• February 29, 2024
Jaringan Teroris yang Berkembang di Indonesia

Jaringan Teroris yang Berkembang di Indonesia

SINGAPURA – Polisi Indonesia menggerebek tempat yang mereka sebut sebagai rumah persembunyian teroris di pinggiran Jakarta pada Jumat, 30 Maret, menewaskan dua tersangka teroris. Ini adalah acara ketiga dalam 3 minggu terakhir, yang menunjukkan aktivitas berkelanjutan dan menyoroti evolusi Jemaah Islamiyah atau JI, cabang al-Qaeda di Asia Tenggara.

JI merupakan jaringan teroris yang melakukan serangan paling mematikan di Indonesia, termasuk bom Bali tahun 2002 yang menewaskan 202 orang.

Pada Kamis, 29 Maret, pejabat tinggi kontraterorisme Indonesia, Ansyaad Mbai, mengaitkan paket bom di Paris yang dikirim ke Kedutaan Besar Indonesia pada 21 Maret dengan jaringan teroris yang sama. Mbai menetapkan warga negara Prancis Frederic C Jean Salvi sebagai tersangka. Salvi masuk dalam daftar orang yang dicari di Indonesia sejak 2010, ditemukan saat penyelidikan terhadap JI.

“Ada indikasi kuat bahwa dia terlibat dalam pengeboman di misi kami di Paris,” kata Mbai.

Hal ini menyusul terjadinya baku tembak pada 18 Maret di Bali yang menewaskan 5 terduga teroris. Mbai mengatakan orang-orang itu berencana mengebom sasaran, termasuk bar “La Vida Loca”.

Ketika pendanaan global berkurang, semakin banyak sel – yang pernah menjadi bagian dari jaringan JI – beralih ke kejahatan. Polisi mengatakan para tersangka bermaksud merampok tempat penukaran uang dan perhiasan untuk mengumpulkan uang untuk serangan tersebut.

Data dari Tito Karnavian

Penggerebekan ini merupakan bagian dari pola yang jelas terkait dengan jaringan sosial yang sama di balik serangan paling mematikan di Indonesia. Serangan Bali pada tahun 2002 disusul setahun kemudian oleh serangan JW Marriott, serangan terhadap Kedutaan Besar Australia pada tahun 2004, serangan bom Bali ke-2 pada tahun 2005, dan serangan hotel di Jakarta tahun 2009.

Saat presentasi di hadapan pejabat tinggi keamanan perusahaan Fortune 500 di International Security Management Association (ISMA) dan Overseas Advisory Council (OSAC) Departemen Luar Negeri AS, saya menguraikan 3 gelombang terorisme Islam dari salah satu jaringan sosial, Darul Islam, di Indonesia. Ketiga gelombang ini mewakili siklus kelahiran kembali dan evolusi jaringan sosial yang sama.

Gelombang teror

Sebelum munculnya al-Qaeda, gelombang pertama terjadi pada tahun 1948 hingga 1992 ketika Darul Islam masih menjadi gerakan nasionalis untuk negara Islam.

Gelombang kedua terjadi pada tahun 1993 hingga 2005, ketika sentimen nasionalis dikooptasi dan ditekan oleh jihad global. Al-Qaeda mengkooptasi Jemaah Islamiyah, yang dibangun di atas jaringan Darul Islam. Pada gilirannya, JI bertindak sebagai organisasi payung yang bekerja sama dengan kelompok domestik di Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Gelombang ketiga dimulai pada tahun 2005 dan berlanjut hingga saat ini, ketika ideologi JI disebarkan oleh gerakan sosial, seperti Al-Qaeda.

Jaringan teroris sama sekali tidak statis.

Mereka berkembang seiring berjalannya waktu, terutama jika mereka dikepung oleh penegak hukum. Dalam banyak hal, jaringan Al-Qaeda dan Jemaah Islamiyah berkembang dengan cara yang sama setelah 9/11 dan Bali.

Struktur komando terpusat mereka runtuh, dan kemampuan operasional mereka menurun setelah cukup banyak pusat jaringan yang dibunuh atau direbut. Pada dasarnya, kepemimpinan puncak dan menengah mereka tersingkir, sehingga merusak kemampuan masing-masing jaringan untuk melakukan operasi canggih berskala besar.

Namun simpul-simpul dan sel-sel yang terisolasi dari jaringan-jaringan lama tetap ada dan terus menyebarkan ideologi tersebut – memperkenalkan anggota-anggota baru ke dalam pola yang lebih acak dan terdesentralisasi.

Pada tahun 2010 dan 2011, sel-sel yang lebih kecil, lebih bersifat ad-hoc, dan kurang profesional melakukan serangan tanpa koordinasi terpusat.

Karena masing-masing jaringan lebih lemah, maka semakin sulit bagi penegak hukum untuk memprediksi kapan dan di mana serangan berikutnya akan terjadi.

Regenerasi diri JI

Pada tahun 2010, serangan yang lebih kecil dan terpisah lebih sering terjadi. Masih ada bahaya bahwa sel dan node yang terisolasi ini dapat secara spontan meregenerasi beberapa bentuk jaringan di sekitarnya untuk melakukan operasi.

Hal serupa juga terjadi saat Dulmatin kembali ke Indonesia dari Filipina pada tahun 2007. Setahun kemudian, emir JI, Abu Bakar Ba’asyir, membentuk kelompok baru yang diberi nama Jemaah Ansharut Tauhid (JAT).

Sebagian besar anggota JI mengikuti Ba’asyir, termasuk sisa anggota JI yang mengenyam pendidikan Afghanistan. JAT, menurut pejabat kontra-terorisme, adalah kebangkitan JI.

“JAT adalah kamuflase baru JI,” kata Mbai, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT). “Pemimpinnya sama, Abu Bakar Ba’asyir, dan sebagian besar tokoh penting JAT juga JI. Jadi saya menyebutnya jaket baru JI.”

Pada bulan Februari 2010, pihak berwenang Indonesia membongkar kamp pelatihan di Aceh yang didirikan oleh Dulmatin dan Ba’asyir. Rencana teroris yang digagalkan di Bali pada tanggal 18 Maret, menurut para pejabat, terkait dengan Ba’asyir dan JAT.

Kamp pelatihan Aceh dibongkar pada tahun 2010

“Kami cukup terkejut dengan ketangguhan gerakan ini,” kata Tito Karnavian, Wakil Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan mantan Kepala Pasukan Kontra Terorisme Polri, Densus 88. “Karena di tengah operasi dan penggerebekan yang cukup gencar yang kami lakukan, masih bertahan.”

Di Singapura, Tito menunjukkan bahwa jumlah laki-laki yang ditangkap pada tahun 2010 lebih banyak (lebih dari 100 orang) dibandingkan tahun-tahun sebelumnya – bahkan setelah serangan pertama di Bali. Hampir 700 orang telah ditangkap dan setidaknya 575 orang diadili di pengadilan.

Tito mengatakan kelompok-kelompok baru tersebut berasal dari “komunitas yang sama” – setuju dengan gagasan bahwa semua kelompok adalah bagian dari jaringan sosial Darul Islam yang lama.

Dia berkata, “Ini tetap merupakan jaringan sosial, namun terbagi menjadi dua. Ia mengidentifikasi aliran tersebut sebagai JI-JAT-Hisbah-Tawhid Wal Jihad dan NII (Negara Islam Indonesia).

Tito mencontohkan, banyak anggota JI yang ditangkap sejak penumpasan dimulai pada tahun 2002, namun dibebaskan pada tahun 2007. Banyak dari mereka ditangkap kembali bersama JAT di kamp pelatihan Aceh atau sebagai bagian dari rencana gagal lainnya.

Bulan lalu, Amerika Serikat menetapkan JAT sebagai organisasi teroris asing.

“JAT adalah kelompok teroris paling kejam di Asia Tenggara,” kata Rohan Gunaratna, kepala Pusat Penelitian Kekerasan Politik dan Terorisme Internasional di Singapura. “Ancaman ini masih sangat penting karena teroris terus merencanakan dan mempersiapkan serangan.” – Rappler.com

Result SDY