• February 26, 2024
Siaran Berita Rappler |  24 Maret 2014

Siaran Berita Rappler | 24 Maret 2014

Hari ini di Rappler.

CERITA 1: TIAMZONS MENINGGALKAN INVESTIGASI ‘TIDAK TERATUR’

Terbelenggu namun menantang, pemimpin tertinggi Partai Komunis Filipina, Benito dan Wilma Tiamzon, keluar untuk pemeriksaan atas penangkapan mereka di Kamp Crame.
Saat ia dibawa pergi oleh polisi, Benito Tiamzon berteriak dalam bahasa Filipina: Pertarungan berlanjut!
Luis Jalandoni, kepala perunding Front Demokratik Nasional, mengatakan penangkapan tersebut ilegal karena pasangan tersebut diyakini dilindungi oleh perjanjian bersama mengenai jaminan keamanan dan kekebalan berdasarkan perundingan damai antara pemerintah dan NDF.
Penasihat hukum Tiamzons, Rachel Pastores, mengatakan pemeriksaan tersebut ‘sangat tidak teratur’.
Pasangan itu dikenai dakwaan tambahan berupa kepemilikan senjata api ilegal, kepemilikan bahan peledak ilegal, dan menyembunyikan penjahat.
Keluarga Tiamzon juga mempertanyakan keabsahan diadakannya pemeriksaan di Kamp Crame ketika dugaan kejahatan terjadi di Cebu.

RACHEL PATORES, DEWAN PERADILAN: Kita tidak bisa membiarkan penangkapan ilegal yang dilakukan terhadap mereka dibenarkan dengan mengajukan kasus dugaan kepemilikan senjata api, amunisi dan bahan peledak secara ilegal.

(Kami tidak bisa membiarkan penangkapan ilegal yang dilakukan terhadap Tiamzon dan 5 lainnya dapat dibenarkan)

Namun Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan penangkapan itu sah.
Ia mengatakan, ‘Surat perintah penangkapan yang ada belum dibatalkan, jadi surat perintah tersebut dianggap sah dan teratur.’
Dua kader tertinggi CPP ditangkap di Cebu pada hari Sabtu atas surat perintah penangkapan yang belum dibayar atas kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembunuhan, pembunuhan ganda dan tuduhan pembunuhan yang membuat frustrasi.
Presiden Benigno Aquino yakin penangkapan ini membawa pemerintah selangkah lebih dekat dalam menekan pemberontakan komunis.
Dia berkata, “Saya yakin ini merupakan pukulan serius. Dan ini juga menunjukkan kompetensi pasukan keamanan kami.”
Namun presiden juga dengan cepat mengatakan bahwa untuk mengakhiri pemberontakan, pemerintah harus mengatasi “akar penyebab masalah”.
Eduardo Año, kepala intelijen militer, mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka memperkirakan akan ada serangan balasan dari para gerilyawan.
Kepala Staf AFP Jenderal Emmanuel Bautista menambahkan penangkapan tersebut telah menciptakan kekosongan dalam kepemimpinan kelompok tersebut.

JENDERAL. EMMANUEL BAUTISTA, KEPALA STAF AFP: Ketika Anda memilih pemimpin suatu organisasi, hal ini akan mempunyai dampak yang sangat besar terhadap keseluruhan organisasi karena ia memberikan kepemimpinan dan kohesi. Semoga mereka semua kini menyadari kesia-siaan perjuangan bersenjata.

Catatan Editor: Pejabat yang ditampilkan dalam video ini pada pukul 03:05-03:35 adalah Kepala Staf AFP Jenderal Emmanuel Bautista, bukan Jenderal Eduardo Año. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.

CERITA 2: ISTANA: BANGSAMORO TANDATANGANI ‘MASA DEPAN KEAMANAN’

Pemerintahan Presiden Benigno Aquino mengambil langkah lebih dekat ke salah satu tujuan terbesarnya – penandatanganan perjanjian damai antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro atau MILF.
Dalam sebuah pernyataan hari Senin, Malacañang mengatakan ini adalah “sebuah tonggak sejarah yang menandai salah satu perhentian terakhir dalam perjalanan bangsa kita menuju perdamaian yang adil dan abadi.”
Komisi Transisi Bangsamoro sedang menyusun Undang-Undang Dasar Bangsamoro dan diharapkan disahkan pada akhir tahun 2014.
Tujuannya adalah untuk memilih pemerintahan Bangsamoro pada tahun 2016.
Pemerintah dan MILF menginginkan wilayah tersebut dibentuk sebelum Aquino meninggalkan jabatannya pada tahun 2016.
Perdana Menteri Malaysia Najib Razak akan menghadiri penandatanganan perjanjian bersejarah tersebut karena Malaysia memainkan peran penting dalam negosiasi tersebut.
Pembicaraan perdamaian yang telah berlangsung selama 16 tahun antara pemerintah dan MILF berakhir pada 25 Januari setelah kedua belah pihak menyetujui kesepakatan senjata bersejarah yang mengharuskan kelompok pemberontak untuk menghentikan penggunaan senjata api mereka.
Ini adalah dokumen terakhir yang harus diselesaikan sebelum perjanjian perdamaian komprehensif dapat ditandatangani.
Panel-panel tersebut sebelumnya telah menandatangani lampiran mengenai transisi, pembagian kekayaan dan kekuasaan, serta ketentuan mengenai wilayah perairan yang banyak dibahas.

CERITA 3: MRT 3 PADA ‘OPERASI SEMENTARA’

Metro Rail Transit Jalur 3 atau MRT akan memulai “operasi sementara” Senin pagi setelah sistem komunikasi mati pada hari Sabtu.
General Manager MRT Al Vitangcol mengatakan kereta hanya beroperasi dari Stasiun North Avenue di Kota Quezon ke Stasiun Shaw di Kota Mandaluyong.
Dia mengatakan sistem komunikasi tidak bisa mendeteksi kereta dari stasiun Buendia ke Taft Avenue.
Dia menambahkan kembalinya MRT ke operasi parsial adalah “demi keselamatan penumpang.”
Pihak berwenang sebelumnya memperpanjang jam operasional MRT untuk mempersingkat antrian panjang, namun penumpang masih mengeluhkan lambatnya kedatangan kereta dan kerusakan mendadak.

CERITA 4: POSTINGAN MEDIA SOSIAL HARI INI

Apa pendapat pengikut kami tentang jatuhnya MRT?
Gerard Lim yakin ini adalah saat yang tepat untuk menaikkan tarif.
“Anda menginginkan pelayanan yang baik, belajarlah untuk membayarnya.”
“Jangan berharap pembayar pajak lain membayar biaya perjalanan harian Anda.”
Pems Dev menyarankan: “Bawalah sepeda Anda dan berangkatlah. Tidak perlu (untuk) mobil di EDSA.”

CERITA 5: DI DILIMAN PINDAHKAN KALENDER SEKOLAH KE AGUSTUS

Dalam referendum pada hari Senin, dewan universitas Universitas Filipina-Diliman atau UC memilih perubahan sistem kalender akademik UP Diliman dari bulan Juni ke Agustus 2014.
284 mendukung, 164 menentang, 8 abstain.
Keputusan Dewan Universitas akan dibahas dan disampaikan pada rapat Dewan Bupati pada hari Kamis.
Kampus Diliman menjadi pihak terakhir yang memutuskan pergantian kalender.
Pada tanggal 6 Februari, Dewan Bupati UP menyetujui penundaan pembukaan kelas UP Manila, UP Los Baños, UP Baguio, UP Visayas, UP Mindanao, UP Open University dan UP College di Cebu.
Dalam pernyataan sebelumnya, Presiden UP Alfredo Pascual mengatakan langkah ini -kutipan- “bagian dari upaya berkelanjutan UP untuk berkembang menjadi universitas regional dan global dan untuk memanfaatkan peluang yang diberikan oleh integrasi ASEAN dan kemitraan pendidikan global yang ditawarkan, untuk memaksimalkannya.”
Sebelum pengumuman UC, para profesor UP bertemu dan membahas pro dan kontra pergeseran kalender akademik dalam referendum yang diselenggarakan oleh kantor rektor.
Sebuah survei juga dilakukan untuk mengumpulkan sudut pandang instruktur mengenai masalah ini.

CERITA 6: POLISI TAIWAN MENGGUNAKAN Meriam AIR UNTUK MENGAMBIL MASAR PEMERINTAH

Polisi anti huru hara Taiwan menggunakan meriam air untuk membubarkan ratusan pengunjuk rasa yang menyerbu markas besar pemerintah pada hari Senin.
Para pengunjuk rasa mengutuk perjanjian dagang dengan musyawarah parlemen Tiongkok.
Perjanjian tersebut dirancang untuk membuka perdagangan jasa antara Tiongkok dan Taiwan.
Dalam suasana liar, pengunjuk rasa merobohkan pagar kawat berduri di sekitar Gedung Eksekutif Yuan dan menggunakan tangga untuk masuk ke kantor.
Dalam upaya untuk membubarkan para pengunjuk rasa, polisi menggunakan perisai antihuru-hara untuk memukul mundur massa sementara beberapa pengunjuk rasa mencoba mengambil tongkat mereka dan melempari mereka dengan botol plastik.
Dua truk meriam air dikerahkan, yang akhirnya berhasil membendung massa dan membersihkan gedung.
Sebanyak 32 orang ditangkap.
Saluran berita TVBS Taiwan menambahkan sekitar 120 orang terluka dalam bentrokan tersebut, namun polisi tidak dapat segera mengkonfirmasi jumlah tersebut.
Penentang pakta perdagangan tersebut mengatakan bahwa hal itu akan merugikan perekonomian Taiwan dan membuatnya rentan terhadap tekanan politik dari Tiongkok.

CERITA 7: 8 MATI, 18 HILANG DALAM TANAH LONGSOR YANG MEMATIKAN DI AS

Tanah longsor besar melanda komunitas pegunungan di bagian barat laut Amerika Serikat pada hari Minggu.
4 tewas, 8 luka-luka dan 18 hilang selama lebih dari 24 jam setelah kecelakaan.
Tim penyelamat mengatakan gelombang lumpur, air dan batu menghantam kota pedesaan Oso, timur laut Seattle di negara bagian Washington.
Enam rumah dan sebagian besar jalan raya hancur.
Gubernur Negara Bagian Washington Jay Inslee mengumumkan keadaan darurat dan menjalankan operasi penyelamatan secara maksimal.
Senator Patty Murray meyakinkan sumber daya federal akan tersedia saat dia mengucapkan terima kasih kepada petugas penyelamat dan doanya kepada keluarga di komunitas yang terkena dampak.

CERITA 8: WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA

Di nomor 6, Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan mengatakan Turki menembak jatuh sebuah jet militer Suriah pada hari Minggu setelah pesawat itu tersesat di wilayah udara Turki.
Dia menambahkan bahwa tindakan Suriah pantas mendapatkan “tanggapan keras”.
Suriah membalas dengan menuduh Turki melakukan “agresi terang-terangan”.
Suriah mengklaim pesawat itu berada di Suriah utara ketika ditembak jatuh. Pilotnya berhasil melontarkan diri dan diselamatkan.

Di urutan ke 8, para peneliti di Northeastern University merilis penelitian yang mencoba menjelaskan mengapa sebagian orang mudah mempercayai berita palsu.
Studi tersebut menyebutkan bahwa mereka yang paling rentan adalah orang-orang yang tidak mempercayai media arus utama dan cenderung mempercayai teori konspirasi.
Mereka mempelajari pengguna Facebook di kalangan masyarakat Italia menjelang pemilu 2013.

Di nomor 9, penyanyi terkenal Bruno Mars menyumbangkan $100.000 untuk para korban Topan Super Haiyan pada hari Sabtu.
Sumbangan tersebut ditujukan kepada Lingkod Kapamilya Foundation Inc.
Sebagian besar dana tersebut digunakan untuk program beasiswa untuk anak-anak.
Mars setengah Filipina mengadakan konser pada hari Sabtu. Ini adalah pertunjukannya yang ke-2 di Manila.

Untuk 10 teratas selengkapnya kunjungi ‘the wRap’ Rappler.com.

judi bola online