• April 22, 2024
‘Jarak yang lebih jauh, lebih baik bagi kami’

‘Jarak yang lebih jauh, lebih baik bagi kami’

Manila, Filipina – Semifinal dengan 33 poin untuk menghentikan 10 kemenangan beruntun seharusnya digambarkan sebagai “kerugian yang melemahkan semangat” bagi Pelukis Elasto Hujan atau Bersinar. Serangkaian sapuan juga tidak lagi dalam jangkauan mereka. Namun bagi pelatih kepala tim, Yeng Guiao yang sungguh-sungguh dan ekspresif, jarak seri hanya dapat menguntungkan mereka.

“Semakin panjang pukulannya, semakin baik bagi kami,” katanya. “Habang humahaba, gumaganda ang nama peluang. (Seiring berjalannya seri, peluang kami semakin meningkat.) Lagi pula, kami tidak diharapkan menjadi 2-0 atau bahkan 2-1 di seri ini.”

Tim Guiao, salah satu dari sedikit tim yang tetap konsisten dan dominan sepanjang konferensi, mencatatkan 10 kemenangan beruntun sebelum akhirnya terhenti dan kalah dari lawan semifinal Petron Blaze Boosters, 106-73, di Game 3.

Meskipun Petron mengetuk pintu mereka dan mengancam untuk menyamakan kedudukan, Guiao mengatakan mereka “masih berada di atas angin.”

Sebelum kekalahan itu, mereka sempat unggul 2-0 di seri ini dan berupaya memperdalam persaingan dengan kemenangan di Game 3.

Namun segalanya tidak berjalan sesuai rencana.

Kesalahan

“Kami tidak bisa melakukan tembakan,” kata Guiao, menyalahkan hilangnya energi mereka. “Kami tidak seaktif dan seagresif di dua pertandingan pertama kami.”

Gabe Norwood, penjaga kombo atletik dan spesialis pertahanan Rain or Shine, memiliki sentimen yang sama.

“Upayanya tidak sampai di situ,” ujarnya. “Untuk alasan apa pun, kami tidak tampil dan bersaing dengan kemampuan terbaik kami, dan itu menunjukkan, kami kalah.”

Rain or Shine sudah tampil datar, hanya mencetak 12 poin di kuarter pertama Game 3 tersebut, namun Petron mendorong mereka lebih jauh lagi dengan memainkan bola basket yang ulet.

Itu tidak membantu jika semua yang mereka tarik dari mana saja di lantai terus masuk. Petron memperbesar keunggulan cepatnya menjadi 30-12 dan hampir menyamai keluaran canto pertama mereka dengan tembakan 29 poin pada kuarter kedua. Bahkan dengan 24 poin Rain or Shine, masih ada defisit 59-36 di paruh pertama.

“Wasit tidak mengizinkan kami memainkan permainan alami kami,” kata Guiao. “Wasit menyatakan kesalahan sentuhan pada kami. Ini seperti pertemuan semua faktor tersebut.”

Sangat dapat dimengerti bahwa jeda permainan sepenuhnya memunggungi satu tim pada malam tertentu. Namun bagi sebuah tim untuk bangkit adalah hal lain. Bagi Guiao, mereka adalah musuh terburuk malam itu.

“Kami mengalami permainan terburuk kami, dalam hal turnover,” jelasnya. “Kami melakukan 24 turnover, dua kali lipat rata-rata turnover kami. Dari situlah mereka mendapatkan poinnya. Mereka melakukan 33 turnover dan itulah keunggulan mereka dalam pertandingan tersebut.”

“Jadi kita menyalahkan diri kita sendiri, dengan kata lain, dalam hal omzet yang kita serahkan,” keluhnya.

Bahkan dalam assist, Petron jelas memiliki jarak yang jauh lebih baik di lapangan dan pergerakan bola yang lebih baik dengan 23 sennya. Sebaliknya Rain or Shine cenderung memaksakan keadaan sehingga hanya mampu menyelesaikan dengan 11 assist.

Selain itu, pertahanan Petron sangat mencekik Rain or Shine, sehingga hanya menghasilkan 39 upaya field goal oleh Painters – 17 di antaranya berhasil mereka lakukan. Bahkan 6 percobaan tidak sepenuhnya meyakinkan ketika Boosters menembakkan 10 lemparan tiga angkanya sendiri.

Penyemburan

Para pemain Guiao terlihat tidak bersemangat dalam permainannya sehingga Guiao merasa dia harus mengambil risiko untuk mencoba mengubah keadaan.

Pada menit 1:36 pada kuarter ketiga, Guiao melakukan pelanggaran teknis keduanya dan sebagai akibatnya dikeluarkan dari permainan. Penyebab kesalahan teknis? Berikan jari pada Arwind Santos.

Rupanya, Guiao, kata Santos, adalah ayah baptisnya.

Hubungan ini, bersama dengan bermain melawan Guiao di masa lalu, memberi Santos pengakuan yang baik atas betapa berapi-apinya pelatih berusia 54 tahun itu.

“Dia juga menjadi pelatih saya, saya tahu dia seperti itu,” kata Santos. “Mungkin kita tidak bisa mengendalikan emosi kita sebagai manusia. Ada orang yang akan frustrasi karena kita satu-satunya.

“Mungkin dia sedang mencoba menelepon orang lain ketika dia menghilang.”

(Dia pernah menjadi pelatih saya, saya tahu dia seperti itu. Mungkin kita hanya tidak bisa mengendalikan emosi kita sebagai manusia. Terkadang kita merasa frustrasi. Mungkin dia melakukannya dengan harapan bahwa panggilan itu akan berubah ketika dia pergi. )

Guiao tidak menyangkal niatnya. Sayangnya, pelepasan tersebut hanya memberikan percikan sementara karena keadaan malah menjadi lebih buruk.

Untuk periode pembayaran, Rain or Shine hanya mendapat 11 poin.

“Saya mengambil risiko pero walang nangyari (tetapi tidak terjadi apa-apa),” kata Guiao. “Matatalo na rin lang kami, sumugal ka na lang. (Lagipula kita akan kalah, jadi ambillah risiko.) Baru saja mengubah kondisi permainan dengan harapan bisa mewujudkan sesuatu. Namun terkadang Anda menang, terkadang Anda kalah.”

Keuntungan Rain atau Shine

Bagi Elasto Painters, hilangnya 33 poin hanyalah catatan kaki dari rencana permainan mereka yang sebenarnya untuk memenangkan seri dan mencapai final. Memiliki keunggulan dua pertandingan, kata Guiao, berarti memiliki kemewahan hidup tanpa tekanan. Dan itulah yang mereka harap dapat dieksploitasi di Game 4.

Keuntungan yang kami peroleh dengan dua pertandingan (memimpin) adalah Anda memiliki kemewahan menonton rekaman, mempelajari permainan dan mengevaluasi, jelasnya.

Sebaliknya, kekalahan tersebut juga terasa asing bagi tim setelah mereka tidak tahu apa-apa selain kemenangan selama 10 pertandingan.

“Jelas ini sulit,” Norwood menceritakan bagaimana rasanya kalah lagi. “Tetapi pada saat yang sama kami tahu kami mampu memenangkan pertandingan dan kami tahu kami bisa mengalahkan tim ini.”

“Kami hanya merasa kami memiliki laju yang bagus dengan kemenangan ini. Ini harus berakhir suatu saat nanti. Satu-satunya kekecewaan adalah kami tidak ingin ini berakhir dengan kekalahan 33 poin,” kata Guiao, menekankan bahwa kepercayaan diri Rain or Shine masih berada di tempat yang tepat menjelang Game 4.

“Masih oke, kami masih memimpin seri. Kami melihat segala sesuatunya secara positif.” – Rappler.com