• April 13, 2024
Jangan merangkak ke rekening bank saya

Jangan merangkak ke rekening bank saya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pensiunan Letjen Jacinto Ligot mengatakan kepada pengadilan bahwa ombudsman tidak memiliki hak hukum untuk mengakses rekening banknya

MANILA, Filipina – Jaga kerahasiaan simpanan bank saya.

Mantan pengawas keuangan militer letnan jenderal purnawirawan Jacinto Ligot, yang menghadapi dakwaan melakukan penimbunan kekayaan secara haram, keberatan dengan upaya Ombudsman untuk mengakses simpanan banknya.

Tindakan tersebut dilarang berdasarkan undang-undang kerahasiaan bank, kata Ligot kepada Sandiganbayan.

Dalam permohonan konsolidasi setebal 20 halaman yang diajukan oleh pengacara Benjamin Santos dan Joanne Frances Castro, Ligot meminta pencabutan resolusi Sandiganbayan tanggal 27 November 2013 yang mengizinkan jaksa untuk menuntut pejabat bank sehubungan dengan kasus sumpah palsu yang diajukan terhadapnya.

Jaksa berupaya untuk memberikan kesaksian dari para eksekutif Bank of the Philippine Islands, Metrobank, Rizal Commercial Banking Corp dan Citibank, serta dokumen terkait setoran tunai Ligot pada mereka.

Mereka menyebut Ligot gagal mencantumkan aset keuangan di 4 bank tersebut dalam Laporan Harta, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) miliknya saat masih aktif bertugas di militer.

“Tindakan penggugat adalah upaya jaksa untuk menyelidiki secara tidak sah rekening deposito bank yang privasi dan kerahasiaannya dilindungi,” kata pengacara Ligot.

Ligot mengatakan 11 dakwaan sumpah palsu terhadapnya, yang menunggu keputusan divisi pertama pengadilan, hanyalah dugaan “tuduhan kebohongan yang disengaja” dalam SALN-nya. Apa yang diatur dalam undang-undang kerahasiaan bank, atau RA 1405, adalah bahwa akses terhadap rincian simpanan bank hanya diperbolehkan jika rekening itu sendiri sedang dalam proses tuntutan pengadilan, kata pengacaranya.

Ombudsman telah mengajukan dua kasus penyitaan terhadap Ligot dan anggota keluarganya untuk mendapatkan kembali dugaan kekayaan haram yang diyakini telah dia kumpulkan saat menjadi petugas AFP.

Kasus pertama yang diajukan pada tahun 2005 menyita aset pribadi dan keluarganya sebesar P135,28 juta. Rekan responden tersebut adalah istrinya Erlinda; anak-anak Paulo, Riza dan Miguel; saudari Miguela L. Paragas; dan saudara ipar Edgardo Yambao.

Kasus kedua diajukan pada tanggal 3 Juni 2013 dengan tambahan aset keluarga sebesar P55,6 juta dalam bentuk investasi tunai dan rekening bank. (BACA: Kasus penyitaan baru diajukan terhadap keluarga Ligot)

Itu dengan Asosiasi Simpan Pinjam Angkatan Bersenjata dan Polisi Inc (AFPSLAI), Layanan Keuangan Citicorp dan Pialang Asuransi Phil. Inc., BPI, Metrobank, Landbank Filipina dan United Overseas Bank.

Ligot adalah salah satu dari setidaknya dua mantan pengawas keuangan yang menghadapi tuntutan pengadilan sehubungan dengan dugaan penyalahgunaan dana militer. Penggantinya sebagai pengawas keuangan militer, pensiunan Mayor Jenderal Carlos Garcia, juga dipenjara atas tuduhan korupsi serupa. – Rappler.com

taruhan bola