubah menjadi suara bulat 9-0 melawan Jeff.

Perangkat mendengarkan?

Anavee mengklaim seorang kadet Lagura sendiri mengaku kepada Jeff bahwa dia telah ditekan untuk mengubah suaranya. Lagura membantah hal ini kepada Dewan Peninjauan dan Banding Kadet. PMA juga mengatakan pemungutan suara kedua diperbolehkan dalam proses amandemen Komite Kehormatan.

Anavee mengklaim alat pendengar ditemukan di pusat penahanan Jeff di PMA. Komisi Hak Asasi Manusia kini sedang menyelidiki tuduhan tersebut.

PIDANA KELUARGA: Keluarga Cudia mengadakan konferensi pers seminggu setelah berbicara dengan Presiden Aquino.  Foto oleh Carmela Fonbuena/Rappler

Keluarga dijadwalkan mengajukan permohonan baru ke Mahkamah Agung pada Selasa, 25 Maret untuk memperkuat perkara yang diajukan sebelumnya. Mereka meminta MA memerintahkan PMA agar mengizinkannya lulus, namun ditolak. Namun, kasus ini tetap berjalan karena MA meminta komentar dari akademi atas petisi mereka.

Keluarga tersebut masih terluka akibat serangan terhadap Jeff dan Anavee, yang postingan Facebooknya memicu perseteruan keluarga. Postingannya menjadi viral dan mendapat dukungan kuat dari masyarakat terhadap keluarga, namun menuai reaksi negatif dari alumni PMA.

Keluarga tersebut menyesalkan seruan agar mereka “move on”. Mereka tidak bisa melakukan itu sampai kasus Jeff terselesaikan, kata mereka.

kasus Jeff menyebabkan seruan untuk reformasi di dunia akademis. (BACA: 50 Taruna Pernah Keluar dari PMA karena Kejahatan Kehormatan). AFP memerintahkan PMA untuk meninjau sistem dan prosesnya.


– Rappler.com

link alternatif sbobet